fatheroflove-indonesia.com

(Daniel Bab 2) Apa yang Dilambangkan oleh Patung Metalik?

Diposting Jun 28, 2024 oleh Kevin J. Mullins di dalam Prophecy
Diterjemahkan oleh Y
196 Hits

Original English Article(Daniel Chapter 2) What Does the Metallic Image Represent?

Dalam Daniel Bab 2 kita membaca tentang raja Babel yang bernama Nebukadnezar. Dalam kisah tersebut Raja Nebukadnezar bermimpi pada suatu malam, namun ketika dia terbangun, dia tidak dapat mengingat seluruh detailnya. Mimpi itu pasti berdampak besar pada dirinya karena ia berusaha sungguh-sungguh mengingatnya dan memahami maknanya. Langkah pertama yang dilakukannya adalah menyerukan kepada semua orang bijaksana di Babel yang dikenal sebagai orang orang berilmu, ahli jampi, ahli sihir dan para Kasdim” (Daniel 2:2) untuk tidak hanya menafsirkan mimpinya, tetapi juga untuk memberitahukanmimpinya. Dia berkata kepada orang-orang bijaksana itu, "ceriterakanlah kepadaku mimpi itu, supaya aku tahu, bahwa kamu dapat memberitahukan maknanya juga kepadaku” (ayat 9). Jika orang-orang yang disebut “orang bijak” ini bisa membaca pikirannya dan memberitahukan apa yang diimpikannya, dia akan mengetahui dengan pasti bahwa penafsirannya benar.

Setelah mendengar tuntutan raja, orang-orang Kasdim angkat bicara dan berkata, "Tidak ada seorang pun di muka bumi yang dapat memberitahukan apa yang diminta tuanku raja! …  tidak ada seorang pun yang dapat memberitahukannya kepada tuanku raja, selain dari dewa-dewa yang tidak berdiam di antara manusia." (Daniel 2:10,11).

Di sini kita melihat ide Babilonia tentang penyembahan banyak “dewa”; dan bukan hanya banyak dewa, namun keyakinan bahwa “dewa-dewa tidak berdiam di antara manusia” dan tidak memiliki kepentingan pribadi yang nyata terhadap manusia selain memberikan hukuman. Namun, dalam pasal pertama kitab Yohanes kita membaca:

“Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, (dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.”  (Yohanes 1:1-4, 14)

Alkitab menegaskan bahwa “Firman” yang “telah menjadi manusia, dan diam di antara kita” adalah Yesus, Anak Tunggal Allah (Wahyu 19:13). Yesus adalah pikiran Bapa yang terdengar dan terlihat. Karena ketertarikan-Nya yang mendalam dan kasih-Nya yang tidak mementingkan diri terhadap ciptaan-Nya, Allah mengutus Anak-Nya ke dunia ini (Yohanes 3:16). Di dalam Yesus kita melihat kemuliaan (karakter sejati) Bapa, yang menarik kita kepada-Nya dalam pertobatan (Roma 2:4).

Dalam salah satu surat Yohanes yang lain, ia menulis bahwa antikristus jika percaya bahwa Yesus tidak mengalahkan dosa ketika masih menjadi manusia:

“Sebab banyak penyesat telah muncul dan pergi ke seluruh dunia, yang tidak mengaku, bahwa Yesus Kristus telah datang sebagai manusia. Itu adalah si penyesat dan antikristus.” (2 Yohanes 1:7)

Dalam Matius 1:23 kita membaca:

"Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel yang berarti: Allah menyertai kita. (Matius 1:23)

Yesus pada hakikatnya adalah Allah karena Dia datang dari Allah (Yohanes 8:42) "sejak purbakala,sejak dahulu kala" (Mikha 5:1), dan ketika Dia ada di sini secara fisik 2.000 tahun yang lalu, atau ketika Roh-Nya tinggal di dalam hati kita, Allah benar-benar bersama kita. Anak Allah tidak hanya menyertai kita ketika Dia ada di dalam hati kita, tetapi Bapa-Nya juga menyertai kita di dalam Kristus, karena “Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya” (2 Korintus 5:19). Sebagai "gambaran wujud" pribadi Bapa (Ibrani 1:3), Yesus adalah satu-satunya cara agar "Allah menyertai kita"; jadi jika kita memiliki Anak Allah di dalam hati kita, kita tidak berdaya kecuali “Allah beserta kita.”

