fatheroflove-indonesia.com

(Keluaran 12:12) Siapakah Pembunuh Anak Sulung di Mesir yang Sebenarnya?

Diposting Nop 02, 2023 oleh Kevin J. Mullins di dalam Character of God
Diterjemahkan oleh Yogus
134 Hits

Original English Article: https://lastmessageofmercy.com/article/view/who-really-killed-the-firstborn-in-egypt
 

Sebab pada malam ini Aku akan menjalani tanah Mesir, dan semua anak sulung, dari anak manusia sampai anak binatang, akan Kubunuh, dan kepada semua allah di Mesir akan Kujatuhkan hukuman, Akulah, TUHAN.” (Keluaran 12:12)

Ketika membaca ayat ini secara langsung, kebanyakan orang tiba pada kesimpulan bahwa Tuhanlah yang secara langsung membunuh semua anak sulung di Mesir. Ayat tersebut bahkan mengatakan bahwa ini adalah penghakiman Allah, namun kebanyakan orang mengabaikan fakta bahwa penghakiman ini ditujukan terhadap “dewa-dewa Mesir.” Jadi apa hubungannya penghakiman terhadap dewa-dewa Mesir dengan pembunuhan semua anak sulung? Jawabannya terletak pada makna penghakiman Tuhan.

Bagaimanakah Allah Menghakimi?

Banyak orang memandang penghakiman Allah sebagai murka-Nya terhadap mereka yang tidak melakukan apa yang Ia katakan. Namun bukan itu yang kita lihat dalam Kitab Suci, khususnya dalam konteks wabah penyakit di Mesir. Mari kita perhatikan ayat 23:

“Dan TUHAN akan menjalani Mesir untuk menulahinya; apabila Ia melihat darah pada ambang atas dan pada kedua tiang pintu itu, maka TUHAN akan melewati pintu itu dan tidak membiarkan pemusnah masuk ke dalam rumahmu untuk menulahi.” (Keluaran 12:23)

Jadi siapa sebenarnya yang membunuh anak sulung? Sang Pemusnah. Penghakiman Tuhan hanyalah memilih apakah akan mengizinkan Pemusnah memasuki rumah atau tidak. Tentu saja pilihan Allah adalah untuk mencegah akses Pemusnah, tapi Allah menerima pilihan bebas dari masing-masing keluarga. Jika darah ada di ambang pintu, Allah menerima pilihan bebas mereka dan tidak mengizinkan Pemusnah masuk. Jika tidak ada darah, maka Allah menerima pilihan bebas mereka dan tidak mencegah masuknya Pemusnah.

Beginilah cara Allah menilai. Setiap orang mendapat kebebasan memilih untuk menilai (memutuskan) nasibnya sendiri. Perhatikan apa yang Paulus katakan kepada sekelompok orang Yahudi yang tidak percaya:

“Tetapi dengan berani Paulus dan Barnabas berkata: "Memang kepada kamulah firman Allah harus diberitakan lebih dahulu, tetapi kamu menolaknya dan menganggap dirimu tidak layak untuk beroleh hidup yang kekal. Karena itu kami berpaling kepada bangsa-bangsa lain.” (Kis. 13:46)

Mereka yang tidak mengoleskan darah di depan pintu rumah mereka memilih untuk percaya kepada dewa-dewa Mesir dibandingkan kepada Allah yang benar. Semua allah palsu adalah ciptaan Setan. Dia membuat umat manusia menyembah dan mempercayai dewa-dewa palsu ini untuk membawa mereka menuju kehancuran.

Pemusnah yang Sebenarnya

Banyak yang menyebut Pemusnah yang disebutkan dalam Keluaran 12:23 sebagai “malaikat pemusnah”, namun malaikat pemusnah ini tidak bekerja untuk Tuhan. Malaikat pemusnah adalah Setan (atau setidaknya salah satu malaikatnya). Merujuk pada keheranan bangsa Israel ketika mereka meninggalkan Mesir, Paulus menulis:

“Dan janganlah kita mencobai Tuhan, seperti yang dilakukan oleh beberapa orang dari mereka, sehingga mereka mati dipagut ular. Dan janganlah bersungut-sungut, seperti yang dilakukan oleh beberapa orang dari mereka, sehingga mereka dibinasakan oleh malaikat maut.” (1 Korintus 10:9, 10)

Di sini Paulus kembali merujuk pada Sang Pemusnah. Perhatikan lagi ayat 10 sebagaimana diterjemahkan dalam The Good News Bible:

“Kita tidak seharusnya mengeluh, seperti beberapa dari mereka dan mereka dimusnahkan oleh Malaikat Maut.”

