fatheroflove-indonesia.com

(1 Timotius 4:4, 5) Bukankah “Setiap Makhluk” Baik untuk Dimakan Saat Ini?

Diposting Nop 16, 2023 oleh Kevin J. Mullins di dalam Clean and Unclean
114 Hits

Original English Articlehttps://lastmessageofmercy.com/article/view/1-timothy-44-5-isnt-every-creature-good-to-eat-now

“For every creature of God is good, and nothing to be refused, if it be received with thanksgiving: For it is sanctified by the word of God and prayer.” (1 Timothy 4:4, 5)

“Sebab setiap makhluk ciptaan Tuhan itu baik, dan tidak ada sesuatu pun yang tertolak, asal diterima dengan ucapan syukur; sebab ia disucikan oleh firman Tuhan dan doa.” (1 Timotius 4:4, 5)

Ada baiknya kita memahami konteks pemikiran ini. Dalam ayat 3 Paulus mengatakan akan ada orang di antara mereka yang akan memerintahkan "pantang makanan yang diciptakan Tuhan agar diterima dengan ucapan syukur oleh mereka yang beriman dan mengetahui kebenaran" (English Standard Version).

Ungkapan kuncinya adalah “diciptakan Tuhan untuk diterima dengan rasa syukur.” Satu-satunya makhluk yang Tuhan perintahkan untuk dimakan manusia adalah makhluk yang bersih (lihat Imamat 11; Ulangan 14). Jadi, makhluk yang dilarang oleh guru-guru palsu ini sebenarnya adalah makhluk yang bersih! Tapi mengapa menjauhkan diri dari makhluk yang bersih? Paulus tidak berbicara tentang vegetarian, namun guru-guru palsu yang mengklaim bahwa makhluk yang haram telah menjadi najis secara ritual karena mereka dibeli dari orang-orang kafir yang telah mempersembahkan hewan tersebut kepada dewa-dewa mereka. Paulus juga membahas hal ini dengan jemaat di Korintus:

“Therefore concerning the eating of things offered to idols, we know that an idol is nothing in the world, and that there is no other God but one. For even if there are so-called gods, whether in heaven or on earth (as there are many gods and many lords), yet for us there is one God, the Father, of whom are all things, and we for Him; and one Lord Jesus Christ, through whom are all things, and through whom we live. However, there is not in everyone that knowledge; for some, with consciousness of the idol, until now eat it as a thing offered to an idol; and their conscience, being weak, is defiled. But food does not commend us to God; for neither if we eat are we the better, nor if we do not eat are we the worse." (1 Corinthians 8:4-8)

“Oleh karena itu mengenai memakan makanan yang dipersembahkan kepada berhala, kita mengetahui bahwa berhala tidak ada artinya di dunia ini, dan tidak ada Tuhan lain selain yang esa. Sebab meskipun ada yang disebut tuhan-tuhan, baik di surga maupun di bumi (karena ada banyak tuhan dan banyak tuhan), namun bagi kita hanya ada satu Tuhan, yaitu Bapa, yang merupakan segala sesuatu, dan kita bagi Dia; dan satu Tuhan Yesus Kristus, yang melaluinya segala sesuatu, dan yang melaluinya kita hidup. Namun, tidak semua orang memiliki pengetahuan itu; bagi sebagian orang, dengan kesadaran akan berhala, sampai sekarang memakannya sebagai sesuatu yang dipersembahkan kepada berhala; dan hati nurani mereka, karena lemah, tercemar. Namun makanan tidak mempercayakan kita kepada Allah; sebab jika kita makan, kita tidak menjadi lebih baik, dan jika kita tidak makan, kita tidak menjadi lebih buruk.” (1 Korintus 8:4-8)

Langsung saja kita mendapatkan konteks dari apa yang akan Paulus bahas. Dia tidak akan membahas apakah makhluk najis sekarang layak untuk dimakan atau tidak, namun akan membahas “mengenai memakan makanan yang dipersembahkan kepada berhala.” Dalam diskusinya, Paulus mengatakan bahwa tidak apa-apa bagi Anda untuk memakan makanan yang sebelumnya dipersembahkan kepada dewa-dewa lain karena “bagi kita hanya ada satu Tuhan, yaitu Bapa, yang darinya segala sesuatu.” Sekali lagi, ini adalah makhluk bersih yang kita bicarakan di sini. Ritual seremonial sebanyak apa pun tidak akan menajiskan apa yang disebut suci oleh Allah Yang Maha Esa.