“…Aku (Yesus) adalah Jalan, Kebenaran, dan Kehidupan; tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku… barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa … Tidak percayakah engkau bahwa Aku di dalam Bapa, dan Bapa di dalam Aku ? Apa  yang Aku katakan kepadamu tidak Aku katakan dari diriKu sendiri, tetapi Bapa,  yang diam di dalam Aku, Dialah yang melakukan segala pekerjaan-Nya … Jika seseorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku: dan Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan KAMI akan datang kepadanya, dan kami akan diam bersamanya.” (Yohanes 14:6, 9, 10, 11, 23)

Paulus menulis kepada Timotius dengan mengatakan:

“Dan sesungguhnya agunglah  rahasia ibadah kita: Allah telah dinyatakan dalam rupa manusia , dibenarkan dalam Roh, yang menampakkan diri-Nya para malaikat-malaikat, diberitakan diantara bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah; yang  dipercayai di dalam   dunia, diangkat dalam kemuliaan.” (1 Timotius 3:16)

Allah berdiam dan “dimanifestasikan (dinyatakan) dalam wujud manusia” melalui Putra-Nya Yesus dan akan berdiam dan termanifestasi (terungkap) dalam wujud manusia melalui kita yang memiliki Roh Kristus. Apa yang Allah lakukan di dalam dan melalui Yesus, Dia berjanji akan melakukannya di dalam dan melalui kita:

“Sebab apa yang tidak mungkin dilakukan hukum Taurat karena tak berdaya oleh daging, telah dilakukan oleh Allah. Dengan jalan mengutus Anak-Nya sendiri dalam daging, yang serupa dengan daging yang dikuasai dosa karena dosa, Ia telah menjatuhkan hukuman atas dosa di dalam daging: Supaya tuntutan hukum Taurat digenapi di dalam kita, yang tidak hidup menurut daging, tetapi menurut Roh.” (Roma 8:3, 4)

Hal ini tidak tercapai melalui usaha kita sendiri, namun melalui Roh Kristus yang bekerja di dalam dan melalui kita. Oleh kasih karunia melalui iman kita akan “mengambil bagian dalam kodrat ilahi” yang bekerja melalui daging kita agar terluput dari “hawa nafsu dunia yang memembinasakan dunia” (2 Petrus 1:4); bagi mereka yang “hidup oleh” Roh ... tidak akan menuruti keinginan daging" (Galatia 5:16; Kita akan membahas hal ini lebih lanjut saat kita melanjutkan seri ini).

Setelah orang Kasdim menolak permintaannya, raja menuntut agar semua orang bijaksana di Babel dibunuh. Daniel, yang baru saja ditangkap dari tanah Yerusalem dan mendapat pengakuan khusus dari raja, serta dianggap sebagai salah satu orang bijak, segera ingin bertemu dengan raja. Ketika Daniel sedang bersama raja, dia bertanya kepada raja apakah dia akan memberinya waktu untuk berseru kepada satu-satunya Allah yang benar untuk mengungkapkan mimpinya kepadanya. Nebukadnezar menerima permintaan Daniel dan Daniel pulang dengan selamat. “Kemudian rahasia itu diungkapkan kepada Daniel dalam penglihatan malam. Lalu Daniel memuji Allah semesta langit.” (Daniel 2:19).

