fatheroflove-indonesia.com

Pengalaman Orang - Orang yang Hilang di dalam Lautan Api

Diposting Apr 20, 2021 oleh Ray Foucher di dalam Character of God
Diterjemahkan oleh Advent
63 Hits

 

Pengalaman Orang-Orang yang Hilang di dalam Lautan Api

Bayangkan (atau ingat) situasi - dan kita semua telah mengalaminya - di mana Anda tertangkap basah dalam situasi yang memalukan. Anda melakukan kesalahan dan tertangkap basah. Apa reaksi Anda? Mungkin wajah Anda memerah dan Anda bahkan merasakan panas. Dalam ilmu psikiatri, rasa takut untuk memerah dipandang sebagai gejala gangguan kecemasan sosial. Beberapa penderita bahkan akan menjalani pembedahan pada sistem saraf simpatiknya (menyayat atau menjepit jaringan saraf yang menyebabkan berkeringat dan memerah) untuk mencegah pengeroposan. Orang-orang akan berusaha keras untuk menghindari sakit jiwa!

Jika Anda "tertangkap" oleh teman-teman sebaya yang Anda kenal telah melakukan hal yang sama dan sama bersalahnya dengan Anda, maka Anda tidak merasa hampir bersalah atau berdosa, tetapi itu masih dapat menjadi situasi yang tidak nyaman.

Namun, jika Anda tertangkap oleh seseorang yang berwenang, seseorang yang sangat Anda hormati dan yang Anda kenal akan sangat kecewa atau tidak senang dengan tindakan Anda, (yang mungkin juga Anda sadari memiliki kendali sepenuhnya atas diri Anda) Anda akan merasa jauh lebih malu dan kebingungan. Semakin besar hormat Anda terhadap orang yang telah Anda hadapi dan semakin besar wewenang mereka, semakin Anda akan "merasakan panas."

Jadi, pikirkan tentang pendosa di pengalaman "lautan api". Ingat, lautan api adalah kematian kedua (halaman 8). Ini bukan suatu tempat melainkan sebuah pengalaman dan proses. Yang hilang akan memiliki catatan kehidupan mereka datang sebelum mereka, mereka akan merasakan rasa bersalah dan malu. Tapi bukan rasa bersalah dan malu dari satu dosa pada suatu waktu seperti yang dilakukan selama bertahun-tahun hidup mereka.

Tidak, akan lebih buruk dari itu. Itu akan menjadi rasa bersalah dan malu dari kesadaran akan semua dosa mereka pada saat yang sama. Pernahkah Anda mendengar seseorang memberitahu Anda bahwa ketika seseorang menghadapi kematian tertentu seluruh kehidupan mereka terlintas di depan mereka? Rupanya, itu tidak terjadi.

Bahkan lebih buruk lagi, mereka akan mengalami semua rasa bersalah dan malu mereka di hadapan Anak Domba — Anak Domba yang mati bagi mereka.

"Maka ia akan minum dari anggur murka Allah, yang disediakan tanpa campuran dalam cawan murka-Nya; dan ia akan disiksa dengan api dan belerang di depan mata malaikat-malaikat kudus dan di depan mata Anak Domba." (Wahyu 14:10)

Kata "belerang" itu ("theion" Strong’s G2303) berkaitan dengan hadirat Allah. Kata ini berasal dari bahasa Yunani "theios" (Strong's G2304; Ilahi atau ke-allah-an) yang berasal dari "theos" (G2316) diterjemahkan sebagai "Tuhan" 1320 kali.