Here we see the Destroyer as “the Angel of Death.” Do you really think one of God’s good angels is a killer? Would a God of righteousness create an angel for the purpose of destroying and killing? Not according to Scripture:

Di sini kita melihat Pemusnah sebagai “Malaikat Maut.” Apakah menurut Anda salah satu malaikat Tuhan yang baik adalah seorang pembunuh? Akankah Allah yang adil-benar menciptakan malaikat dengan tujuan membinasakan dan membunuh? Tidak menurut Kitab Suci:

“Di jalan kebenaran terdapat hidup, tetapi jalan kemurtadan menuju maut.” (Amsal 12:28)

Tidak ada kematian di dalam kebenaran. Di sinilah bagaimana International Standard Version menerjemahkannya: 

“Di jalan menuju kebenaran ada kehidupan, dan di dalam gaya hidup itu tidak ada kematian. (Amsal 12:28)

Gaya hidup yang benar tidak menghasilkan atau mengeksekusi kematian. Paulus berkata, “Musuh terakhir yang harus dibinasakan adalah maut” (1 Korintus 15:26). Bagaimana kematian bisa menjadi musuh yang akan dibinasakan jika kematian merupakan bagian dari kebenaran Allah? Allah dengan jelas menyatakan:

” Arahkanlah matamu ke langit dan lihatlah ke bumi di bawah; sebab langit lenyap seperti asap, bumi memburuk seperti pakaian yang sudah usang dan penduduknya akan mati seperti nyamuk; tetapi kelepasan yang Kuberikan akan tetap untuk selama-lamanya, dan keselamatan yang dari pada-Ku tidak akan berakhir.” (Yesaya 51:6)

Jika kematian adalah bagian dari kebenaran Allah, dan kebenaran-Nya tidak akan dihapuskan, maka tidak mungkin kematian bisa dihapuskan (dimusnahkan).

Kata Yunani yang Paulus gunakan untuk “pemusnah” dalam 1 Korintus 10:10 adalah ὀλοθρευτής (olothreutés) yang berarti  “ular berbisa”. Siapakah Ular berbisa ini?

“Dan naga besar itu, si ular tua, yang disebut Iblis atau Satan, yang menyesatkan seluruh dunia, dilemparkan ke bawah; ia dilemparkan ke bumi, bersama-sama dengan malaikat-malaikatnya.” (Wahyu 12:9).

Dalam Wahyu 9:11 kita membaca tentang "malaikat jurang maut, yang namanya dalam bahasa Ibrani adalah Abaddon, tetapi dalam bahasa Yunani namanya Apollyon." Abaddon artinya “pemusnah” dan Apollyon artinya “yang memusnahkan”. Inilah karakter Setan itu sendiri:

”Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya.” (1 Petrus 5:8)

Mengomentari 1 Korintus 10:10, Cotton Mather (1663-1728) menulis:

“Dikatakan tentang bangsa Israel, dalam 1 Kor. 10:10. Mereka dimusnahkan oleh pemusnah. Artinya, mereka mempunyai Wabah di antara mereka. Inilah Pemusnah, atau Iblis, yang menyebarkan Wabah ke seluruh Dunia.” (Cotton Mather, The Wonders of the Invisible World, hal. 52)

Membunuh dan Membinasakan Cocok dengan Karakter Jahat Setan

“Iblislah yang menjadi bapamu dan kamu ingin melakukan keinginan-keinginan bapamu. Ia adalah pembunuh manusia sejak semula dan tidak hidup dalam kebenaran, sebab di dalam dia tidak ada kebenaran. Apabila ia berkata dusta, ia berkata atas kehendaknya sendiri, sebab ia adalah pendusta dan bapa segala dusta.” (Yohanes 8:44)

Dalam Lukas 9:56 Versi King James, Yesus (yang merupakan gambaran nyata Bapa) dikutip mengatakan: "... Sebab Anak Manusia (Mesias) datang bukan untuk membinasakan hidup manusia, melainkan untuk menyelamatkan mereka ..." Dalam Yohanes pasal 10 Yesus menjelaskan perbedaan antara karakter-Nya dan karakter Setan:

“Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan. Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya; (Yohanes 10:10, 11)

Dalam perumpamaan tentang gandum dan lalang, Yesus mengajarkan bahwa orang yang menabur lalang (atau rumput liar/kesulitan hidup) di bumi adalah “musuh” (Matius 13:24-30). Sangat jelas, Kitab Suci mengajarkan bahwa semua penyakit, penderitaan, dan kematian adalah akibat dari kuasa yang berlawanan. Setan adalah Pemusnah; Tuhanlah Sang Pemulih. Yang membunuh orang-orang kafir adalah kejahatan, bukan kebenaran:

Kemalangan akan mematikan orang fasik, dan siapa yang membenci orang benar akan menanggung hukuman. TUHAN membebaskan jiwa hamba-hamba-Nya, dan semua orang yang berlindung pada-Nya tidak akan menanggung hukuman. (Mazmur 34:21, 22)

Dalam Markus 3:4 Yesus membuat perbedaan antara berbuat baik dan berbuat jahat dengan mengatakan bahwa "berbuat baik" berarti "menyelamatkan nyawa" tetapi "melakukan kejahatan" berarti "membunuh".

