fatheroflove-indonesia.com

(Wahyu 1:10) Bagaimana dengan “Hari Tuhan” dan Peringatan Hari Minggu oleh Gereja Kristen Mula-mula?

Diposting Nop 14, 2023 oleh Kevin J. Mullins di dalam Prophecy
555 Hits

Original English Article: https://lastmessageofmercy.com/article/view/revelation-110-what-about-the-lords-day-and-the-observance-of-sunday

“Aku (Yohanes) dikuasai Roh pada hari Tuhan dan mendengar di belakangku suatu suara yang nyaring seperti bunyi sangkakala.” (Wahyu 1:10)“Aku (Yohanes) dikuasai Roh pada hari Tuhan dan mendengar di belakangku suatu suara yang nyaring seperti bunyi sangkakala.” (Wahyu 1:10)

 

Banyak guru mengatakan bahwa Yohanes, yang hidup pada abad pertama Masehi, mengacu pada hari Minggu ketika ia mengatakan “Hari Tuhan.” Mereka sampai pada kesimpulan ini karena fakta bahwa beberapa penulis “Kristen” awal abad ke-2 M menghubungkan istilah “Hari Tuhan” dengan hari Minggu. Sebelum kita melihat tulisan mereka, mari kita lihat terlebih dahulu apa yang dikatakan Yohanes.

Jika Yohanes mengacu pada pertemuan mingguan dengan istilah “hari Tuhan” maka satu-satunya hari yang dia maksud adalah Sabat hari ketujuh. Dalam Yesaya 58:13 Tuhan menyebut hari Sabat sebagai “hari kudus-Ku.”

“Jika kamu menjauhkan kakimu dari hari Sabat, dari melakukan kesenanganmu pada hari kudus-Ku; dan menyebut hari Sabat suatu hari yang menyenangkan, hari yang kudus bagi TUHAN, hari yang terhormat; dan hendaklah kamu memuliakan Dia dengan tidak melakukan apa yang kamu inginkan, tidak mencari kesenanganmu sendiri, dan tidak mengucapkan kata-katamu sendiri.”

Yang juga menarik di sini adalah ungkapan di atas “yang maha kudus bagi TUHAN”. Ini dia lagi dalam Versi Internasional Baru:

“Jika kamu menahan diri dari melanggar hari Sabat dan melakukan apa yang kamu kehendaki pada hari kudus-Ku, jika kamu menyebut hari Sabat itu suatu kesenangan dan hari kudus TUHAN itu terhormat, dan jika kamu menghormatinya dengan tidak menempuh jalanmu sendiri dan tidak berbuat apa-apa atau ucapkan kata-kata kosong.”

“If you keep your feet from breaking the Sabbath and from doing as you please on My holy day, if you call the Sabbath a delight and the LORD’s holy day honorable, and if you honor it by not going your own way and not doing as you please or speaking idle words.”

Di sini kita melihat bahwa hari Sabat adalah “hari kudus TUHAN” atau seperti yang Yohanes katakan, “hari Tuhan”. Ini dia lagi dalam New Living Translation:

“Kuduskanlah hari Sabat. Jangan mengejar kepentingan diri sendiri pada hari itu, tetapi nikmatilah hari Sabat dan rayakanlah hari itu dengan gembira sebagai hari kudus TUHAN. Hormatilah hari Sabat dalam segala hal yang kamu lakukan pada hari itu, dan jangan menuruti keinginanmu sendiri atau bermalas-malasan.”

“Keep the Sabbath day holy. Don’t pursue your own interests on that day, but enjoy the Sabbath and speak of it with delight as the LORD’s holy day. Honor the Sabbath in everything you do on that day, and don’t follow your own desires or talk idly."

Dalam Keluaran 20:10 Tuhan berkata: “… hari ketujuh adalah hari Sabat TUHAN, Allahmu…” Hari Sabat adalah satu-satunya hari yang Tuhan nyatakan sebagai hari kudus-Nya, oleh karena itu, hari Sabat adalah “hari Tuhan.” Untuk mengetahui apakah murid-murid Kristus mulai menghormati hari Minggu sebagai hari suci pada abad pertama, lihat artikel yang berjudul, Bukankah Para Murid Memperingati Hari Minggu sebagai Sabat Baru?

Abad Kedua Masehi

Pada masa abad kedua, tepat setelah berakhirnya kitab Wahyu, bermunculan pemberontakan Yahudi pada tahun 115 M. Pemberontakan ini menyerbu Kirene, Mesir dan Siprus dan menyebabkan kematian lebih dari 220.000 orang Yunani dan Romawi. Setelah Romawi menghentikan setiap pemberontakan, mereka akan semakin memperketat kebencian mereka terhadap orang-orang Yahudi.

Pada saat ini Kaisar Romawi Hadrian (lihat kiri) bersikeras untuk membangun kembali kuil Yahudi, tetapi kuil tersebut akan didedikasikan untuk dewa Jupiter yang pagan Romawi. Pada tahun 132-135 M, seorang Yahudi bernama Bar Kochba, yang mengklaim dirinya sebagai Mesias yang telah lama ditunggu-tunggu, memulai pemberontakan lain di tanah Palestina. Dalam satu tahun saja, pasukan Romawi diusir dari lebih dari lima puluh kota.

Akibatnya Julius Severus, gubernur Inggris, dibawa oleh Kaisar Hadrian untuk memimpin pasukan pertahanan dan setelah tiga tahun pemberontakan dihancurkan dan Bar Kochba terbunuh. Kebencian terhadap orang-orang Yahudi meledak dan orang-orang Yahudi tidak diizinkan memasuki Yerusalem. Kaisar Hadrian melarang Yudaisme, sunat, pembelajaran Taurat (Hukum Musa) dan Hari Raya Alkitab yang diuraikan dalam Imamat 23, yang mencakup Sabat hari ketujuh!

Pengakuan Iman [Kristen] Dari Gereja Konstantinopel pada tahun 325 M Di bawah Kaisar Konstantin: “Saya meninggalkan semua adat istiadat, ritus, legalisme, roti tidak beragi & pengorbanan domba orang Ibrani, dan semua hari raya orang Ibrani lainnya, pengorbanan, doa, fitnah, penyucian, pengudusan dan pendamaian dan puasa, dan bulan baru, dan hari Sabat, dan takhayul, dan himne dan nyanyian dan perayaan dan Sinagoga, dan makanan dan minuman orang Ibrani; dalam satu kata, saya meninggalkan segala sesuatu yang bersifat Yahudi, setiap hukum, ritus dan adat istiadat…” (Dikutip dalam: The Conflict Of The Church And The Synagogue, hal. 397-398, oleh James Parks)

Pada saat yang sama, Kekristenan terjebak di tengah-tengah semua ini, dan akibatnya, beberapa orang yang mengaku Kristen mulai menjauhi Hari Raya dan Sabat agar mereka terlihat berbeda dari orang Yahudi. Namun, saat ini, tidak ada seorang pun yang menganggap hari Minggu sebagai hari suci. Faktanya, terdapat bukti bahwa hari Sabtu dan Minggu mulai dipelihara, yang akan kita lihat segera. Tindakan umat Kristiani yang ingin tampil berbeda dari apa pun yang terkesan Yahudi merupakan tanda peringatan awal akan datangnya perubahan hari Sabat.