Malam itu Daniel mendapat mimpi yang sama dengan raja Nebukadnezar. Daniel mencari raja dan memberitahukan bahwa dia dapat menceritakan mimpi itu dan tafsirannya. Setibanya di sana, Daniel menyatakan:

“... Rahasia, yang ditanyakan tuanku raja, tidaklah dapat diberitahukan kepada raja oleh orang bijaksana, ahli jampi, orang berilmu atau ahli nujum; Tetapi di sorga ada Allah yang menyingkapkan rahasia-rahasia; Ia telah memberitahukan kepada tuanku raja Nebukadnezar apa yang akan terjadi pada hari-hari yang akan datang …(Daniel 2:27, 28)

Dengan memberikan mimpi ini kepada raja, Allah rindu memperkenalkan diri-Nya kepada raja. Dia ingin raja mengetahui bahwa memang ada “hanya ada satu Allah saja, yaitu Bapa, yang dari pada-Nya berasal segala sesuatu dan yang untuk Dia kita hidup, dan satu Tuhan saja, yaitu Yesus Kristus, yang oleh-Nya segala sesuatu telah dijadikan dan yang karena Dia kita hidup. ” (1 Korintus 8:6).

Daniel berkata bahwa Allah di surga “menyingkap rahasia.” Melalui kasih sayang-Nya yang tidak mementingkan diri sendiri, Allah, melalui nabi-nabi-Nya seperti Daniel, tidak akan pernah menyembunyikan sesuatu yang baik dari umat-Nya— “ Sungguh, Tuhan ALLAH tidak berbuat sesuatu tanpa menyatakan keputusan-Nya kepada hamba-hamba-Nya,” (Amos 3:7) .

Setelah Daniel dengan tepat menceritakan kepada raja apa yang diimpikannya dan memberikan penafsirannya, raja dengan berani berkata, “Sesungguhnyalah, Allahmu itu Allah yang mengatasi segala allah dan Yang berkuasa atas segala raja, dan Yang menyingkapkan rahasia-rahasia, sebab engkau telah dapat menyingkapkan rahasia itu.” (Ayat 47). Dengan memberikan mimpi ini dan menceritakan tafsirnya, Tuhan melalui nabi. Daniel menuntun raja kafir ini untuk menghormati nama Tuhan yang hidup. Jadi, apa yang diimpikan raja?

“Ya raja, tuanku melihat suatu penglihatan, yakni sebuah patung yang amat besar! Patung ini tinggi, berkilau-kilauan luar biasa, tegak di hadapan tuanku, dan tampak mendahsyatkan. Adapun patung itu, kepalanya dari emas tua, dada dan lengannya dari perak, perut dan pinggangnya dari tembaga, sedang pahanya dari besi dengan kakinya sebagian dari besi dan sebagian lagi dari tanah liat. Sementara tuanku melihatnya, terungkit lepas sebuah batu tanpa perbuatan tangan manusia, lalu menimpa patung itu, tepat pada kakinya yang dari besi dan tanah liat itu, sehingga remuk. Maka dengan sekaligus diremukkannyalah juga besi, tanah liat, tembaga, perak dan emas itu, dan semuanya menjadi seperti sekam di tempat pengirikan pada musim panas, lalu angin menghembuskannya, sehingga tidak ada bekas-bekasnya yang ditemukan. Tetapi batu yang menimpa patung itu menjadi gunung besar yang memenuhi seluruh bumi. (Daniel 2:31-35)

Mimpi Raja Nebukadnezar adalah mengenai sebuah patung besar yang kepalanya terbuat dari emas, dada dan lengannya terbuat dari perak, perut dan pahanya terbuat dari kuningan (atau perunggu), kakinya terbuat dari besi, dan kakinya terbuat dari besi dan tanah liat. Kemudian sebuah batu jatuh dan menyebabkan seluruh patung itu hancur. Sekarang,  mari kita dengarkan Daniel dan teman-temannya mulai menafsirkan mimpinya:

Kepala dari Emas

“Itulah mimpi tuanku, dan sekarang maknanya akan kami katakan kepada tuanku raja; Ya tuanku raja, raja segala raja, yang kepadanya oleh Allah semesta langit telah diberikan kerajaan, kekuasaan, kekuatan dan kemuliaan, dan yang ke dalam tangannya telah diserahkan-Nya anak-anak manusia, di mana pun mereka berada, binatang-binatang di padang dan burung-burung di udara, dan yang dibuat-Nya menjadi kuasa atas semuanya itu, tuankulah kepala yang dari emas itu (Daniel 2:36-38)