Murka dan Kegeraman Allah adalah Dia Menyerahkan Umat Manusia kepada Penghakiman dan Nasib Mereka Sendiri.

Di dalam Kitab Roma pasal 1, Paulus menulis:

“Sebab murka Allah nyata dari sorga atas segala kefasikan dan kelaliman manusia, yang menindas kebenaran dengan kelaliman.” (Roma 1:18)

Bagaimanakah murka Allah dinyatakan? Paulus melanjutkan …

“Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada keinginan hati mereka akan kecemaran, sehingga mereka saling mencemarkan tubuh mereka.” (Ayat 24)

“Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada hawa nafsu yang memalukan, … “(Ayat 26)

“Dan karena mereka tidak merasa perlu untuk mengakui Allah, maka Allah menyerahkan mereka kepada pikiran-pikiran yang terkutuk,…” (Ayat 28)

Untuk informasi lebih berkaitan dengan sifat Murka Allah, lihatlah artikel yang berjudul, Apa itu Murka Tuhan?

Dengan mengingat hal ini, Kitab Suci dengan jelas menyatakan bahwa yang menyerang orang Mesir adalah malaikat jahat, bukan malaikat Tuhan yang kudus.

Tangan pelindung Tuhan ditolak sehingga Dia menyerahkan mereka kepada keinginan mereka sendiri dengan melepaskan “malaikat-malaikat jahat di antara mereka”:

“Mereka tidak ingat kepada kekuasaan-Nya, kepada hari Ia membebaskan mereka dari pada lawan, ketika Ia mengadakan tanda-tanda di Mesir dan mujizat-mujizat di padang Zoan. Ia mengubah menjadi darah sungai-sungai mereka dan aliran-aliran air mereka, sehingga tidak terminum; Ia melepaskan kepada mereka lalat pikat yang memakan mereka, dan katak-katak yang memusnahkan mereka; Ia memberikan hasil tanah mereka kepada ulat, dan hasil jerih payah mereka kepada belalang; Ia mematikan pohon anggur mereka dengan hujan batu, dan pohon-pohon ara mereka dengan embun beku; Ia membiarkan kawanan binatang mereka ditimpa hujan es, dan ternak mereka disambar halilintar; Ia melepaskan kepada mereka murka-Nya yang menyala-nyala, kegemasan, kegeraman dan kesesakan, (membiarkan lepas) suatu pasukan MALAIKAT YANG MEMBAWA MALAPETAKA; (Mazmur 78:42-49)

Ingat, menurut definisi Yesus tentang baik dan jahat di atas, malaikat Tuhan yang “berbuat baik” selalu “menyelamatkan nyawa” tetapi malaikat Setan yang “berbuat jahat”-lah yang “membunuh”.

Segala Kuasa adalah Milik Allah

Kita mengetahui dari Firman yang diilhamkan bahwa segala kuasa “adalah milik Allah” (Mazmur 62:12) dan bahwa “tidak ada pemerintah yang tidak berasal dari Allah” (Roma 13:1). Tidak ada satu pun perbuatan kita (baik yang baik maupun yang jahat) yang dilakukan dengan kekuatan kita sendiri. “Sebab di dalam Dia kita hidup dan bergerak dan kita ada” (Kisah Para Rasul 17:28). Yesus berkata, “Di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa” (Yohanes 15:5). Kita bahkan tidak dapat berbuat dosa tanpa kuasa penopang dari Kristus “yang menopang segala sesuatu dengan firman-Nya yang penuh kuasa” (Ibrani 1:3). Penulis Kristen A.T. Jones menulis:

“Kekuasaan duniawi adalah kekuasaan Tuhan, yang diselewengkan oleh dosa. Sang Pencipta begitu menghormati kebebasan memilih manusia, sehingga Ia memberinya kuasa untuk melakukan hal-hal yang bertentangan dengan kehendak ilahi. Namun kekuatan ini terbatas.” (AT Jones, American Sentinel, 25 Agustus 1898)

Pada zaman Ayub, Setan ingin menindas Ayub dan dia berkata kepada Tuhan, “tetapi ulurkanlah tangan-Mu dan jamahlah segala yang dipunyainya, ia pasti mengutuki Engkau di hadapan-Mu." (Ayub 1:11).