Seiring dengan upaya mereka untuk “membuktikan” bahwa hari Sabat telah digantikan oleh hari Minggu, para guru modern juga merujuk pada beberapa tulisan awal yang dibuat oleh orang-orang yang mengaku Kristen pada abad kedua dan ketiga. Hal ini mengungkapkan bagaimana para penulis ini sering menggunakan judul “hari Tuhan” dalam kaitannya dengan hari Minggu. Tulisan-tulisan ini memenuhi banyak sekali materi dan biasanya dikutip dari tangan kedua atau ketiga dan akibatnya timbul salah kutip dan salah terjemahan. Mari kita lihat beberapa kutipan berikut.

Tulisan Ignatius

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Ignatius.jpeg

Salah satu kutipan yang paling sering digunakan dibuat oleh Ignatius, yang hidup pada abad kedua M, dalam Suratnya kepada Jemaat Magnesia, 9:1. Berikut pernyataannya yang paling sering dikutip:

“Jika kemudian mereka yang hidup dalam praktek-praktek kuno mencapai pengharapan yang baru, dengan tidak lagi menjalankan hari Sabat, melainkan menjalani kehidupan mereka menurut hari Tuhan, yang pada hari itu kehidupan kita juga timbul melalui Dia dan melalui kematian-Nya yang disangkal oleh sebagian orang …”

Perlu diingat, sudah diketahui bahwa sebagian besar tulisan Ignatius hanyalah salah kutip dan hanya sekedar pemalsuan! Dalam bukunya, History of the Christian Church, Philip Schaff menulis bahwa surat-surat Ignatius “sangat disisipkan, dibatasi, dan dimutilasi oleh penipuan yang saleh, sehingga saat ini hampir mustahil untuk menemukan dengan pasti siapa Ignatius yang asli dalam sejarah.” (Vol. 2, hal. 660). Dan, seperti yang akan Anda lihat, kutipan mengenai “Hari Tuhan” ini tidak lain hanyalah “penipuan yang saleh.”

Kebanyakan guru mengacu pada kutipan ini untuk membuktikan bahwa umat Kristen mula-mula pasti mempunyai kesadaran mengenai perubahan hari Sabat. Ini juga digunakan sebagai referensi awal terhadap istilah “hari Tuhan” yang menurut mereka berlaku untuk hari pertama dalam seminggu. Namun, jika kita meneliti secara cermat kutipan ini tidak hanya menunjukkan bahwa Ignatius tidak menyebut hari Minggu sebagai Hari Tuhan, namun juga menunjukkan keinginan umat Kristiani mula-mula untuk menjauhi apa pun yang terkesan Yahudi.

Menarik untuk dicatat bahwa kata Hari dalam judul “Hari Tuhan” tidak ditemukan dalam naskah Yunani asli karya Ignatius. Faktanya, tidak ada kata yang ditemukan setelah kata “Tuhan” sama sekali! Pada tahun 1642 seorang sarjana Inggris bernama Uskup James Ussher menyiapkan edisi Latin dari kutipan ini. Dalam edisinya ia menerjemahkan ungkapan, “menyusun kehidupan mereka setelah Hari Tuhan,” seperti ini: “Hidup menurut kehendak Tuhan yang di dalamnya kehidupan kita juga bermula.” Tidak ada kata setelah “Tuhan.” Dalam bahasa Inggris ada keharusan adanya kata di sana. Hidup menurut kehendak Tuhan, apa? Namun, frasa jenis ini tidak jarang ditemukan dalam bahasa Latin. Bahasa tersebut memperbolehkan penghilangan kata benda setelah kata sifat selama kata benda tersebut digunakan segera setelahnya. Jadi, inilah yang harus kita kerjakan:

“Hidup menurut perintah Tuhan [ ? ] yang di dalamnya juga kehidupan kita muncul.”

Itu ada. Itu adalah kata benda “kehidupan.” Kini kalimat tersebut menjadi masuk akal: “hidup menurut kehidupan Tuhan, yang di dalamnya kehidupan kita juga berasal.”

Faktanya, edisi Jacobson (1838) dan Minge (1894) dari kutipan ini sama-sama menggunakan kata kehidupan dan bukan hari. Pada tahun 1647 Uskup James Ussher sebenarnya menyiapkan edisi lain yang berbunyi, “menurut kehidupan Tuhan.” Jadi, kita dengan jelas melihat bahwa Ignatius bahkan tidak menggunakan istilah “Hari Tuhan”. Jadi, ajaran bahwa kutipan ini merupakan referensi awal terhadap judul “Hari Tuhan” tidak memiliki dasar yang kuat.

Namun bagaimana dengan ungkapan, “Kalau begitu, jika mereka yang hidup menurut praktek-praktek kuno memperoleh pengharapan yang baru, dan tidak lagi memelihara hari Sabat …”? Apakah Ignatius menceritakan teks yang hilang mengenai perubahan hari Sabat? Beberapa orang percaya demikian. Namun, terjemahan harfiah dari frasa ini dari bahasa Yunani adalah, “tidak lagi melakukan sabat.” Sulit untuk mengatakan apa yang dimaksud Ignatius dengan kata ini karena faktanya kata ini tidak muncul dalam tulisan lain. Namun, ada versi yang lebih panjang dari surat-surat Ignatian. Berikut pengertian yang dimaksud Ignatius:

“Karena itu, marilah kita tidak lagi memelihara hari Sabat menurut cara Yahudi, dan bersukacita pada hari-hari bermalas-malasan; karena ‘siapa yang tidak bekerja, janganlah ia makan.’ Sebab firman suci berkata, ‘Dengan berpeluh engkau akan memakan rotimu.’ [Kejadian 3:19]. Tetapi hendaklah kamu masing-masing memelihara hari Sabat secara rohani, bersuka cita atas pekerjaan Tuhan, dan tidak makan makanan yang disiapkan sehari sebelumnya, tidak mengonsumsi minuman suam-suam kuku, dan berjalan pada tempat yang ditentukan, dan tidak bersenang-senang dalam tarian dan pujian yang tidak pantas yang mana tidak masuk akal terhadapnya.”

Meskipun Ignatius secara salah mencampurkan beberapa instruksi Sabat langsung dari Tuhan dengan tradisi tambahan dari para pemimpin agama, jelas bahwa Ignatius TIDAK mengajarkan penggantian hari Sabat dengan hari Minggu, namun mengajarkan untuk tidak memelihara hari Sabat menurut cara hidup orang Yahudi (cara), dan tidak menurut jalan hidup (cara) Tuhan.