Tidak hanya ada anggapan yang keliru bahwa hewan yang haram menjadi najis secara ritual karena dipersembahkan kepada berhala atau bahkan bersentuhan dengan binatang yang najis, namun mereka juga salah percaya bahwa seorang Yahudi menjadi najis ketika bersentuhan dengan orang bukan Yahudi! Allah mengoreksi pemahaman Petrus mengenai hal ini dalam Kisah Para Rasul pasal 10 ketika Dia memberikan kepada Petrus penglihatan tentang hewan-hewan yang haram dan binatang yang haram diturunkan bersama-sama dalam sebuah kain. (Lihat artikel berjudul Apakah Tuhan Mengubah Petunjuk Diet-Nya? untuk informasi lebih lanjut mengenai hal ini).

Paulus melanjutkan dengan mengatakan bahwa tidak semua orang memiliki pengetahuan tentang satu-satunya Allah yang benar dan Anak-Nya, jadi ketika mereka makan daging ini, mereka secara keliru percaya bahwa mereka telah tercemar karena hati nurani mereka lemah karena keyakinan mereka bahwa ketika mereka memakannya, mereka “memakannya sebagai sesuatu yang dipersembahkan kepada berhala.”

Paulus kemudian menasihati kita untuk berhati-hati ketika kita memakan daging ini di hadapan mereka:

“But beware lest somehow this liberty of yours become a stumbling block to those who are weak. For if anyone sees you who have knowledge eating in an idol’s temple, will not the conscience of him who is weak be emboldened to eat those things offered to idols?” (1 Corinthians 8:9, 10)

“Tetapi berhati-hatilah, jangan sampai kebebasan Anda ini menjadi batu sandungan bagi mereka yang lemah. Sebab jika ada orang yang melihat kamu yang berilmu makan di kuil berhala, tidakkah hati nurani orang yang lemah itu akan berani memakan makanan yang dipersembahkan kepada berhala itu?” (1 Korintus 8:9, 10)

Apa yang Paulus maksudkan di sini adalah, jika mereka yang memiliki hati nurani yang lemah melihat Anda memakan makanan yang telah dipersembahkan kepada berhala, kesadaran mereka mungkin mulai memperoleh keyakinan bahwa tidak apa-apa memakan makanan yang dipersembahkan kepada berhala dengan alasan yang salah. Mereka mungkin berpikir bahwa Anda baik-baik saja dalam memercayai dewa-dewa lain dan Anda tidak punya masalah memakannya “sebagai sesuatu yang dipersembahkan kepada berhala.” Paulus kemudian melanjutkan:

“And because of your knowledge shall the weak brother perish, for whom Christ died? But when you thus sin against the brethren, and wound their weak conscience, you sin against Christ. Therefore, if food makes my brother stumble, I will never again eat meat, lest I make my brother stumble.” (1 Corinthians 8:11-13)

“Dan karena pengetahuanmu akan binasakah saudara yang lemah, yang untuknya Kristus telah mati? Tetapi jika Anda berdosa terhadap saudara-saudara Anda dan melukai hati nurani mereka yang lemah, maka Anda berdosa terhadap Kristus. Oleh karena itu, jika makanan membuat saudaraku tersandung, aku tidak akan makan daging lagi, supaya aku tidak membuat saudaraku tersandung.” (1 Korintus 8:11-13)

Paulus menasihati kita untuk tidak memakannya di hadapan mereka karena hati nurani mereka yang lemah. Inilah sebabnya Paulus berkata, “Tetapi makanan tidak memuliakan kita di hadapan Allah; karena jika kita makan, kita tidak menjadi lebih baik, dan jika kita tidak makan, kita tidak menjadi lebih buruk” di ayat 8. Jadi, meskipun boleh memakan makanan itu, janganlah memakannya di hadapan mereka atau kalian akan menyebabkan mereka tersandung. Paulus melanjutkan ini dalam pasal 10:

“Eat whatever is sold in the meat market, asking no questions (whether it has been offered to idols or not) for conscience’ sake; for ‘the earth is the Lord’s, and all its fullness.’ If any of those who do not believe invites you to dinner, and you desire to go, eat whatever is set before you (even if it was offered to idols), asking no question for conscience’ sake. But if anyone says to you, ‘This was offered to idols,’ do not eat it for the sake of the one who told you, and for conscience’ sake; for the earth is the Lord’s, and all its fullness.’ ‘Conscience,’ I say, not your own, but that of the other …” (1 Corinthians 10:25-29)