Mengapa dia tidak mengatakan, “Biarkan aku menggunakan kekuatanku untuk menindas Ayub,” dan lebih jauh lagi, mengapa Setan malah berbicara kepada Tuhan? Jika Dia mempunyai kekuasaan tersendiri, mengapa Dia tidak menggunakannya untuk melemahkan perlindungan Tuhan terhadap Ayub? Mengapa dia memerlukan izin untuk menyentuh Ayub? Sebab kekuasaan itu milik Allah dan tidak ada kekuasaan yang lain selain dari Allah. Inilah sebabnya mengapa Tuhan menjawab Setan dengan mengatakan, "Nah, segala yang dipunyainya ada dalam kuasamu; (Ayub 1:12). Setan memutarbalikkan kuasa Tuhan yang menopang hidupnya.

Hal ini membawa kita pada cerita tentang tongkat yang berubah menjadi ular dan tangan yang berubah menjadi penyakit kusta. Musa bertanya-tanya bagaimana Firaun bisa membiarkan Israel pergi:

"Bagaimana jika mereka tidak percaya kepadaku dan tidak mendengarkan perkataanku, melainkan berkata: TUHAN tidak menampakkan diri kepadamu?" (Keluaran 4:1)

Narasi selanjutnya bukanlah Dewa Surgawi yang perkasa yang menunjukkan kepada Musa beberapa trik kartu pesulap untuk membuatnya terkesan. Ilustrasi-ilustrasi ini sangat penting dan menjelaskan kepada kita proses yang mana Firaun akan terpaksa membiarkan Israel pergi. Mari kita perhatikan ilustrasi pertama yang diberikan kepada Musa.

Tongkat yang Berubah Menjadi Ular.

TUHAN berfirman kepadanya: "Apakah yang di tanganmu itu?" Jawab Musa: "Tongkat."

Firman TUHAN: "Lemparkanlah itu ke tanah." Dan ketika dilemparkannya ke tanah, maka tongkat itu menjadi ular, sehingga Musa lari meninggalkannya. Tetapi firman TUHAN kepada Musa: "Ulurkanlah tanganmu dan peganglah ekornya". Musa mengulurkan tangannya, ditangkapnya ular itu, lalu menjadi tongkat di tangannya "supaya mereka percaya, bahwa TUHAN, Allah nenek moyang mereka, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub telah menampakkan diri kepadamu."

Sebuah tongkat merupakan sebuah simbol kekuasaan. Di dalam istilah Kerajaan, ini disebut Tongkat Kerajaan. Kristus adalah kuasa dari Allah (1 Korintus 1:24) dan berada di sebelah kanan Allah. (Ibrani 1:3).

“Tangan kanan-Mu, TUHAN, mulia karena kekuasaan-Mu, tangan kanan-Mu, TUHAN, menghancurkan musuh.” (Keluaran 15:6)

Allah memberitahu Musa agar dia mewakili Allah dan Harun akan menjadi juru bicaranya:

“Ia harus berbicara bagimu kepada bangsa itu, dengan demikian ia akan menjadi penyambung lidahmu dan engkau akan menjadi seperti Allah baginya”. (Keluaran 4:16)

Ketika Musa melepaskan tongkatnya dan tongkat itu jatuh ke tanah, kuasa yang ada pada Kristus menjadi seperti ular. Kristus adalah kekuatan Allah. Ketika Tuhan berkata kepada Setan, “Nah, segala yang dipunyainya ada dalam kuasamu,” (Ayub 1:12) Tuhan menjatuhkan tongkat-Nya ke tanah.

“Musa harus menghadap Firaun sebagai wakil Allah. Tujuan Allah dalam demonstrasi ini adalah agar demonstrasi ini lebih dari sekedar pertunjukan kekuasaan; itu adalah ilustrasi untuk mengidentifikasi pemusnah yang sebenarnya. Ketika Musa, sebagai wakil Allah, memegang tongkat di tangannya, itu melambangkan kekuatan alam di bawah kendali Allah. Tidak ada bahaya yang akan menimpa Mesir selama tangan pelindung Allah menahan kekuatan alam yang merusak. Ketika Musa melemparkan tongkat itu, tongkat itu menjadi seekor ular, simbol kejahatan dan kehancuran. Ini melambangkan kekuatan alam yang berada di luar kendali Allah dan di bawah kendali Setan—sang pemusnah.

Ratusan tahun sebelum zaman Musa dan setelah Yusuf (yang dijual sebagai budak oleh saudara tirinya) menafsirkan mimpi Firaun yang mengganggu, ada pengaturan yang jauh lebih baik bagi bangsa Israel. Firaun mengangkat Yusuf ke tempat yang terhormat dan dihormati karena menafsirkan mimpi kenabian dan karena pandangannya ke depan dalam mempersiapkan bangsanya menghadapi bencana kelaparan selama tujuh tahun. Keluarga Yusuf disambut dengan hangat. Orang Mesir memperlihatkan penghargaan mereka terhadap Yusuf dan Allah yang disembahnya. Allah sanggup memberkati bangsa ini dengan limpahnya.