Daniel mengatakan bahwa kepala emas pada patung itu melambangkan raja Nebukadnezar. Kepala emas tidak hanya melambangkan Nebukadnezar, tetapi Kitab Suci memperjelas bahwa itu adalah kerajaannya. Perhatikan apa yang dikatakan Daniel dan teman-temannya mengenai dada dan lengan patung itu dari perak serta perut dan pahanya dari kuningan:

“Tetapi sesudah tuanku akan muncul suatu kerajaan lain, yang kurang besar dari kerajaan tuanku; kemudian suatu kerajaan lagi, yakni yang ketiga, dari tembaga, yang akan berkuasa atas seluruh bumi” (Ayat 39)

Aturan praktis yang baik untuk diingat adalah setiap kali para nabi Allah memberi tahu kita tentang berbagai kerajaan atau kekaisaran, mereka selalu memulai dengan kerajaan yang sedang berkuasa pada saat itu. Ketika Daniel dan teman-temannya memberikan tafsiran mimpi ini, mereka ditawan di kerajaan Babel. Raja Nebukadnezarlah yang mengirim pasukan Babilonia ke Yerusalem dan mengepungnya (lihat Daniel 1:1). Ketika Daniel mengatakan berbagai logam ini melambangkan berbagai kerajaan dan menunjukkan bahwa kepala dari emas melambangkan raja Nebukadnezar, yang dia maksud adalah bahwa kepala dari emas melambangkan kerajaan Babel. Kita juga membaca dalam kitab Yesaya bahwa Allah menyebut kerajaan Babel, “kota emas” (Yesaya 14:4).

Dengan mengetahui bahwa keempat logam ini yang melambangkan empat kerajaan dunia, dan kerajaan pertama adalah Babel, kita dapat membuka buku-buku sejarah, serta Kitab Suci, untuk mengetahui tiga kerajaan terakhir yang tersisa..

Dada dan Lengan dari Perak

Daniel dan rekan-rekannya melanjutkan dengan mengatakan bahwa dada dan lengan perak melambangkan kerajaan yang akan menyusul Babel. Sejarah memberitahu kita bahwa itu adalah kerajaan Media-Persia. Kitab Suci juga menunjukkan hal ini dalam pasal ke-5 kitab Daniel ketika Daniel berkata kepada Belsyazar (raja terakhir Babilonia) bahwa “Masa pemerintahan tuanku dihitung oleh Allah dan telah diakhiri … kerajaan tuanku dipecah dan diberikan kepada orang Media dan Persia” (Daniel 5:26, 28). Jadi, salah satu lengan patung melambangkan bangsa Media dan lengan lainnya melambangkan bangsa Persia. Kebanyakan seniman menggambarkan gambar ini berdiri dengan tangan disilangkan, menunjukkan aliansi di antara mereka.

Perut dan Paha dari Kuningan/Perunggu

Daniel mengatakan perut dan paha dari kuningan yang melambangkan kerajaan ketiga. Sejarah memberi tahu kita bahwa Yunani, dipimpin oleh Alexander Agung, yang mengalahkan Media-Persia dalam pertempuran Arbela pada tahun 331 SM. Kitab Suci juga menyatakan hal ini dalam Daniel pasal 8 di mana Daniel mendapat penglihatan tentang seekor domba jantan bertanduk dua dan seekor kambing dengan satu tanduk. Setelah Daniel melihat kambing itu mengalahkan domba jantan itu, malaikat berkata kepadanya, “Domba jantan yang kaulihat itu, dengan kedua tanduknya, ialah raja-raja orang Media dan Persia.  Dan kambing jantan yang berbulu kesat itu ialah raja negeri Yunani, dan tanduk besar yang di antara kedua matanya itu ialah raja yang pertama. (yang melambangkan Alexander Agung).” (Daniel 8:20, 21). Yunani juga dikenal sebagai pusat aktivitas utama selama Zaman Perunggu.