“Makanlah apa pun yang dijual di pasar daging, tanpa bertanya-tanya (apakah itu dipersembahkan kepada berhala atau tidak) demi hati nurani; karena 'bumi adalah milik Tuhan dan segala isinya.' Jika ada di antara orang-orang kafir yang mengundangmu makan malam, dan kamu ingin pergi, makanlah apa saja yang dihidangkan di hadapanmu (walaupun itu dipersembahkan kepada berhala), sambil memohon tidak ada pertanyaan demi hati nurani. Tetapi jika ada orang yang berkata kepadamu, ’Ini telah dipersembahkan kepada berhala,’ janganlah kamu memakannya demi orang yang mengatakannya kepadamu, dan demi hati nurani; sebab bumi adalah milik Tuhan dan segala kepenuhannya.’ ‘Hati nurani,’ maksudku, bukan milikmu, melainkan milik orang lain…” (1 Korintus 10:25-29)

Jadi, demi hati nurani orang yang tidak beriman, jangan makan makanan yang dipersembahkan kepada berhala jika mereka memberi tahu Anda bahwa makanan tersebut telah dipersembahkan kepada berhala dan bahkan jika Anda tahu itu tidak masalah. Ketika Paulus berkata, “makanlah apa saja yang dihidangkan di hadapanmu” yang dia maksud bukanlah daging haram, melainkan daging yang telah dipersembahkan kepada berhala karena “bagi kita hanya ada satu Allah, yaitu Bapa, yang segala sesuatunya ada, dan kita bagi Dia; dan satu Tuhan, Yesus Kristus, yang melaluinya segala sesuatu, dan yang melaluinya kita hidup.”

Dengan mengatakan ini, mari kita kembali ke 1 Timotius:

“For every creature of God is good, and nothing to be refused, if it be received with thanksgiving: For it is sanctified by the word of God and prayer.” (1 Timothy 4:4, 5)

“Sebab setiap makhluk ciptaan Tuhan itu baik, dan tidak ada sesuatu pun yang tertolak, asal diterima dengan ucapan syukur; sebab ia disucikan oleh firman Tuhan dan doa.” (1 Timotius 4:4, 5)

Sekali lagi, Paulus tidak berbicara tentang “setiap makhluk” dalam arti babi, lobster, tiram, dll. Ia berbicara tentang setiap makhluk yang tahir adalah baik karena telah “disucikan oleh firman.” Ini adalah yang ditemukan dalam Imamat 11 dan Ulangan 14.

Namun bukankah Paulus mengatakan bahwa hal itu dapat “dikuduskan melalui doa”? Tidak, Paulus juga tidak mengatakan bahwa jika Anda mendoakan makhluk najis, ia akan mentahirkannya. Berdoa untuk seekor kelelawar, ham, bacon, lobster, sigung, kerang atau seekor anjing tidak akan pernah membuat benda-benda tersebut layak untuk dimakan, apalagi mendoakan sebatang rokok akan memberikan manfaat bagi kesehatan Anda. Apakah Anda benar-benar mengira mendoakan segelas bensin tiba-tiba bermanfaat bagi Anda? Satu-satunya makanan yang layak untuk dikonsumsi adalah makanan yang selaras dengan Hukum Desain Tuhan, tidak peduli seberapa lama atau tulusnya doa Anda:

“He that turneth away his ear from hearing the Law, even his prayer shall be abomination.” (Proverbs 28:9)

“Barangsiapa menutup telinganya dari mendengarkan Taurat, maka doanya pun adalah kekejian.” (Amsal 28:9)

Dalam konteks apa yang akan terjadi pada akhir zaman, Yesaya memperingatkan:

“ ‘Those who [vainly attempt to] sanctify and cleanse themselves to go to the gardens [to sacrifice to idols], following after one in the center, who eat swine’s flesh, detestable things and mice, will come to an end together,’ says the LORD.” (Isaiah 66:17, Amplified Bible, words in brackets in the original)

“'Orang-orang yang [dengan sia-sia berusaha] menyucikan dan membersihkan dirinya untuk pergi ke taman-taman [untuk mempersembahkan korban kepada berhala], mengikuti salah satu di tengah, yang memakan daging babi, benda-benda menjijikkan dan tikus, akan berakhir bersama-sama,' firman TUHAN.” (Yesaya 66:17, Alkitab yang Diperkuat, kata-kata dalam tanda kurung dalam bahasa aslinya)