Namun, bertahun-tahun setelah kematian Yusuf, orang Mesir melupakan dia dan Allahnya dan menjadikan anak-anak Israel yang makmur dan berkembang biak di negeri itu menjadi budak. Orang-orang Mesir, melalui tindakan mereka, mengirimkan pesan bahwa mereka tidak menginginkan kehadiran Tuhan. Mereka mempunyai tuhan-tuhan mereka sendiri dan tidak mau mengakui Allah hamba-hamba mereka. Allah tidak lagi mampu melanjutkan berkat dan perlindungan penuh-Nya sementara pada saat yang sama memberikan kebebasan kepada orang-orang Mesir untuk berpisah dari-Nya.

Jika suatu saat setelah wabah mulai terjadi, Firaun berbalik dari tindakannya yang menantang dan membiarkan bangsa Israel pergi, maka Allah akan mengambil alih kendali kekuatan alam lagi, dan wabah penyakit akan berakhir. Penguasa yang keras kepala tidak melakukan ini, dan Mesir berada dalam kehancuran. Peran Allah dalam wabah penyakit di Mesir menjadi jelas ketika kita mempertimbangkan pesan simbolis yang Allah berikan melalui tongkat dan ular." (Jay A. Schulberg, Tindakan Allah Kita yang Lemah Lembut, hal. 28, 29)

Tongkat adalah kekuatan Kristus yang dipaksa oleh Setan untuk mencapai tujuannya sendiri bahkan ketika Setan mengilhami tentara Romawi untuk memaksa Kristus memikul salib ke bukit Golgota.

Renungkan baik-baik. Pikiran para prajurit Romawi dikendalikan oleh Setan, namun nafas yang mereka jalani adalah kehidupan Kristus yang “menerangi setiap orang yang datang ke dunia” (Yohanes 1:9). Kuasa Kristus di dalam jiwa umat manusia digunakan oleh Setan untuk memakukan Dia di kayu salib. Berhentilah dan renungkan sejenak. Gambar tunggal seorang prajurit Romawi dengan palu terangkat tinggi dan menancapkan paku ke tangan Juruselamat yang berharga itu memegang kunci menuju malapetaka di Mesir dan semua kuasa kehancuran yang terwujud di bumi. Oleh karena itu, kita dapat melihat bahwa di manapun dan kapanpun kita menyaksikan penderitaan manusia, kita melihat penderitaan Kristus:

“Dalam segala kesesakan mereka. Bukan seorang duta atau utusan, melainkan Ia sendirilah yang menyelamatkan mereka; Dialah yang menebus mereka dalam kasih-Nya dan belas kasihan-Nya. Ia mengangkat dan menggendong mereka selama zaman dahulu kala.” (Yesaya 63:9)

Musa harus memegang ular itu pada bagian ekor agar berubah menjadi tongkat (Keluaran 4:4). Di dalam kitab Wahyu kita membaca:

“Maka tampaklah suatu tanda yang lain di langit; dan lihatlah, seekor naga merah padam yang besar, berkepala tujuh dan bertanduk sepuluh, dan di atas kepalanya ada tujuh mahkota. Dan ekornya menyeret sepertiga dari bintang-bintang di langit dan melemparkannya ke atas bumi … Dan naga besar itu, si ular tua, yang disebut Iblis atau Satan, yang menyesatkan seluruh dunia, dilemparkan ke bawah; ia dilemparkan ke bumi, bersama-sama dengan malaikat-malaikatnya. (Wahyu 12:3, 4, 9)

Ekor adalah simbol dusta:

“Tua-tua dan orang yang terpandang, itulah kepala, dan nabi yang mengajarkan dusta, itulah ekor. Sebab orang-orang yang mengendalikan bangsa ini adalah penyesat, dan orang-orang yang dikendalikan mereka menjadi kacau.” (Yesaya 9:15, 16)

Ketika Musa mengangakat ular di bagian ekor, ia menangkap dusta dari Setan. Ini adalah lambang dari salib yang mengijinkan semua kuasa Allah diubahkan menjadi tongkat kembali ke tangan Musa yang mewakili Allah.

“Dia (Tuhan) yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya (Yesus) menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah. (2 Korintus 5:21)

Kristus dijadikan berdosa dengan membiarkan kuasa-Nya ditempatkan di tangan Setan. Agar Setan memiliki kapasitas untuk menyatakan kerajaannya, kuasa di dalam Kristus dibuat untuk memenuhi keinginan Setan. Oleh karena itu, pribadi Kristus telah dan sedang disalibkan di dalam semua malaikat jahat. Kuasa-Nya berdiam di dalam diri mereka, namun mereka menyalib pribadi-Nya karena kebencian mereka terhadap karakter-Nya. Demikian pula halnya dengan setiap putra dan putri Adam yang telah jatuh. Kristus disalibkan kembali dalam jiwa orang-orang yang mementingkan diri sendiri di atas Kristus (Ibrani 6:6). Dalam kitab Wahyu, Yohanes memberitahu kita bahwa Yesus memang disalib secara rohani di Mesir (Wahyu 11:8).

