fatheroflove-indonesia.com

(Daniel Pasal 7) Siapakah Keempat Binatang Itu?

Diposting Jan 24, 2022 oleh Kevin J. Mullins di dalam Prophecy
262 Hits

Translated from English here: https://lastmessageofmercy.com/article/view/daniel-chapter-7-who-are-the-four-beasts

Catatan: Untuk memperoleh pemahaman yang utuh tentang penelitian ini, saya mendorong Anda untuk membaca pelajaran sebelumnya terlebih dahulu.

Dalam bab ini kita menemukan bahwa Daniel memiliki mimpinya sendiri. Dalam mimpi ini dia melihat “empat binatang besar naik dari dalam laut, yang satu berbeda-beda dengan yang lain” (Daniel 7:3).

Empat binatang yang Daniel lihat adalah:

  • Singa bersayap rajawali” (ayat 4).
  • Seekor beruang yang berdiri di satu sisi, dengan tiga tulang rusuk di mulutnya (ayat 5).
  • Macan tutul, yang memiliki empat sayap dan empat kepala (ayat 6).
  • Seekor binatang yang mengerikan dan mengerikan dengan gigi besi dan sepuluh tanduk” (ayat 7).

Setelah Daniel melihat keempat binatang ini, dia meminta seorang malaikat, yang berdiri di sampingnya, untuk memberi tahu dia arti dari semua ini. Malaikat itu berkata, “Binatang-binatang besar ini, yang empat, adalah empat raja, yang akan bangkit dari bumi” (ayat 17).

Dalam pelajaran kita tentang Daniel pasal 2 kita melihat bahwa Raja Nebukadnezar juga bermimpi tentang empat raja/kerajaan dan sekarang Daniel juga melihat empat raja/kerajaan. Faktanya, saat kita mempelajari keempat binatang ini, kita dapat benar-benar yakin bahwa keempat kerajaan ini adalah kerajaan yang sama dalam mimpi raja Nebukadnezar.

Singa dengan Kedua Sayapnya

“ Yang pertama rupanya seperti seekor singa, dan mempunyai sayap burung rajawali; aku terus melihatnya sampai sayapnya tercabut dan ia terangkat dari tanah dan ditegakkan pada dua kaki seperti manusia, dan kepadanya diberikan hati manusia. (Daniel 7:4)

Karena binatang ini melambangkan kerajaan pertama yang sama yang dilihat oleh raja Nebukadnezar, maka kita dapat menyimpulkan bahwa binatang pertama ini melambangkan kerajaan Babel. Singa adalah simbol yang cukup umum di Babel kuno. Para arkeolog sering menemukan monumen singa bersayap di bawah reruntuhan Babel kuno.

Nabi Yeremia memperingatkan Israel bahwa, karena pemberontakan mereka ke dalam penyembahan berhala dan mencemarkan nama (karakter)-Nya, Tuhan akan menyerahkan mereka kepada keinginan hati mereka dengan mengirimkan tentara Babilonia. Ketika menggambarkan kerajaan Babel dia berkata, "Raja Babel telah mendengar laporan mereka ... Lihatlah, dia akan muncul seperti singa dari aliran sungai Yordan" (Yeremia 50:43, 44).

Kedua sayap elang melambangkan kecepatan:

“Tuhan akan membawa suatu bangsa melawanmu … secepat elang terbang.” (Ulangan 28:49)

Pada masa pemerintahan raja Nebukadnezar, kerajaan Babel sangat kuat. Daniel meramalkan bahwa sayap kerajaan (yang melambangkan kecepatan) akan "dicabut" dan diberikan "hati manusia" (yang berarti akan menjadi lemah dan ketakutan - lihat juga Yeremia 51:30).

Beruang dengan Tiga Rusuk di Mulutnya.