Kaki terbuat dari Besi

Daniel dan rekan-rekannya mengatakan kaki-kaki besi melambangkan kerajaan keempat. Sejarah memberitahu kita bahwa Romalah yang menaklukkan Yunani pada pertempuran Pydna pada tahun 168 SM. Perhatikan juga bahwa Roma dilambangkan dengan besi. Kekaisaran Romawi sering disebut sebagai “Monarki Besi”. Dan ketika kekaisaran berada pada masa terkuatnya disebut sebagai “Zaman Besi” karena mereka terkenal dengan senjata besinya.

Sejarawan non-Kristen Edward Gibbon menulis, “Gambar-gambar emas, atau perak, atau kuningan, yang mungkin berfungsi untuk mewakili bangsa-bangsa dan raja-raja mereka, berturut-turut dipatahkan oleh monarki besi Roma.” ( Sejarah Kemunduran dan Kejatuhan Kekaisaran Romawi , Bab 38, hal. 161).

Sama seperti kaki yang merupakan bagian tubuh terpanjang, Roma mempunyai masa pemerintahan yang paling lama dibandingkan tiga kerajaan dunia sebelumnya. Namun, Daniel melanjutkan dengan mengatakan bahwa kerajaan Roma akan terpecah:

Kaki Besi dan Tanah Liat

“Dan seperti tuanku lihat kaki dan jari-jarinya sebagian dari tanah liat tukang periuk dan sebagian lagi dari besi, itu berarti, bahwa kerajaan itu terbagi; memang kerajaan itu juga keras seperti besi, sesuai dengan yang tuanku lihat besi itu bercampur dengan tanah liat. Tetapi sebagaimana jari-jari kaki itu sebagian dari besi dan sebagian lagi dari tanah liat, demikianlah kerajaan itu akan menjadi keras sebagian dan rapuh sebagian.” (Daniel 2:41, 42)

Seperti halnya terdapat sepuluh jari kaki pada dua kaki, Roma terpecah menjadi sepuluh negara pada tahun 476 M ketika suku-suku Barbar dari utara Eropa dan Asia menyerbu kekaisaran Romawi dan membaginya menjadi sepuluh bagian yang kemudian menjadi bangsa-bangsa. Eropa modern. Kerajaan kerajaan itu adalah:

1. Alemanni (Jerman)
2. Franks (Perancis)
3. Burgundians (Swiss)
4. Suevi (Portugal)
5. Visigot (Spanyol)
6. Lombardi (Itali)
7. Anglo Saxon (Inggris)
8. Heruli (Punah)
9. Vandals (Punah)
10. Ostrogots (Punah)

 Ada alasan mengapa tiga yang terakhir punah saat ini. Nubuatan Alkitab sebenarnya sudah meramalkan hal itu! Hal ini akan kita bahas pada penelitian lain.

Setelah Daniel berkata, “kerajaan itu sebagian kuat dan sebagian lagi hancur” (Daniel 2:42), ia berkata, “Dan meskipun engkau melihat besi bercampur dengan tanah liat, mereka akan bercampur dengan benih manusia: tetapi mereka akan bercampur dengan benih manusia. tidak saling bersatu , seperti besi tidak bercampur dengan tanah liat” (Ayat 43).

Hal ini telah terpenuhi secara akurat, karena sepanjang sejarah Eropa selalu ada negara-negara yang kuat, sementara negara-negara lain lemah. Upaya berulang kali yang gagal juga telah dilakukan untuk menyatukan bagian-bagian Eropa melalui perkawinan antar keluarga penguasa, terutama pada periode antara tahun 1850 dan 1914. Orang-orang seperti Charlemagne, Charles V, Louis XIV, Napoleon, Kaiser Wilhelm dan Adolf Hitler semuanya telah berusaha menyatukan Eropa akan tetapi sia-sia.