Kita telah membahas tekanan besar yang ditimbulkan oleh kebencian antara orang-orang Yahudi dan Romawi terhadap orang-orang Kristen yang mengarah pada keputusan akhir untuk melepaskan diri dari kebiasaan-kebiasaan “Yahudi”. Jadi, kata sabatisasi secara kasar bisa berarti Yudaisasi. Jika orang-orang Kristen dapat menunjukkan kepada orang-orang Romawi bahwa mereka tidak seperti orang Yahudi, mungkin saja mereka akan mengurangi penganiayaan.

Di seluruh Kitab Suci, hari Sabat tidak pernah disebut sebagai “Sabat Yahudi.” Ini disebut “hari Sabat TUHAN, Allahmu” (Keluaran 20:10). Yesus berkata, “hari Sabat diadakan untuk manusia” (Markus 2:27). Kata manusia di sini hanya dapat berarti satu hal – umat manusia! Tuhan menciptakan hari Sabat pada hari ketujuh minggu penciptaan. Ini berarti hampir 2.000 tahun sebelum seorang Yahudi ada! Oleh karena itu, ketika orang-orang mulai mencoba memisahkan diri mereka dari apa pun yang bersifat “Yahudi” dengan tidak menjalankan Sabat hari ketujuh, mereka tidak memisahkan diri mereka dari orang-orang Yahudi melainkan dari Yesus—“Penguasa hari Sabat.” Tuhan, melalui nabi Yesaya, mengatakan siapa pun yang memilih untuk memelihara hari Sabat, menyatukan dirinya dengan “TUHAN”, bukan dengan Yudaisme:

“Sebab beginilah firman TUHAN kepada para sida-sida yang memelihara hari Sabat-Ku, dan memilih apa yang berkenan kepada-Ku, dan memegang perjanjian-Ku; Kepada mereka pun akan Kuberikan di rumah-Ku dan di dalam tembok-tembok-Ku suatu tempat dan nama yang lebih baik dari pada nama anak laki-laki dan anak perempuan: Aku akan memberikan kepada mereka nama yang kekal, yang tidak akan musnah. Demikian pula anak-anak orang asing, yang bersatu dengan TUHAN, untuk mengabdi kepada-Nya, dan untuk mencintai nama (karakter) TUHAN, untuk menjadi hamba-hamba-Nya, setiap orang yang memelihara hari Sabat agar tidak menajiskannya, dan berpegang pada perjanjian-Ku; Bahkan mereka pun akan Aku bawa ke gunung kudus-Ku, dan membuat mereka bersukacita di rumah doa-Ku: korban bakaran dan korban sembelihan mereka (lihat, 1 Petrus 2:5) akan diterima di atas mezbah-Ku; karena rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi semua orang.” (Yesaya 66:4-7)

“For thus saith the LORD unto the eunuchs that keep My Sabbaths, and choose the things that please Me, and take hold of My covenant; Even unto them will I give in Mine house and within My walls a place and a name better than of sons and of daughters: I will give them an everlasting name, that shall not be cut off. Also the sons of the stranger, that join themselves to the LORD, to serve Him, and to love the name (character) of the LORD, to be His servants, every one that keepeth the Sabbath from polluting it, and taketh hold of My covenant; Even them will I bring to My holy mountain, and make them joyful in My house of prayer: their burnt offerings and their sacrifices (see, 1 Peter 2:5) shall be accepted upon Mine altar; for Mine house shall be called an house of prayer for all people.” (Isaiah 66:4-7)

Perhatikan juga bahwa penulis di atas menjelaskan bahwa kita “tidak boleh lagi memelihara hari Sabat menurut cara Yahudi.” Pernyataan ini tidak menghapuskan hari Sabat. Dia mengatakan kita hendaknya “memelihara hari Sabat secara rohani.” Oleh karena itu, alih-alih memiliki “bukti” bahwa umat Kristen mula-mula mengajarkan perubahan hari Sabat, kita justru memiliki bukti bahwa mereka menjalankannya dan ingin menjalankannya seperti yang dilakukan Yesus, meskipun sebagian pemahaman mereka salah.

Cara “Yahudi” dalam memelihara hari Sabat adalah sebuah kuk perbudakan karena mereka telah menambahkan segala macam aturan ketat pada hari Sabat, yang tidak disetujui oleh Tuhan dan Yesus. (Lihat artikel berjudul, Apakah Tuhan Benci Hari Raya?).

“Tuhan beristirahat bukan karena Dia lelah [Yesaya 40:28], tetapi karena pekerjaan-Nya telah selesai. Ketika pekerjaan telah selesai dan selesai dengan baik, yang ada hanyalah istirahat. Dalam enam hari Tuhan menyelesaikan pekerjaan-Nya, dan ketika Dia mengamatinya, Dia menyatakannya ‘sangat baik’. Tidak ada cacat di dalamnya. Itu tanpa kesalahan di hadapan-Nya. Oleh karena itu, karena pekerjaan Tuhan telah selesai dengan baik pada akhir hari keenam, 'Dia beristirahat pada hari ketujuh dari semua pekerjaan-Nya yang telah Dia lakukan.' Dia tidak memiliki renungan yang menyedihkan, tidak ada penyesalan … Setiap bagian dari pekerjaan, bahkan ciptaan antara pria dan wanita, adalah sesempurna yang mungkin terjadi, dan Allah benar-benar senang merenungkan pekerjaan yang Ia tinggalkan, karena pekerjaan itu sudah lengkap dan sempurna. Inilah perhentian yang Dia tawarkan kepada kita. INI BUKANLAH SESUATU YANG DIA BERLAKUKAN KEPADA KITA, tapi sesuatu yang Dia berikan dalam kasih dan kebaikan abadi kepada kita. Istirahat bukanlah tugas yang dibebankan kepada kita. Ini bukan sebuah beban. Mereka yang menganggap hari Sabat sebagai suatu beban tidak mempunyai gagasan tentang apa itu Sabat Tuhan. Itu adalah istirahat, istirahat sempurna yang murni. Yesus Kristus adalah Pribadi yang melaluinya dunia dijadikan, ‘sebab di dalam Dialah segala sesuatu diciptakan, yang ada di langit dan yang ada di bumi,’ oleh karena itu Dialah yang memberi kita istirahat ini. Kepada setiap jiwa Dia berseru, ‘Marilah kepada-Ku, hai kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat, dan Aku akan memberi ketentraman kepadamu’ (Matius 11:28). Selebihnya terdapat di dalam Dia, karena di dalam Dia pekerjaan Allah diselesaikan. Jika karya-karya itu adalah milik kita, maka sisanya akan menjadi milik kita; tapi Tuhan memberi kita istirahat-Nya.” (E.J. Wagoner, Tiga Sabat)

 

Tulisan Barnabas

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Barnabas.jpeg

Barnabas dari Aleksandria adalah orang lain yang secara keliru dikatakan oleh banyak orang sebagai Barnabas yang sama yang menjadi rekan Paulus (Kisah Para Rasul 13:2). Sekitar tahun 130 M. Barnabas menyebut Sabat hari ketujuh mewakili milenium ketujuh dalam sejarah bumi. Kemudian dia menyebut hari Minggu sebagai “hari kedelapan” yang berarti “awal dari dunia lain” – (milenium kedelapan). Kemudian ditambahkan “Oleh karena itu, kami juga merayakan hari kedelapan [Minggu] dengan sukacita, hari dimana Yesus bangkit dari kematian.” (Surat Barnabas, bab 15 - Ante-Para Bapa Nicene - Vol. 1. hlm. 146.147).