“Dan tampak ada seekor binatang yang lain, yang kedua, rupanya seperti beruang; ia berdiri pada sisinya yang sebelah, dan tiga tulang rusuk masih ada di dalam mulutnya di antara giginya. Dan demikianlah dikatakan kepadanya: Ayo, makanlah daging banyak-banyak.” (Daniel 7:5)

Karena binatang kedua ini melambangkan kerajaan kedua yang sama yang dilihat Nebukadnezar dalam mimpinya, kita dapat menyimpulkan bahwa binatang kedua ini melambangkan kerajaan Media-Persia. Belakangan, Persia menjadi dominan atas Media, dan inilah sebabnya Daniel melihat bahwa beruang ini ”mengangkat dirinya di satu sisi”. Jadi, kita melihat hubungan yang jelas antara kedua sisi beruang ini, kedua tanduk domba jantan itu dalam Daniel 8, dan kedua lengan dari patung besar yang dilihat raja Nebukadnezar! Tiga tulang rusuk di mulut beruang akan mewakili tiga kerajaan utama yang ditaklukkan oleh Media-Persia: Babel, Lidia, dan Mesir.

Macan Tutul dengan Keempat Sayapnya

“Kemudian aku melihat, tampak seekor binatang yang lain, rupanya seperti macan tutul; ada empat sayap burung pada punggungnya, lagipula binatang itu berkepala empat, dan kepadanya diberikan kekuasaan.” (Daniel 7:6)

Karena binatang ketiga ini mewakili kerajaan ketiga yang sama yang dilihat Nebukadnezar, maka binatang ini pasti mewakili kerajaan Yunani. Daniel juga melihat bahwa binatang yang mirip macan tutul itu berkepala empat. Setelah kematian Alexander Agung, Kekaisaran Yunani dibagi oleh perang saudara menjadi empat bagian. Empat jenderal terkemuka Alexander mengambil alih negara-negara ini: Cassander (barat), Lysimachus (utara), Seleucus (timur), Ptolemy (selatan).

Sama seperti singa yang memiliki dua sayap elang, macan tutul juga memiliki empat sayap. Ini menunjukkan kecepatan yang jauh lebih besar yang dimiliki tentara Yunani.

Sebab, sesungguhnya, Akulah yang membangkitkan orang Kasdim, bangsa yang garang dan tangkas itu, yang melintasi lintang bujur bumi untuk menduduki tempat kediaman, yang bukan kepunyaan mereka. Bangsa itu dahsyat dan menakutkan; keadilannya dan keluhurannya berasal dari padanya sendiri. Kudanya lebih cepat dari pada macan tutul, dan lebih ganas dari pada serigala pada waktu malam; pasukan berkudanya datang menderap, dari jauh mereka datang, terbang seperti rajawali yang menyambar mangsa.” (Habakkuk 1:6-8)

Kuda Kasdim (Babilonia) lebih gesit daripada macan tutul, mereka terbang seperti elang yang terburu-buru untuk makan. Namun, jika Anda meletakkan empat sayap elang pada macan tutul, maka itu menjadi lebih cepat daripada kuda Kasdim.

Sir William Woodthorpe Tarn, seorang Sejarawan Cambridge, menyatakan bahwa "Kecepatan gerakannya [Alexander] luar biasa." (Alexander: The Conquest of the Far East, bab 13).

The Beast with Ten Horns Binatang dengan Kesepuluh Tanduknya.

“Kemudian aku melihat dalam penglihatan malam itu, tampak seekor binatang yang keempat, yang menakutkan dan mendahsyatkan, dan ia sangat kuat. Ia bergigi besar dari besi; ia melahap dan meremukkan, dan sisanya diinjak-injaknya dengan kakinya; ia berbeda dengan segala binatang yang terdahulu; lagipula ia bertanduk sepuluh.” (Daniel 7:7)

Karena binatang keempat ini melambangkan kerajaan keempat yang sama yang dilihat raja Nebukadnezar, maka binatang keempat ini pasti melambangkan kerajaan Roma. Binatang ini memiliki “gigi besi yang besar”. Kaki patung besar di pasal 2 terbuat dari "besi". Binatang ini "sangat kuat." Kaki patung besar itu "kuat seperti besi" (Daniel 2:40). Binatang ini ”dilahap dan diremukkan berkeping-keping”.