Mereka akan mengalami sejumlah besar "panas", dalam pengertian — rasa bersalah dan malu — yang berasal dari dalam; Merasa secara mental. Ini berkaitan dengan sebuah ayat di Roma yang menggambarkan efek yang disebabkan oleh rasa bersalah:

"Tetapi, jika seterumu lapar, berilah dia makan; jika ia haus, berilah dia minum! Dengan berbuat demikian kamu menumpukkan bara api di atas kepalanya." (Roma 12:20)

Tentu saja, "bara api" itu tidak secara harfiah; Ini adalah cara Alkitab untuk menggambarkan dampak hati nurani yang bersalah. Itu juga sesuai dengan uraian Alkitab tentang akhir dari Setan:

"Dengan banyaknya kesalahanmu dan kecurangan dalam dagangmu engkau melanggar kekudusan tempat kudusmu. Maka Aku menyalakan api dari tengahmu yang akan memakan habis engkau. Dan Kubiarkan engkau menjadi abu di atas bumi di hadapan semua yang melihatmu." (Yehezkiel 28:18)

Api yang melahap Setan akan datang dari dalam dirinya tidak turun dari Allah dari surga. Mengapa harus berbeda dari "api" yang memakan orang lain? Ada ayat lain yang tampaknya menyarankan jenis reaksi yang sama pada tingkat yang cukup intens:

"Dan mereka akan terkejut. Sakit mulas dan sakit beranak akan menyerang mereka; mereka akan menggeliat kesakitan seperti perempuan yang melahirkan. Mereka akan berpandang-pandangan dengan tercengang-cengang, muka mereka seperti orang yang demam." (Yesaya 13:8)

Mereka yang hilang di lautan api, telah menyingkapkan semua dosa mereka di hadapan Anak Domba, dan mereka akan "dimakan" dengan penderitaan mental karena kesalahan semua dosa mereka. Akan ada juga perasaan disingkirkan dari hadirat Allah dari mereka dan kesadaran bahwa pemisahan itu akan berlangsung untuk kekekalan. Penderitaan mental ini akan sejajar dengan apa yang Yesus rasakan ketika dia berseru:

"… Tuhan-Ku, Tuhan-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?" (Matius 27:46)

Pernahkah Anda kehilangan sesuatu yang tak tergantikan dan sangat bernilai? Pernahkah Anda merasa sangat menyesal karena telah membuat keputusan yang sangat buruk? Bagaimana perasaan Anda tentang kehilangan? Dapatkah Anda membayangkan rasa kehilangan Ketika Anda menyadari telah membuang kehidupan kekal?

Yang jahat hanya akan menuai hasil dari apa yang telah mereka tabur dalam kehidupan mereka. Mereka menderita upah (akibat) dosa yaitu kematian (kedua) (Roma 6:23). Upah itu tidak ditetapkan secara langsung oleh Allah tetapi dating sebagai akibat alami dari pilihan-pilihan untuk berpisah dari-Nya, sang pemberi kehidupan. Ini mungkin bahkan bukan pilihan langsung untuk berpisah dari dia begitu banyak pilihan untuk mengambil apa yang ditawarkan dunia sebagai gantinya:

"Janganlah kamu mengasihi dunia dan apa yang ada di dalamnya. Jikalau orang mengasihi dunia, maka kasih akan Bapa tidak ada di dalam orang itu. Sebab semua yang ada di dalam dunia, yaitu keinginan daging dan keinginan mata serta keangkuhan hidup, bukanlah berasal dari Bapa, melainkan dari dunia." (1 Yohanes 2:15-16)

Kita diberitahu ke mana pilihan-pilihan semacam itu menuntun:

Dan apabila keinginan itu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan apabila dosa itu sudah matang, ia melahirkan maut." (Yakobus 1:15)

Perhatikan baik-baik: kematian berasal dari dosa, bukan dari Allah

Ini hanya mengikuti prinsip yang menyatakan bahwa Anda menuai apa yang Anda tabur.

"Sebab barangsiapa menabur dalam dagingnya, ia akan menuai kebinasaan dari dagingnya, tetapi barangsiapa menabur dalam Roh, ia akan menuai hidup yang kekal dari Roh itu." (Galatia 6:8)

Kebejatan itu adalah hasil alami dari apa yang ditabur.

https://fatheroflove-indonesia.com/book/view/lautan-api-dan-kematian-kedua​