Batu Penghancur

Kita sekarang tahu bahwa kepala emas melambangkan kerajaan Babel. Dada dan lengan perak melambangkan kerajaan Media-Persia. Bagian perut dan paha dari kuningan melambangkan kerajaan Yunani. Kaki besi melambangkan kerajaan Roma.

Dan kaki serta jari-jari kaki yang sebagian terbuat dari besi dan tanah liat melambangkan bangsa-bangsa kerajaan Romawi yang terpecah belah . Sekarang kita harus mencari tahu lebih banyak tentang batu yang menimpa kaki patung itu sehingga menyebabkan seluruh patung itu hancur.

Tetapi pada zaman raja-raja, Allah semesta langit akan mendirikan suatu kerajaan yang tidak akan binasa sampai selama-lamanya, dan kekuasaan tidak akan beralih lagi kepada bangsa lain: kerajaan itu akan meremukkan segala kerajaan dan menghabisinya, tetapi kerajaan itu sendiri akan tetap untuk selama-lamanya, tepat seperti yang tuanku lihat, bahwa tanpa perbuatan tangan manusia sebuah batu terungkit lepas dari gunung dan meremukkan besi, tembaga, tanah liat, perak dan emas itu. Allah yang maha besar telah memberitahukan kepada tuanku raja apa yang akan terjadi di kemudian hari; mimpi itu adalah benar dan maknanya dapat dipercayai."(Daniel 2:44, 45)

Batu yang meremukkan patung itu melambangkan masa ketika Allah akan “mendirikan kerajaan yang tidak akan binasa selama-lamanya”. Yesus sering digambarkan dalam Kitab Suci sebagai Batu atau “Batu Karang”:

“Demikianlah sekarang kamu bukan lagi orang asing dan orang asing, melainkan kawan seperjuangan orang-orang kudus dan anggota keluarga Allah; Dan dibangun di atas landasan para rasul dan para nabi, dengan Yesus Kristus sendiri sebagai batu penjuru: Di dalamnya seluruh bangunan yang dirancang dengan baik akan tumbuh menjadi bait suci di dalam Tuhan: di dalamnya kamu juga dibangun untuk menjadi tempat kediaman Allah melalui Roh.” (Efesus 2:19-22)

 

“Kata Yesus kepada mereka: 'Belum pernahkah kamu membaca dalam Kitab Suci: Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan, telah menjadi batu penjuru . Ini dari Tuhan, dan itu ajaib di mata kami'? Oleh karena itu aku berkata kepadamu bahwa Kerajaan Allah akan diambil darimu dan akan diberikan kepada suatu bangsa yang akan menghasilkan buahnya. Siapa yang jatuh di atas batu ini akan hancur berkeping-keping, tetapi siapa yang menimpa batu ini, ia akan remuk .” (Matius 21:42-44, Barean Study Bible)

“Aku mau, supaya kamu mengetahui, saudara-saudara, bahwa nenek moyang kita semua berada di bawah perlindungan awan dan bahwa mereka semua telah melintasi laut. Untuk menjadi pengikut Musa mereka semua telah dibaptis dalam awan dan dalam laut. Mereka semua makan makanan rohani yang sama dan mereka semua minum minuman rohani yang sama, sebab mereka minum dari batu karang rohani yang mengikuti mereka, dan batu karang itu ialah Kristus .” (1 Korintus 10:1-4)

Jadi, sebuah batu yang menghancurkan semua kerajaan buatan manusia ini cocok untuk melambangkan kerajaan kasih Allah ketika “"Pemerintahan atas dunia dipegang oleh Tuhan kita dan Dia yang diurapi-Nya, dan Ia akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya."” (Wahyu 11:15). Dalam Kejadian 10:8-10 kita membaca bahwa Nimrod-lah yang merupakan pendiri Babilonia kuno. Nimrod disembah sebagai dewa yang memimpin orang-orang menjauh dari satu-satunya Allah yang benar dan menuju pemerintahan tirani.