Argumen yang dibuat oleh Barnabas adalah bahwa tujuh hari dalam minggu penciptaan juga mempunyai simbolisme nubuatan. Dalam ceramahnya yang lengkap ia menggunakan 2 Petrus 3:8 sebagai bukti yang mengatakan, “Tetapi, saudara-saudaraku yang kekasih, janganlah kamu mengabaikan hal ini, yaitu satu hari di hadapan Tuhan sama seperti seribu tahun dan seribu tahun sama seperti satu hari.” Ia mengklaim bahwa setiap hari dalam minggu penciptaan secara simbolis mewakili seribu tahun penuh. Kesimpulannya adalah, pada minggu penciptaan, Allah telah menubuatkan kepada kita bahwa Dia akan membereskan masalah dosa dalam enam ribu tahun dan kemudian alam semesta akan merayakan Sabat seribu tahun pada masa itu, yang biasa disebut dengan Sabat seribu tahun, yaitu “milenium” yang diuraikan dalam Wahyu pasal 20. Dia kemudian menyatakan bahwa milenium kedelapan (atau, tahun kedelapan ribu) akan memulai kehidupan baru dengan janji bahwa dosa tidak akan pernah memperlihatkan wajah buruknya lagi— “… Dia (Tuhan) akan membuat akhir sama sekali: penderitaan tidak akan timbul untuk kedua kalinya” (Nahum 1:9). Ia juga mengajarkan bahwa, karena Injil Yohanes menyebut hari Minggu sebagai “delapan hari” setelah malam kebangkitan (Yohanes 20:26), maka hari Minggu adalah simbol datangnya tahun kedelapan ribu. (Lihat penjelasan saya mengenai Yohanes 20:26 pada artikel berjudul: Bukankah Para Murid Memperingati Hari Minggu Sebagai Sabat Baru?).

Sejujurnya, sejauh ini sebagian besar pemikirannya valid. Namun, kesimpulannya tidak hanya salah, tapi juga membingungkan. Pertama, Barnabas mengajarkan bahwa kita tidak boleh lagi memelihara Sabat mingguan pada hari ketujuh karena ini merupakan tahun ketujuh ribu sejarah bumi yang akan kita rayakan setelah kedatangan Kristus yang kedua kali. Di sisi lain, ia mengajarkan bahwa, karena tahun kedelapan-ribu melambangkan kehidupan baru, tidak pernah mengalami dosa lagi, maka kita harus merayakan hari Minggu mingguan, yang ia sebut sekarang sebagai “hari kedelapan” (satu hari setelah tahun hari ketujuh) dalam rangka perayaan kebangkitan Kristus dan datangnya tahun kedelapan ribu. Mengapa kontradiksinya? Mengapa boleh saja merayakan hari Minggu sebagai perayaan menjelang tahun kedelapan ribu, tetapi tidak boleh merayakan hari Sabat dalam perayaan tahun ketujuh ribu yang akan datang?

Sebenarnya, dalam Kitab Suci, hari Minggu (hari pertama dalam seminggu) tidak pernah disebut sebagai hari yang melihat ke depan atau ke belakang terhadap apa pun. Hari ini tidak pernah disebut sebagai hari istirahat, namun sebagai salah satu dari “enam hari kerja” (Yehezkiel 46:1). Di sisi lain, menurut kalender Ibrani, Tuhan telah menetapkan hari-hari tertentu yang menantikan hal-hal nubuatan. Paulus dengan jelas mengatakan bahwa semua Hari Raya Ibrani, Bulan Baru, dan hari Sabat “adalah bayangan dari apa yang akan datang” (Kolose 2:16, 17). Sabat hari ketujuh melihat ke belakang pada masa Penciptaan, melihat ke masa kini menuju keselamatan kita yang seutuhnya (penciptaan kembali kita yang seutuhnya di dalam Kristus) dan menantikan Sabat yang berumur tujuh ribu tahun “ketika yang fana ini akan berubah menjadi tidak fana, dan yang fana ini akan menjadi tidak fana.” (1 Korintus 15:54). Tidak ada hari lain yang melakukan hal ini!

 

Tulisan Justin Martyr

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Justin_Martyr.jpeg

Penulis terkenal lainnya adalah Justin Martyr dari Roma yang menulis ini sekitar tahun 150 M:

“Dan pada hari yang disebut Minggu, semua orang yang tinggal di kota atau di desa berkumpul di satu tempat, dan dibacakan riwayat para rasul atau tulisan para nabi…” (1 Apology, bab 67, Ante-Para Bapa Nicea - Vol.1, hal.186)

Kutipan ini menarik karena tidak menggunakan istilah “hari Tuhan” melainkan “Minggu”. Namun, setelah istilah “Hari Tuhan” kemudian diterima secara umum sebagai hari Minggu, istilah tersebut ditulis secara curang untuk menggantikan kata “Minggu” dalam versi modern. (Sebagai contoh, lihat D.G. Barnhouse, The Christian and the Sabbath, hal. 32).

Justin masih menggunakan kata “Minggu” saat mereka mengadakan kebaktian, jadi mari kita lihat lebih dekat kata ini. Apa tujuan utama merayakan hari Minggu? Kemudian dalam permintaan maafnya Justin menulis:

“Sungguh, hari Minggu adalah hari di mana kita mengadakan pertemuan bersama karena ini adalah hari pertama Tuhan, yang mengubah kegelapan dan materi, menciptakan dunia; dan penyelamat kita Yesus Kristus bangkit dari kematian pada hari yang sama.”

Bagi orang-orang yang hidup pada abad ke-2, menghormati hari Minggu mingguan juga berarti menghormati kebangkitan Kristus. Namun, tidak ada satupun dalam Kitab Suci yang pernah memberikan hal ini sebagai alasan untuk menghormati hari ibadah umum mingguan dan istirahat sebagai pengganti hari Sabat. Alasan alternatif Justin adalah karena Allah mengubah kegelapan menjadi terang pada hari pertama dalam minggu itu (Kejadian 1:1-5). Namun Tuhan telah memberi tahu kita cara untuk menghormati dan mengingat “hari pertama” penciptaan, dan itu adalah dengan beristirahat pada hari ketujuh seperti yang Dia lakukan.