Hal ini memberi kita kejelasan lebih lanjut mengenai makna ular berapi yang ditopang pada sebuah tiang dalam kitab Bilangan:

“Maka berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Buatlah ular tedung dan taruhlah itu pada sebuah tiang; maka setiap orang yang terpagut, jika ia melihatnya, akan tetap hidup." (Bilangan 21:8)

“Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan.” (Yohanes 3:14)

Ular yang berapi-api itu adalah Ular tua yang disebut Iblis dan Setan (Wahyu 12:9). Ular di atas tiang adalah Setan yang menggunakan kuasa Kristus untuk mencapai tujuannya sesuai dengan pilihannya sendiri. Dengan menyerahkan Putra-Nya kepada Setan dan orang jahat, Allah sedang menangkap Setan, menyingkapkan dia sebagai pembunuh besar dan pembohong (Yohanes 8:44).

Kuasa Kristus berdiam di dalam seluruh jiwa orang Mesir. Pembunuhan seseorang memerlukan penyiksaan terhadap pribadi Kristus. Dapatkah Anda membayangkan seorang ibu Mesir menggendong putranya yang sudah meninggal, membungkuk di atas sosok tak bernyawa sambil menangis tersedu-sedu karena penderitaan batinnya? Di sini Kristus menderita dalam penderitaannya, di sini salib ditinggikan, dan Kristus disalibkan kembali.

Dengan membiarkan bangsa Mesir mati di tangan Sang Pemusnah, Dia membiarkan kesakitan dan penderitaan Putra-Nya sehingga Bapa berdiri sendirian dalam kegelapan ini dan menangisi Putra-Nya selama wabah di Mesir dan atas semua hal yang ditangisi oleh Putra-Nya.

Tangan Musa Menjadi Kusta

Allah membangun kebenaran mengenai tongkat ini dengan mujizat yang kedua:

“Lagi firman TUHAN kepadanya: "Masukkanlah tanganmu ke dalam bajumu." Dimasukkannya tangannya ke dalam bajunya, dan setelah ditariknya ke luar, maka tangannya kena kusta, putih seperti salju.” (Keluaran 4:6)

“Tidak seorang pun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.” (Yohanes 1:18)

Ingat, Musa digambarkan sebagai Allah dalam ilustrasi ini. Ketika Allah mencapai baju-Nya dan menyentuh tempat di mana Anak-Nya berdiam, Anak-Nya dijadikan dosa karena kita. Penyakit kusta merupakan lambang dosa dan tangan dalam keadaan ini melambangkan kuasa Kristus tanpa Roh-Nya (Yakobus 2:26). Daging menjadi mati terhadap apa pun dan tidak dapat merasakan apa pun. Kristus dibuat mati rasa oleh kengerian kematian dan kehancuran yang disebabkan oleh Setan. Dia disuruh meminum minuman pahit itu dalam penderitaan jiwa.

Penderitaan Kristus dan singgungan terhadap salib terungkap dalam tulah pertama. Musa dan Harun diperintahkan untuk mengambil tongkat yang menjadi ular yang melambangkan penyerahan kuasa Kristus ke tangan setan.

“Pergilah kepada Firaun pada waktu pagi, pada waktu biasanya ia keluar ke sungai; nantikanlah dia di tepi sungai Nil dengan memegang di tanganmu tongkat yang tadinya berubah menjadi ular.

TUHAN berfirman kepada Musa: "Katakanlah kepada Harun: Ambillah tongkatmu, ulurkanlah tanganmu ke atas segala air orang Mesir, ke atas sungai, selokan, kolam dan ke atas segala kumpulan air yang ada pada mereka, supaya semuanya menjadi darah, dan akan ada darah di seluruh tanah Mesir, bahkan dalam wadah kayu dan wadah batu." (Keluaran 7:15, 19)