Daniel melihat bahwa kaki patung besar itu juga "remuk dan hancur luluh" (Daniel 2:40). Binatang ini ”memiliki sepuluh tanduk”. Kaki patung besar itu jelas memiliki sepuluh jari yang terbuat dari besi dan tanah liat (Daniel 2:33).

Malaikat itu telah memberi tahu Daniel bahwa ”berbeda dari semua binatang yang ada sebelumnya”. Kerajaan Roma secara keseluruhan mewarisi dan menundukkan semua karakteristik dan filosofi pagan dari tiga kerajaan sebelumnya yaitu Babel, Media-Persia dan Yunani. Dalam kitab Wahyu kita melihat bahwa Yohanes juga mendapat penglihatan tentang binatang bertanduk sepuluh ini. Lihatlah bagaimana dia menggambarkannya:

“Lalu aku melihat seekor binatang keluar dari dalam laut, bertanduk sepuluh dan berkepala tujuh; di atas tanduk-tanduknya terdapat sepuluh mahkota dan pada kepalanya tertulis nama-nama hujat. Binatang yang kulihat itu serupa dengan macan tutul, dan kakinya seperti kaki beruang dan mulutnya seperti mulut singa. Dan naga itu memberikan kepadanya kekuatannya, dan takhtanya dan kekuasaannya yang besar. (Wahyu 13:1, 2)

Seperti yang Anda ingat dari pelajaran kita sebelumnya, kita memperhatikan bahwa ketika seorang nabi sedang menggambarkan berbagai kerajaan, dia selalu memulai dengan kerajaan yang memerintah pada saat penglihatan. Daniel hidup di zaman Babel sehingga ia mulai dengan Babel menggambarkannya sebagai singa. Dia kemudian pindah ke Media-Persia (beruang), lalu ke Yunani (macan tutul), lalu ke Roma (yang mengerikan). John, di sisi lain, mendaftar binatang yang sama, tetapi dalam urutan yang berlawanan. Dia mulai dengan binatang yang mengerikan, kemudian daftar binatang yang tersisa seperti ini: macan tutul, beruang, singa. Mengapa? Karena Yohanes hidup di zaman binatang keempat Daniel! Dia hidup di zaman Roma Pagan! Daniel melihat ke depan dari Babel ke Roma sementara Yohanes melihat ke belakang dari Roma ke Babel. Ini membuatnya sangat jelas bahwa binatang bertanduk sepuluh itu tidak lain adalah Roma! Dan karena itu terdiri dari semua binatang sebelumnya, Roma akan menjadi perluasan, atau konglomerasi (campuran), dari semua binatang (kerajaan) sebelumnya. Perlu lebih banyak bukti?

Dalam Wahyu pasal 12 kita membaca tentang seorang wanita yang melahirkan seorang Anak laki-laki “yang akan memerintah semua bangsa dengan tongkat besi: dan … diangkat kepada Allah dan ke takhta-Nya” (ayat 5). Tanpa bayangan keraguan, Anak ini mengacu pada Yesus (lihat Mazmur, 2:7-9; Wahyu 19:11-15). Kita juga melihat bahwa, sebelum Yesus lahir, ketika perempuan itu “bersusah payah dalam melahirkan, dan kesakitan untuk dilahirkan” (Wahyu 12:2) Yohanes menggambarkan adegan ini:

Maka tampaklah suatu tanda yang lain di langit; dan lihatlah, seekor naga merah padam yang besar, berkepala tujuh dan bertanduk sepuluh, dan di atas kepalanya ada tujuh mahkota. Dan ekornya menyeret sepertiga dari bintang-bintang di langit dan melemparkannya ke atas bumi.