“Remember the Sabbath day, to keep it holy. Six days shalt thou labour, and do all thy work: But the seventh day is the Sabbath of the LORD thy God: in it thou shalt not do any work, thou, nor thy son, nor thy daughter, thy manservant, nor thy maidservant, nor thy cattle, nor thy stranger that is within thy gates: (WHY?) For in six days the LORD made heaven and earth, the sea, and all that in them is, and rested the seventh day: wherefore the LORD blessed the Sabbath day, and hallowed it.” (Exodus 20:8-11)

“Ingatlah hari Sabat, jagalah kesuciannya. Enam hari lamanya engkau harus bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat TUHAN, Allahmu; pada hari itu engkau tidak boleh melakukan pekerjaan apa pun, baik engkau, anak laki-lakimu, maupun anak perempuanmu, hamba laki-lakimu, atau hamba perempuanmu , baik ternakmu maupun orang asing yang ada di dalam gerbangmu: (MENGAPA?) Sebab enam hari lamanya TUHAN menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya, lalu Ia berhenti pada hari ketujuh; itulah sebabnya TUHAN memberkati hari Sabat, dan menguduskannya.” (Keluaran 20:8-11)

Tuhan tidak dapat menciptakan “hari pertama dalam seminggu” dan beristirahat pada hari yang sama pada waktu yang sama!

Baru pada abad ke-2 hingga ke-4 M (ketika para pemimpin non-Yahudi mengambil alih kekuasaan) mereka mulai menjauhi apa pun yang terkesan “Yahudi”, sehingga menolak “cahaya” dari akar iman Ibrani, yang mengantarkan pada apa dikenal sebagai “Zaman Kegelapan” (Yesaya 49:6; 60:3; Lukas 2:30-32). Penulis seperti Ignatius, Barnabas, dan Justin Martyr, dikenal sebagai “bapak gereja mula-mula” sehingga menolak bapak iman yang sebenarnya seperti Abraham, Ishak, dan Yakub; dengan Yesus sebagai “akarnya” (Yesaya 11; Roma 11).

Justin juga menyatakan bahwa Tuhan memberikan hari Sabat kepada orang-orang Yahudi sebagai “tanda untuk memilih mereka agar menerima hukuman yang pantas mereka terima karena ketidaksetiaan mereka” (lihat, Justin Martyr, Dialogue 23,3; 29,3; 16,1; 21,1 ). Hal ini sekali lagi menunjukkan diskriminasi terhadap orang Yahudi. Demikian pula, sejarawan Epiphanius menyebutkan tindakan Marcion dari Sinope (85-160 M, yang mendirikan kantor pusatnya di Roma pada tahun 144 M) dengan mengatakan bahwa Marcion memerintahkan para pengikutnya “untuk berpuasa pada hari Sabtu” dan membenarkannya sebagai berikut: “Karena itu adalah selebihnya dari Tuhan orang Yahudi… kami berpuasa pada hari itu agar tidak melaksanakan pada hari itu apa yang telah ditetapkan oleh Tuhan orang Yahudi.” (Epiphanius, Merugikan haereses 42,3,4).

Tindakan-tindakan dan ajaran-ajaran yang diskriminatif terhadap orang-orang Yahudi, dan bahwa Gereja Roma mulai mengutuk perayaan hari Sabat, menjadikannya sebagai hari puasa dan kesuraman, merupakan tanda-tanda awal yang mengarah pada transformasi pemeliharaan hari Sabat menjadi perayaan hari Minggu.

 

The Writings of Tertullian

Saat membaca tulisan Tertullian kita melihat bahwa pertemuan-pertemuan hari Minggu ini mungkin awalnya hanya pertemuan pagi hari untuk merayakan kebangkitan. Tulisan-tulisan Tertullian berkisar antara tahun 145 M-220 M. Tertullian menulis bahwa mereka akan berkumpul “sebelum fajar” untuk berpartisipasi dalam “Ekaristi” [Perjamuan versi Katolik]. Setelah menulis tentang pertemuan Minggu pagi ini dan apa yang terjadi selama pertemuan tersebut, Tertullian menulis:

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Tertullian.jpg

 “Jika, karena peraturan ini dan peraturan lainnya, Anda bersikeras untuk mendapatkan perintah positif dari Kitab Suci, Anda tidak akan menemukannya. Adat istiadat akan dihadirkan kepadamu sebagai pencetusnya, adat istiadat sebagai penguatnya, dan keimanan sebagai pemerhatinya. Alasan itu akan mendukung tradisi, adat istiadat, dan keyakinan, yang akan Anda pahami sendiri, atau pelajari dari seseorang yang memilikinya.” (The Ante-Nicene Fathers, The Writings of Tertullian, vol. 3, hlm. 94, 95)

Seperti yang bisa kita lihat, Tertullian menyatakan bahwa tradisi mulai menggantikan “Kitab Suci yang positif”. Hal ini terutama terjadi di kota Alexandria dan Roma. Socrates Scholastics, seorang sejarawan gereja abad kelima M menulis hal ini mengenai dua kota yaitu Alexandria dan Roma:

“Karena hampir semua gereja di seluruh dunia merayakan misteri suci [Perjamuan Tuhan] pada hari Sabat setiap minggunya, namun umat Kristen di Aleksandria dan Roma, karena beberapa tradisi kuno, tidak lagi melakukan hal ini.” - (Socrates Scholasticus, Ecclesiastical History, bk. 5, bab 22 (The Nicene and Post-Nicene Fathers, 2nd Series, Vol. 2, p. 132)

Ingatlah bahwa ini ditulis pada abad kelima dan hari Sabat masih dipelihara oleh orang Kristen di seluruh dunia! Namun, dua kota Alexandria dan Roma “berhenti melakukan hal ini.” Kami telah mengutip dari Barnabas dari Alexandria dan Justin Martyr dari Roma untuk menunjukkan beberapa alasan mengapa mereka memilih untuk melakukan hal ini. Namun perhatikan baik-baik apa yang Socrates tulis di atas. Dia menulis bahwa kedua kota ini tidak lagi merayakan hari Sabat “karena beberapa tradisi kuno.” Tertullian mengatakan mereka mulai mengadakan pertemuan Minggu pagi untuk merayakan “Ekaristi,” bukan karena “Kitab Suci yang positif,” tetapi karena “tradisi.” Apakah “tradisi kuno” yang dijalankan oleh kedua kota kafir ini? Mungkinkah ini merupakan praktik pemujaan matahari pada zaman dahulu? Ada banyak bukti yang mendukung pandangan ini:

“[Nama] Minggu adalah hari pertama dalam seminggu, diadopsi dari kalender Romawi karena didedikasikan untuk pemujaan matahari.” (Kamus Alkitab Unger, Artikel: “Minggu”)

“Minggu adalah nama yang diberikan oleh orang-orang kafir untuk hari pertama dalam minggu itu, karena itu adalah hari mereka menyembah matahari.” (Eadie’s Biblical Cyclopedia, 1872, hal. 561)

 

Abad Ketiga Masehi

Dalam buku General History of the Christian Religion and Church (hal. 186), Johann Neander menulis:

“Oposisi terhadap Yudaisme memperkenalkan hari raya hari Minggu sejak awal sekali, bahkan menggantikan hari Sabat... Perayaan hari Minggu, seperti semua hari raya lainnya, selalu hanya merupakan peraturan manusia, dan jauh dari tujuan umat Yahudi. para rasul untuk menetapkan perintah ilahi dalam hal ini, jauh dari mereka, dan dari gereja para rasul mula-mula, untuk memindahkan hukum hari Sabat ke hari Minggu. Mungkin, pada akhir abad kedua penerapan palsu semacam ini mulai terjadi; karena laki-laki pada saat itu tampaknya menganggap bekerja pada hari Minggu sebagai dosa.”