Saat Yesus memohon kepada Bapa-Nya di taman pada malam sebelum kematian-Nya, Dia mengeluarkan keringat bercucuran darah (Lukas 22:44). Tak lama setelah itu Dia berkata kepada orang banyak yang datang untuk menjemput Dia,“Tetapi inilah saat kamu, dan inilah kuasa kegelapan itu." (Lukas 22:53). Sebagaimana tongkat diangkat ke atas air, demikian pula Kristus diangkat di hadapan orang-orang untuk disiksa dan dibunuh. Dalam simbolisme Kitab Suci, air melambangkan manusia (Wahyu 17:15) dan juga melambangkan Roh Kristus (Yohanes 7:37-39). Sama seperti tongkat dipukul di atas air, demikian pula Kristus diserahkan kepada Setan. Semua air berubah menjadi darah yang berarti bahwa di seluruh tanah Mesir Roh Kristus murka dan tersiksa sehubungan dengan jiwa laki-laki dan perempuan tersebut. Hal ini tidak hanya terjadi pada orang Mesir tetapi juga pada orang Israel. Yesus mengajarkan konsep ini ketika Dia berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah  seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.” (Matius 25:40). Peristiwa ini juga memberikan pertanda akan seruan umat Allah di masa depan, "Biarlah darah-Nya ditanggungkan atas kami dan atas anak-anak kami!" (Matius 27:25).

Tulah pertama ini menunjukkan bahwa Allah telah menyerahkan Anak-Nya untuk mengizinkan Setan mulai menghancurkan bangsa Mesir melalui kuasa yang ada di dalam Kristus. Setan telah menyeret orang-orang Mesir jauh ke dalam penyembahan berhala dan kejahatan dan cawan kejahatan mereka dengan cepat terisi penuh. Setan telah menuntut agar mereka diserahkan. Mereka telah menolak hikmat Yusuf dan meremehkan kasih karunia Allah yang menyelamatkan mereka dari kekeringan. Kelaparan besar di Mesir merupakan peringatan bahwa Roh Allah sedang ditarik karena penolakan untuk mengakui kedaulatan Allah dan Perintah-perintah-Nya (Ulangan 11:13-17).

Allah Berjuang untuk Menyelamatkan Bangsa Mesir

Mengapa semua anak sulung di Mesir dibunuh? Mereka secara rohani telah menyalibkan Kristus, “Yang Sulung, lebih utama dari segala yang diciptakan, (Kolose 1:15). Yohanes memberitahu kita bahwa Kristus tidak hanya disalibkan di Yerusalem, namun “secara rohani” disalibkan di “Sodom dan Mesir” (Wahyu 11:8). Dengan demikian penolakan dan penyaliban mereka terhadap Kristus (Yang Sulung dari segala yang diciptakan) menjadi bumerang bagi mereka dan membuka jalan bagi malaikat jahat yang merusak untuk masuk dan membunuh semua anak sulung mereka. Kristus tidak dapat menolong mereka karena mereka dengan sengaja menyalibkan Dia. Dia tidak mengganggu pilihan bebas mereka untuk menolak satu-satunya Sumber kehidupan mereka. Ya, manusia “menjadi korban dari rencana kehancurannya sendiri” (Mazmur 7:16).

Namun pada lambang domba yang tersembelih, Kristus—“anak Domba Allah” (Yohanes 1:29; 1 Petrus 1:9)—memikul dosa mereka. Paulus juga menulis bahwa “Dia (Kristus) oleh kasih karunia Allah Ia mengalami maut bagi semua manusia” (Ibrani 2:9). Sekali lagi kita membaca:

“Dalam segala kesesakan mereka. Bukan seorang duta atau utusan, melainkan Ia sendirilah yang menyelamatkan mereka; Dialah yang menebus mereka dalam kasih-Nya dan belas kasihan-Nya. Ia mengangkat dan menggendong mereka selama zaman dahulu kala.” (Yesaya 63:9)

Ayat ini berlaku baik kepada bangsa Mesir dan bangsa Israel yang meninggalkan Mesir.

Karena perbudakan di Mesir, hari Sabat ditinggalkan oleh sebagian besar orang Israel. Jika bangsa Israel dapat terus memelihara hari Sabat, maka mereka akan menjadi seperti Paulus di kapal Romawi yang karam di Malta. Mereka akan memberi Mesir lebih banyak waktu untuk berbalik dari kejahatan mereka. Inilah sebabnya mengapa permintaan dibuat agar Israel pergi dan mengadakan Perayaan di padang gurun:

“ Kemudian Musa dan Harun pergi menghadap Firaun, lalu berkata kepadanya: "Beginilah firman TUHAN, Allah Israel: Biarkanlah umat-Ku pergi untuk mengadakan perayaan bagi-Ku di padang gurun." (Keluaran 5:1)

Permintaan ini bukanlah tipuan untuk melarikan diri dari Mesir. Ini adalah panggilan untuk kembali kepada Perintah-perintah Allah, sehingga umat Allah dapat mulai menjadi perantara bagi Mesir agar mereka juga dapat kembali kepada Allah. Musa telah mendorong mereka untuk mulai memelihara Perayaan Sabat mingguan:

Lagi kata Firaun: "Lihat, sekarang telah terlalu banyak bangsamu di negeri ini, masakan kamu hendak menghentikan (rest [שָׁבַת/Shabbat/Sabbath) mereka dari kerja paksanya!" (Keluaran 5:5)

Allah kini mendorong mereka untuk mengambil langkah selanjutnya menuju pemeliharaan hari Sabat dengan merayakan Hari Raya lainnya. Jika mereka mampu merayakan Hari Raya ini dan kembali lagi, maka wabah penyakit bisa dicegah lebih lama lagi. Perhatikan apa yang Musa katakan kepada Firaun:

" Lalu kata mereka: "Allah orang Ibrani telah menemui kami; izinkanlah kiranya kami pergi ke padang gurun tiga hari perjalanan jauhnya, untuk mempersembahkan korban kepada TUHAN, Allah kami, supaya jangan nanti mendatangkan kepada kami penyakit sampar atau pedang." (Keluaran 5:3)

Ketika penulis menggunakan ungkapan "jangan nanti [Ia] mendatangkan kepada kami penyakit sampar atau pedang”, dia tidak sedang mengatakan bahwa Allah akan menjadi penyebab penyakit sampar ini, namun menggunakan ungkapan Ibrani yang berarti Allah akan menyerahkan mereka ke dalam penyakit sampar dan kekeringan. Faktanya, Septuaginta (terjemahan Yunani dari Kitab-Kitab Ibrani) menjelaskannya dengan lebih jelas, menghilangkan keraguan bahwa Allah bukanlah penyebab tulah tersebut:

“Dan mereka berkata kepadanya, 'Allah orang Ibrani telah memanggil kita kepada-Nya; karena itu kita akan menempuh perjalanan tiga hari ke padang gurun, untuk mempersembahkan korban kepada Tuhan, Allah kita, agar suatu saat nanti tidak terjadi kematian atau pembantaian terhadap kita." (Keluaran 5:3; Septuaginta Brenton)

Describing the plagues of Egypt, the Psalmist wrote, "... He spared not their souls from death, but gave their life over to the pestilence" God didn't cause the pestilence, He gave them over to it according to their free choice of crucifying Christ— their only Protector. (Please see the article entitled, 

Menggambarkan tulah di Mesir, Pemazmur menulis, "... , Ia tidak mencegah jiwa mereka dari maut, nyawa mereka diserahkan-Nya kepada penyakit sampar” (Mazmur 78:50) " Allah tidak menyebabkan penyakit sampar itu, Dia menyerahkan mereka ke dalamnya sesuai dengan pilihan bebas mereka untuk menyalibkan Kristus—satu-satunya Pelindung mereka. (Silahkan lihat artikel berjudul Apakah Tuhan “Melewatkan” Bangsa Israel atau Berjaga-jaga dan “Melindungi” Mereka?).

Tuhan ingin menyelamatkan Mesir dari kehancuran. Jika Firaun memberikan izinnya kepada Israel untuk mengadakan Hari Raya, maka dia akan bertanggung jawab atas tindakan yang mereka ambil dan oleh karena itu akan mendapat manfaat dari Hari Raya yang diikuti oleh bangsa Israel. Inilah sebabnya mengapa Allah tidak sekadar memberi tahu Firaun bahwa kami akan pergi. Allah tidak ingin membiarkan bangsa Mesir berada di bawah kekuasaan Setan. Dia ingin menyelamatkan mereka!

Pada saat terjadinya wabah penyakit di Mesir, Allah memohon keselamatan mereka sama seperti Dia memohon keselamatan bangsa Israel. Saat orang Mesir berlomba mengejar orang Israel saat mereka menyeberangi lautan di tanah yang kering, Kitab Suci berkata:

Dan pada waktu jaga pagi, TUHAN yang di dalam tiang api dan awan itu memandang kepada tentara orang Mesir, lalu dikacaukan-Nya tentara orang Mesir itu. Ia membuat roda keretanya berjalan miring dan maju dengan berat, sehingga orang Mesir berkata: "Marilah kita lari meninggalkan orang Israel, sebab TUHANlah yang berperang untuk mereka melawan Mesir." (Keluaran 14:24, 25)

Menurut pandangan bangsa Mesir, Allah berusaha memperlambat mereka untuk menenggelamkan mereka, namun kebenaran Allah tidak bekerja seperti ini. Tuhan memperlambat mereka agar mereka berpikir dua kali dan berbalik agar tidak tenggelam. Allah dan para malaikat-Nya ada di sana untuk menyelamatkan kehidupan, bukan untuk membunuh.

Dalam semua tulah ini, Allah memohon kepada bangsa Israel dan Mesir untuk berpaling dari ilah-ilah palsu Mesir dan percaya kepada-Nya; karena “tidak seorang pun di antara mereka yang percaya kepada-Nya akan menjadi sedih.”