Dan naga itu berdiri di hadapan perempuan yang hendak melahirkan itu, untuk menelan Anaknya, segera sesudah perempuan itu melahirkan-Nya. (Wahyu 12:3, 4)

Pertama, naga dikatakan sebagai “ular tua itu, yang disebut Iblis dan Setan” (Ayat 9), tetapi agen apa yang Setan kerjakan untuk mencoba menghancurkan Yesus segera setelah Dia lahir? Adalah Herodes, raja Roma ketika dia memutuskan bahwa semua anak laki-laki berusia dua tahun ke bawah harus dibunuh untuk menghancurkan Yesus segera setelah Dia lahir (Matius 2:1-18).

Munculnya sebua Tanduk Kecil

“Sementara aku memperhatikan tanduk-tanduk itu, tampak tumbuh di antaranya suatu tanduk lain yang kecil, sehingga tiga dari tanduk-tanduk yang dahulu itu tercabut; dan pada tanduk itu tampak ada mata seperti mata manusia dan mulut yang menyombong.” (Daniel 7:8)

Daniel melihat tanduk lain muncul dari antara sepuluh lainnya. Seorang malaikat mengatakan ini tentang binatang keempat ini, sepuluh tanduknya, dan tanduk kecil yang muncul setelahnya:

“Maka demikianlah katanya: Binatang yang keempat itu ialah kerajaan yang keempat yang akan ada di bumi, yang akan berbeda dengan segala kerajaan dan akan menelan seluruh bumi, menginjak-injaknya dan meremukkannya. Kesepuluh tanduk itu ialah kesepuluh raja yang muncul dari kerajaan itu. Sesudah mereka, akan muncul seorang raja; dia berbeda dengan raja-raja yang dahulu dan akan merendahkan tiga raja. Ia akan mengucapkan perkataan yang menentang Yang Mahatinggi, dan akan menganiaya orang-orang kudus milik Yang Mahatinggi; ia berusaha untuk mengubah waktu dan hukum, dan mereka akan diserahkan ke dalam tangannya selama satu masa dan dua masa dan setengah masa.” (Daniel 7:23-25)

Berikut adalah karakteristik yang kita miliki:

  • Kekuatan tanduk kecil akan meningkat setelah dan di antara sepuluh tanduk lainnya didirikan. Ini berarti ia harus bangkit segera setelah tahun 476 M.
  • Pemerintahannya akan berbeda dari sepuluh yang pertama.
  • Ini akan mencabut tiga dari sepuluh tanduk sebelumnya (kekuatan)
  • Tanduk kecil digambarkan memiliki mata seperti laki-laki. Seorang laki-laki akan menjadi kepala sehingga akan jatuh pemahaman (mata) umat manusia tentang agama dan pemerintahan (keadilan, hukum, undang-undang dll).
  • Ia akan mengucapkan kata-kata agung melawan Yang Maha Tinggi (Tuhan).
  • Itu akan melemahkan (menganiaya) umat Tuhan.
  • Ia akan berpikir untuk mengubah Waktu dan Hukum (Tuhan).
  • Itu akan memerintah untuk “waktu dan waktu dan pembagian waktu.”

 

Seorang Wanita sedang Menunggangi seekor Binatang

Yohanes juga menggambarkan binatang bertanduk sepuluh ini dalam Wahyu 17 di mana ia melihat bahwa “pelacur besar” sedang menunggangi binatang bertanduk sepuluh:

“Lalu datanglah seorang dari ketujuh malaikat, yang membawa ketujuh cawan itu dan berkata kepadaku: "Mari ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu putusan atas pelacur besar, yang duduk di tempat yang banyak airnya. Dengan dia raja-raja di bumi telah berbuat cabul, dan penghuni-penghuni bumi telah mabuk oleh anggur percabulannya." Dalam roh aku dibawanya ke padang gurun. Dan aku melihat seorang perempuan duduk di atas seekor binatang yang merah ungu, yang penuh tertulis dengan nama-nama hujat. Binatang itu mempunyai tujuh kepala dan sepuluh tanduk.” (Wahyu 17:1-3)