Pada akhir abad kedua M terjadi kontroversi antara gereja-gereja di Asia Kecil dan para pemimpin gereja Roma mengenai kapan merayakan Paskah. Kontroversi tersebut dinamakan Kontroversi Quartodeciman yang masih eksis hingga saat ini. Umat ​​​​Kristen di Asia Kecil berpendapat bahwa Paskah harus dirayakan menurut Kitab Suci pada hari ke-14 bulan Ibrani pertama yang disebut Abib (Aviv) juga dikenal sebagai Nisan (Imamat 23:5), hari yang ditolak oleh gereja Roma karena alasan mereka kebencian terhadap orang Yahudi:

“Hal yang menarik tentang perayaan Paskah pada tanggal 14 Abib membuatnya selalu menjadi Bulan Purnama, dan bisa jatuh kapan saja dalam seminggu. Hal ini membuat kesal para pembuat kebijakan di Kekaisaran Romawi, yang tidak suka jika harus mengetahui tanggalnya dari kalangan Yahudi (yang tidak mereka sukai), tidak perlu menunggu penampakan hilal dan pengecekan Abib (yang menurut saya masih dilakukan, Kalender Hillel baru digunakan pada tahun 300 M). Mereka menginginkan tanggal yang pasti, seperti hari libur Pagan mereka, yang dapat mereka umumkan ke seluruh Kekaisaran, dan mereka ingin hari Minggu bertepatan dengan rencana mereka untuk menguduskan hari Minggu sebagai hari suci baru Kekristenan bisa berupa sejumlah hari yang dipisahkan dari tanggal mulai Paskah - Lihat Imamat 28) yang akan menyucikan hari itu dan membuatnya lebih mudah untuk diterima sebagai hari raya mingguan. Hal ini akan membedakan agama ini dengan lebih jelas dari Yudaisme. Dengan demikian mereka akan memperkenalkan hari Kamis- Format Minggu yang kita miliki saat ini (Kamis Putih, Jumat Agung, Sabtu Hitam, Paskah – yang selama berabad-abad diperpanjang menjadi “Pekan Suci" dari aslinya “Triduum Paskah").

Banyak sejarah gereja mula-mula yang diselimuti misteri, namun format baru ini dengan cepat menyebar popularitasnya, mungkin karena kemudahannya, kesesuaiannya dengan Kalender Julian, dan disponsori oleh Negara. Seiring berkembangnya agama, perselisihan mengenai waktu perayaan Paskah menjadi lebih nyata, dan pada tahun 200 M hal ini menjadi masalah besar (setidaknya bagi Paus Roma), dan sejarawan Eusebius (yang menulis pada tahun 300-an di bawah pemerintahan Konstantinus) menceritakan bahwa Paus Victor I ingin mengucilkan gereja-gereja yang merayakan Paskah pada tanggal 14 Abib, dan mengirim surat ke seluruh dunia yang mengatakan bahwa dia telah melakukannya ... Gereja-gereja yang dikucilkan dalam Kontroversi Quartodeciman adalah gereja-gereja kuno di tempat yang sekarang disebut Turki Timur, termasuk semuanya tujuh gereja dalam Wahyu 2-3. Gereja-gereja ini bersatu dalam merayakannya sesuai dengan apa yang mereka yakini telah diwariskan kepada mereka dari para murid." (Danutasn Brown, Gereja Apostolik Berdebat tentang KAPAN Memperingati Paskah— Kontroversi Quartodeciman)

Sebagaimana dinyatakan dalam komentar di atas, sejarawan Eusebius (dalam bukunya Ecclesiastical History, Volume 5, hal. 23-25) menulis tentang kontroversi ini. Eusebius menyatakan bahwa pada tahun 195 M. Polycrates menyebutkan bahwa ia merayakan Paskah pada tanggal yang benar dalam Alkitab (Abib 14), bukan menurut Yudaisme, tetapi “menurut Injil.” Bukan berdasarkan agama yang berdasarkan usaha sendiri, namun “mengikuti sesuai dengan aturan iman.” Ia juga menyebutkan bahwa murid Filipus dan Yohanes melakukan hal yang sama:

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Polycrates.jpg

“Oleh karena itu, kita merayakan hari [Paskah] dengan tidak menyimpang, tidak menambah atau mengurangi, karena di Asia [Kecil] tokoh-tokoh besar tertidur, dan mereka akan bangkit pada hari kedatangan Tuhan, ketika Dia akan datang dengan kemuliaan dari surga dan mencari semua orang suci. Begitulah Filipus… dan dua putrinya… Ada juga Yohanes yang berbaring di dada Tuhan… Dan ada juga Polikarpus di Smirna, keduanya uskup dan martir, dan Thraseas, keduanya uskup dan martir, dari Eumenaea…[Juga] Sagaris, … Papirius, … dan Melito … mereka semua memelihara hari Paskah yang keempat belas menurut Injil, tidak pernah menyimpang, tetapi mengikuti aturan iman … Oleh karena itu, saudara-saudara, aku yang telah hidup enam puluh lima tahun di dalam Tuhan dan berbincang dengan saudara-saudara dari berbagai negara, dan telah mempelajari seluruh Kitab Suci, saya tidak takut akan ancaman, karena mereka telah berkata, yang lebih besar dari saya, 'Lebih baik menaati Tuhan daripada menaati manusia.'” (Eusebius. Church History, Volume V, Bab 24; Para Bapa Nicea dan Pasca Nicea, Seri Dua, Volume 1)

Ingatlah bahwa kontroversi ini berkaitan dengan kapan merayakan Paskah, bukan apakah harus dirayakan. Hal ini merupakan konfirmasi yang jelas bahwa umat Kristiani masih merayakan Paskah setelah kematian dan kebangkitan Yesus. Jika tidak, tidak akan ada kontroversi kapan harus mengamatinya.