" Nimrod-lah yang membuat mereka marah dan menghina Allah. Dia adalah cucu Ham, putra Nuh, seorang pria pemberani, dan memiliki kekuatan tangan yang besar. Dia membujuk mereka untuk tidak menganggapnya sebagai [kekuatan/ kehidupan] kepada Allah, seolah-olah melalui sarana-Nya mereka bahagia, tetapi percaya bahwa keberanian mereka sendirilah yang menghasilkan kebahagiaan itu. Dia [Nimrod] juga secara bertahap mengubah pemerintahan menjadi tirani, tidak melihat cara lain untuk mengubah manusia dari tirani takut akan Allah, tetapi membawa mereka ke dalam ketergantungan terus-menerus pada kekuasaannya ..." (Josephus, Antiquities , Buku 1, Bab 4, Par 2 )

Nimrod telah menegakkan hubungan pemerintah/warga negara, dengan pemerintah mengendalikan atau membimbing warga negara dengan paksa. Sistem pemerintahan Allah didasarkan pada hubungan kekeluargaan, dengan orang tua mengendalikan (menuntun dengan penuh kasih) anak-anak. Kutukan Babilonia terhadap Media-Persia, Yunani dan Roma adalah bahwa benih dari rusaknya hubungan keluarga dapat berubah menjadi negara penguasa yang lalim.

“Dengan berdirinya kerajaan Nimrod, seluruh dunia kuno memasuki fase sejarah baru. Tradisi oriental yang menjadikan prajurit itu sebagai manusia pertama yang memakai mahkota raja, menunjukkan fakta yang lebih penting daripada asumsi ornamen pakaian baru, atau bahkan penaklukan suatu provinsi. Pemerintahannya memperkenalkan kepada dunia sebuah sistem hubungan baru antara gubernur dan yang diperintah kendali orang tua [yaitu bimbingan]. Sebaliknya, Nimrod adalah penguasa suatu wilayah, dan bagi manusia, sejauh mereka adalah penghuninya, dan terlepas dari ikatan pribadinya, hingga kini terdapat suku-suku – keluarga-keluarga besar – Masyarakat; adalah sebuah bangsa, komunitas politik - Negara." (AT Jones, Empires of the Bible , hal. 51)

Perhatikan langsung bahwa "pejuang" itulah yang diangkat menjadi raja untuk memerintah rakyat, bukan seorang ayah yang penyayang, tetapi seorang pejuang perkasa yang membunuh orang-orang yang menentangnya. Namun kerajaan Kristus yang kekal adalah kebalikannya karena Dia memimpin umat-Nya kembali ke hubungan keluarga yang penuh kasih (kesatuan) dengan Bapa surgawi kita. Kerajaan abadi ini juga disebutkan dalam Daniel pasal 7:

“Aku terus melihat dalam penglihatan malam itu, tampak datang dengan awan-awan dari langit seorang seperti anak manusia; datanglah ia kepada Yang Lanjut Usianya (Allah Bapa) itu, dan Ia (Yesus) dibawa ke hadapan-Nya (Bapa).

Lalu diberikan kepadanya kekuasaan dan kemuliaan dan kekuasaan sebagai raja, maka orang-orang dari segala bangsa, suku bangsa dan bahasa mengabdi kepadanya. Kekuasaannya ialah kekuasaan yang kekal, yang tidak akan lenyap, dan kerajaannya ialah kerajaan yang tidak akan musnah.” (Daniel 7:13, 14)

Dalam artikel di characterofgod.org yang berjudul Hukum Pedang, Emmanuel Eshun menulis tentang kerajaan Kristus yang kekal:

“Mengapa kekuatan 'Anak Manusia' ini tidak akan pernah bisa dihancurkan oleh kekuatan lain? Penafsiran tradisionalnya adalah bahwa hal ini terjadi karena Allah Mahakuasa, oleh karena itu ketika Dia menghancurkan semua kekuatan dunia, kekerasan, dan pemerintahan dengan kuasa-Nya yang tidak terbatas, tidak akan ada seorang pun yang akan menantang Allah lagi. Namun apakah ini yang diajarkan prinsip pedang tentang pemerintahan Allah kepada kita? Tidak… Mengapa kerajaan 'Anak Manusia' bertahan selamanya? Ini dia, ia bekerja berdasarkan prinsip yang berlawanan dengan semua kekuatan yang pernah kita lihat dalam sejarah. Dia tidak pernah menggunakan pedang, kekerasan atau kekuatan memaksa. Matius 26:51, 52; Lukas 22:49-51]. Miliknya adalah 'Pedang Roh' – KEBENARAN, KASIH DAN KEBEBASAN [Efesus 6:17] . Di kerajaan ini, Raja dan 'hamba-hamba'-Nya menyajikan kebenaran dengan penuh kasih dan membiarkan masyarakat bebas menerima atau menolaknya. Alih-alih paksaan, kebebasan; alih-alih membunuh lawan-lawan-Nya, Dia malah mati menggantikan mereka; alih-alih memaksa umat-Nya untuk tunduk, Dia mengubah dan meluluhkan hati mereka yang keras dengan pernyataan kasih-Nya yang tidak pernah berubah bagi mereka [Yeremia 31:3] .

Dan bagi mereka yang tidak pernah memilih untuk menjadi serupa dengan gambar-Nya, Dia memberikan kebebasan untuk 'meninggalkan kehadiran-Nya' dan 'Menangis pada batu dan gunung untuk menyembunyikannya'. Namun ketahuilah bahwa menjauh dari Tuhan [satu-satunya sumber kehidupan] berarti kematian. '… Sungguh, celakalah juga mereka pada waktu Aku menjauh dari pada mereka! (Hosea 9:12).”

Kita akan membicarakan hal ini lebih jauh lagi seiring kita melanjutkan seri ini, karena kita tahu bahwa roh Babel akan berusaha menguasai seluruh bumi:

“Lalu datanglah seorang dari ketujuh malaikat, yang membawa ketujuh cawan itu dan berkata kepadaku: "Mari ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu putusan atas pelacur besar, yang duduk di tempat yang banyak airnya. Dengan dia raja-raja di bumi telah berbuat cabul, dan penghuni-penghuni bumi telah mabuk oleh anggur percabulannya." Dalam roh aku dibawanya ke padang gurun. Dan aku melihat seorang perempuan duduk di atas seekor binatang yang merah ungu, yang penuh tertulis dengan nama-nama hujat. Binatang itu mempunyai tujuh kepala dan sepuluh tanduk. Dan perempuan itu memakai kain ungu dan kain kirmizi yang dihiasi dengan emas, permata dan mutiara, dan di tangannya ada suatu cawan emas penuh dengan segala kekejian dan kenajisan percabulannya. Dan pada dahinya tertulis suatu nama, suatu rahasia: "BABEL BESAR, IBU DARI WANITA-WANITA PELACUR DAN DARI KEKEJIAN BUMI." Dan aku melihat perempuan itu mabuk oleh darah orang-orang kudus dan darah saksi-saksi Yesus. Dan ketika aku melihatnya, aku sangat heran.” (Wahyu 17:1-6)

Perhatikan Babel duduk di atas “seekor binatang berwarna merah kirmizi, penuh penghujatan, berkepala tujuh dan bertanduk sepuluh.” Dalam Daniel pasal 2, Daniel melihat penglihatannya tentang batu dan kerajaan abadi Allah tepat setelah ia melihat empat macam logam pada manusia. Seperti gambar, dengan kaki yang jelas memiliki sepuluh “jari kaki”. Dalam Daniel pasal 7, Daniel kembali melihat penglihatan tentang kerajaan Allah yang kekal tepat setelah ia mendapat penglihatan tentang empat binatang yang berbeda-beda, dengan binatang yang keempat mempunyai “tanduk sepuluh” (ayat 7). Mungkinkah keempat binatang ini berkorelasi dengan empat logam dan ada hubungannya dengan semangat Babel di akhir zaman?

Lihat pelajaran selanjutnya di Daniel 7: (Daniel Pasal 7) Siapakah Keempat Binatang Itu?

We’ll find out in our next study: Daniel Chapter 7