Dalam nubuatan Alkitab seorang wanita mewakili sistem gereja. Seorang wanita pengasih yang lembut mewakili gereja Allah (seperti yang dapat dilihat dalam Wahyu pasal 12 dan wanita yang melahirkan Yesus). Tuhan telah berfirman, "Aku telah menyamakan putri Sion dengan seorang wanita yang cantik dan lembut" (Yeremia 6:2) dan kemudian berkata, "... Sion, Engkau adalah umat-Ku" (Yesaya 51:16). Paulus menulis: “Aku telah mempersatukan kamu (gereja) dengan satu suami, supaya aku dapat mempersembahkan kamu sebagai perawan suci kepada Kristus” (2 Korintus 11:2). Tetapi seorang "pelacur" atau wanita yang tidak bermoral dan kejam akan mewakili sistem gereja palsu yang telah meninggalkan TUHAN: "... karena negeri itu telah melakukan pelacuran besar, menjauh dari TUHAN." (Hosea 1:2).

Oleh karena itu, kita sekarang memiliki petunjuk lain tentang siapa sebenarnya yang diwakili oleh tanduk kecil ini. Daniel memberi tahu kita bahwa tanduk kecil itu akan “mengucapkan kata-kata yang hebat menentang Yang Mahatinggi (Tuhan)”, dan di sini dalam kitab Wahyu kita melihat binatang bertanduk sepuluh yang sama “penuh dengan nama-nama penghujatan.”

“Naga” dalam Wahyu 12 tidak hanya memiliki 10 tanduk tetapi juga “berkepala tujuh” seperti yang dimiliki binatang dalam Wahyu 13. Ingat, binatang di Wahyu 13 adalah penggabungan dari semua binatang sebelumnya:

“Binatang yang kulihat itu serupa dengan macan tutul (Yunani), dan kakinya seperti kaki beruang (Media Persia) dan mulutnya seperti mulut singa (Babilon). Dan naga itu memberikan kepadanya kekuatannya, dan takhtanya dan kekuasaannya yang besar.” (Wahyu 13:2)

Sebelumnya kita telah mengetahui bahwa singa memiliki satu kepala, beruang memiliki satu kepala, macan tutul memiliki empat kepala, dan binatang yang mengerikan itu memiliki satu kepala— total tujuh kepala. Dalam Wahyu 17 kita melihat bahwa wanita itu duduk di atas tujuh kepala ini:

“Yang penting di sini ialah akal yang mengandung hikmat: ketujuh kepala itu adalah tujuh gunung, yang di atasnya perempuan itu duduk.”  (Wahyu 17:9)

Sangat menarik bahwa, tidak hanya binatang di sini memiliki tujuh kepala yang mewakili kekuatan gabungan, tetapi wanita itu duduk di atas tujuh kepala yang juga mewakili gunung, atau bukit. The New Living Translation mengatakan, “Ini membutuhkan pikiran dengan pemahaman: Tujuh kepala binatang itu melambangkan tujuh bukit di mana wanita itu memerintah. Mereka juga mewakili tujuh raja.” Roma terkenal sebagai "Kota Tujuh Bukit", karena secara harfiah terletak di atas tujuh bukit:

Tujuh Bukit Roma: sekelompok bukit di mana kota kuno Roma dibangun. Kota asli Romulus dibangun di atas Bukit Palatine … Bukit-bukit lainnya adalah Capitoline, Quirinal, Viminal, Esquiline, Caelian, dan Aventine.” (Ensiklopedia Britannica)

Tanduk kecil itu dikenal sebagai kekuatan antikristus yang agung. Harap dicatat bahwa kekuatan tanduk kecil ini adalah sistem agama yang akan muncul dari ROMA, tidak hanya "di antara" sepuluh tanduk lainnya, tetapi "setelah" mereka didirikan. Dalam pelajaran kita sebelumnya, kita telah mempelajari bahwa sepuluh divisi Roma terjadi pada tahun 476 M. Apakah kekuatan keagamaan seperti itu muncul di Roma tidak lama setelah 476 M. Siapa yang telah melakukan hal-hal yang disebutkan di atas?

Kita akan menemukannya pada pelajaran kita selanjutnya: Tanduk Kecil (Bagian Pertama)