“Dari Roma kini datang lagi kemurtadan yang memuja matahari. Umat ​​​​Kristen pertama yang sebagian besar adalah orang Yahudi, terus merayakan Paskah untuk mengenang kematian Kristus, Paskah yang sebenarnya; dan hal ini berlanjut di antara orang-orang bukan Yahudi yang telah berpaling kepada Kristus. Oleh karena itu, perayaannya selalu pada hari Paskah yang sesungguhnya, yakni tanggal empat belas bulan pertama. Namun Roma, dan juga negara-negara Barat, mengadopsi hari matahari sebagai hari perayaan ini … Peraturan Roma adalah bahwa perayaan [Paskah] harus selalu jatuh pada hari Minggu—hari Minggu yang paling dekat dengan hari keempat belas. bulan pertama tahun Yahudi [Abib/Nisan]. Dan jika tanggal empat belas bulan itu jatuh pada hari Minggu, maka perayaannya tidak diadakan pada hari itu, melainkan pada hari Minggu berikutnya.” (A.T. Jones, Great Empires of Prophecy, hal. 213-214)

Ketika pengaruh Gereja Roma meluas, dan tekad mereka untuk berbeda dengan orang Yahudi, Gereja Roma mengadopsi tradisi pagan lain yang berasal dari perayaan Ishtar. Tradisi ini biasa disebut “Prapaskah”. Masa Prapaskah adalah periode empat puluh hari di mana sebagian orang yang mengaku Kristen bersiap menyambut Paskah. Selama empat puluh hari menjelang Minggu Paskah ini ada masa berdoa, berpuasa dari makanan tertentu, dan menyebabkan penderitaan pada tubuh.

Dalam Penelitian Humbolt di Meksiko, Vol. 1, halaman 404 kita membaca tentang orang-orang kafir Meksiko yang menjalankan periode empat puluh hari ini. Dia menulis: “Tiga hari setelah ekuinoks musim semi, dimulailah puasa khidmat selama empat puluh hari untuk menghormati matahari.” Di sini kita melihat bahwa Roma telah mengadopsi praktik pagan yang menghitung kepala tahun pada titik balik musim semi, dan bukannya cara alkitabiah dalam melihat potongan bulan baru dan memeriksa jelai Abib di Yerusalem. Metode kafir dalam menghitung Paskah dari bulan purnama pertama setelah ekuinoks venal ini sejalan dengan festival musim semi untuk menghormati Ishtar—dewi kesuburan—yang dirayakan dengan telur dan kelinci.

“Seest thou not what they do in the cities of Judah and in the streets of Jerusalem? The children gather wood, and the fathers kindle the fire, and the women knead their dough, to make cakes (hot cross buns) to the queen of heaven (Ishtar/Easter), and to pour out drink offerings unto other gods, that they may provoke Me to anger.” (Jeremiah 7:17, 18)

“Tidakkah engkau lihat apa yang mereka lakukan di kota-kota Yehuda dan di jalan-jalan Yerusalem? Anak-anak mengumpulkan kayu, dan para ayah menyalakan api, dan para wanita menguleni adonan mereka, membuat kue (roti salib panas) untuk ratu surga (Ishtar/Paskah), dan menuangkan persembahan minuman kepada dewa-dewa lain, agar mereka mungkin membuat Aku marah.” (Yeremia 7:17, 18)

Perayaan ini diadopsi pada abad ketiga M. Ditentukan bahwa, hari Minggu tidak hanya akan menjadi perayaan tahunan, tetapi juga perayaan mingguan selama empat puluh hari masa Prapaskah. Oleh karena itu, perayaan hari Minggu, sebagai perayaan mingguan, semakin disukai gereja-gereja di Aleksandria dan Roma. Oleh karena itu, “tradisi kuno” yang dimaksud Socrates Scholasticus pada abad kelima pastilah adalah penyembahan matahari.

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Tammuz.jpg

“Legenda mengatakan bahwa [dewa matahari] Tammuz (lihat kiri) dibunuh oleh seekor babi hutan ketika dia berumur empat puluh tahun. [Alexander] Hislop menunjukkan bahwa empat puluh hari -- satu hari untuk setiap tahun Tammuz hidup di bumi -- disisihkan untuk 'menangis bagi Tammuz.' Di masa lalu, empat puluh hari ini dirayakan dengan menangis, berpuasa, dan menghukum diri sendiri. -- untuk mendapatkan kembali kebaikannya -- sehingga dia akan keluar dari dunia bawah dan memulai musim semi. Perayaan ini tidak hanya dikenal di Babilon, tetapi juga di kalangan orang Fenisia, Mesir, Meksiko, dan, pada suatu waktu, bahkan di kalangan orang Israel.” (Ralph Edward Woodrow, Agama Misteri Babel, hal. 139).

“Di antara orang-orang Pagan, masa Prapaskah ini tampaknya menjadi sebuah pendahuluan yang sangat diperlukan dalam perayaan besar tahunan dalam rangka memperingati kematian dan kebangkitan Tamuz, yang dirayakan dengan tangisan dan kegembiraan bergantian, dan yang, di banyak negara, jauh lebih lambat dibandingkan masa festival Kristen, yang dirayakan di Palestina dan Asyur pada bulan Juni, oleh karena itu disebut 'bulan Tamuz;' di Mesir, sekitar pertengahan bulan Mei, dan di Inggris, sekitar bulan April. Untuk mendamaikan orang-orang Pagan ke dalam agama Kristen, Roma, dengan menjalankan kebijakannya yang biasa, mengambil langkah-langkah untuk menggabungkan hari-hari raya Kristen dan Pagan, dan, dengan penyesuaian kalender yang rumit namun terampil, secara umum tidak ditemukan kesulitan untuk mencapainya. Paganisme dan Kristen – yang sekarang sudah jauh tenggelam dalam penyembahan berhala – dalam hal ini dan banyak hal lainnya, saling berjabat tangan.” (Alexander Hislop, The Two Babylons, edisi Amerika kedua, 1959, hlm. 106, 107)

Alkitab meramalkan hal ini akan terjadi:

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Worshipping_Sun_Toward_the_East.jpg

“Then He (God) brought me (Ezekiel) to the door of the gate of the LORD'S house which was toward the north; and, behold, there sat women weeping for Tammuz. Then said He unto me, Hast thou seen this, O son of man? turn thee yet again, and thou shalt see greater abominations than these. And He brought me into the inner court of the LORD'S house, and, behold, at the door of the temple of the LORD, between the porch and the altar, were about five and twenty men, with their backs toward the temple of the LORD, and their faces toward the east; and they worshipped the sun toward the east.” (Ezekiel 8:14-16)

“Kemudian Dia (Tuhan) membawa aku (Yehezkiel) ke pintu gerbang rumah TUHAN yang menghadap ke utara; dan lihatlah, duduklah perempuan-perempuan yang menangisi Tamuz. Lalu Ia berkata kepadaku, Pernahkah engkau melihat ini, hai anak manusia? berbalik kepadamu lagi, dan kamu akan melihat kekejian yang lebih besar dari ini. Lalu dibawalah aku ke pelataran dalam Rumah TUHAN, dan tampaklah di depan pintu Bait TUHAN, antara serambi dan mezbah, ada kira-kira lima sampai dua puluh orang laki-laki, membelakangi Bait TUHAN. , dan mukanya menghadap ke timur; dan mereka menyembah matahari di arah timur.” (Yehezkiel 8:14-16)

Sekitar tahun 277 M. Archelaus, seorang uskup Cascar di Mesopotamia, menulis:

“Sekali lagi, mengenai pernyataan bahwa hari Sabat telah dihapuskan, kami menyangkal bahwa Dia [Yesus] secara jelas menghapuskannya; karena Dia sendiri juga adalah Penguasa hari Sabat.” (The Ante-Nicene Fathers, vol. 6, hal. 217)

Dalam Konstitusi Apostolik, yang tanggal dan penulisnya tidak diketahui, namun disusun pada abad keempat, kita membaca bahwa umat Kristen mula-mula akan “memelihara Sabat [artinya Sabtu], dan hari Tuhan [artinya Minggu]; karena yang pertama adalah peringatan penciptaan, dan yang kedua adalah kebangkitan... Biarkan para budak bekerja lima hari; tetapi pada hari Sabat dan hari Tuhan biarlah mereka mempunyai waktu luang untuk pergi ke gereja untuk mendapat bimbingan dalam kesalehan.” (The Ante-Nicene Fathers, Vol. 7, hlm. 469, 495).

Faktanya, begitulah cara kami mendapatkan akhir pekan dua hari di hari Sabtu dan Minggu. Kita juga dapat melihat bahwa beberapa orang yang mengaku Kristen menjalankan Sabat dan Minggu. Meskipun tidak ada yang salah dengan mengadakan kebaktian pada hari apa pun dalam seminggu, tindakan mengganti “hari Sabat TUHAN, Allahmu” dengan hari lain, “berdasarkan tradisi kuno,” tidak sesuai dengan Kitab Suci. Ingatlah, Yesus dengan jelas berkata, “Demikianlah kamu menjadikan perintah Allah tidak berlaku karena adat istiadatmu” (Matius 15:6). Dalam Konstitusi Apostolik kita juga membaca:

“Hendaklah kamu memelihara hari Sabat karena Dia yang berhenti melakukan pekerjaan penciptaan-Nya, namun tidak berhenti melakukan pekerjaan pemeliharaan-Nya: hari itu adalah istirahat untuk merenungkan hukum, dan bukan untuk bermalas-malasan” (The Ante-Nicene Fathers, Vol.7, hal.413)

Perhatikan bahwa pemeliharaan hari Sabat adalah “karena Dia yang berhenti dari pekerjaan penciptaan-Nya”, sedangkan pemeliharaan hari Minggu adalah “karena suatu tradisi kuno.” Meskipun Konstitusi Apostolik juga merujuk pada berkumpul pada “hari Tuhan” (mengacu pada hari Minggu), kita juga membaca ini: “Tetapi berkumpullah setiap hari, pagi dan sore, … tetapi terutama pada hari Sabat.” (The Ante-Nicene Fathers, Vol. 7, hal. 413).

Abad ke-2 M: “Orang-orang Kristen primitif memang memelihara hari Sabat orang Yahudi;...oleh karena itu orang-orang Kristen, untuk jangka waktu yang lama, memang memelihara konvensi mereka mengenai hari Sabat, yang di dalamnya terdapat beberapa bagian dari hukum yang dibaca...” (The Whole Works of Jeremy Taylor, Vol. IX, hal. 416 (R. Heber's Edition, Vol. XII, hal. 416)

Abad ke-3 M: “Setelah hari raya korban tak henti-hentinya (penyaliban) diadakan hari raya Sabat yang kedua, dan sudah sepantasnya bagi siapa pun yang saleh di antara orang-orang kudus untuk merayakan juga hari raya Sabat. Oleh karena itu masih ada sabatismus, yaitu pemeliharaan hari Sabat, bagi umat Allah (Ibrani 4:9).” (Homili dalam Nomor 23, par.4, di Migne, Patrologia Graeca,” Vol. 12, kol. 749, 750)

 

Abad Keempat Masehi

“Orang-orang Kristen zaman dahulu sangat berhati-hati dalam memelihara hari Sabtu, atau hari ketujuh… Jelaslah bahwa semua gereja Timur, dan sebagian besar dunia, merayakan hari Sabat sebagai sebuah hari raya… Athanasius juga mengatakan kepada kita bahwa mereka mengadakan upacara keagamaan berkumpul pada hari Sabat, bukan karena mereka terinfeksi Yudaisme, tetapi untuk menyembah Yesus, Tuhan hari Sabat, Epiphanius mengatakan hal yang sama.” (Antiquities of the Christian Church, Vol.II Buku XX, bab 3, bagian 1, 66. 1137,1138)

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Constantine.jpeg

Ketika Kaisar Romawi-kafir Konstantinus (lihat kiri) mengambil alih kekuasaan, dia menyatakan bahwa dia bermimpi tentang sebuah salib dan karena salib ini dia masuk Kristen. Konstantinus tidak hanya menghentikan penganiayaan dengan melegalkan agama Kristen, namun ia juga mengkompromikan ajaran agama Kristen dengan paganisme. Periode ini dikenal sebagai “Era Kompromi”.

Untuk menarik orang-orang kafir ke dalam gereja Kristen, Konstantinus mencampurkan kebenaran dengan kesalahan. Konstantinus tidak hanya mencampurkan doktrin kafir dengan agama Kristen tetapi dialah yang pertama kali menjadikan perayaan hari Minggu sebagai sebuah hukum! Pada tahun 321 M. Konstantinus menandatangani Hukum Biru Hari Minggu yang pertama yang memerintahkan istirahat pada hari Minggu dan bukannya istirahat pada hari Sabat:

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/Sunday_Decree.png

Perhatikan bahwa Hukum Minggu Konstantinus ditujukan untuk sesamanya yang penyembah berhala. Dia menggunakan ungkapan “hari matahari yang terhormat.” Menghormati sesuatu berarti “menganggap dengan hormat.” Oleh karena itu, sesuatu yang terhormat berarti “layak dihormati”. Oleh karena itu, Konstantinus memberlakukan praktik kuno penyembahan matahari kepada umat Kristen mula-mula dengan menjadikannya sebuah undang-undang.

“Mereka meremehkan dewa matahari kita. Bukankah Zorcaster [pendeta Mithraisme], pendiri kepercayaan ilahi kita, menetapkan hari Minggu seribu tahun yang lalu untuk menghormati matahari dan menggantikan hari Sabat dalam Perjanjian Lama? Namun orang-orang Kristen ini mengadakan kebaktian pada hari Sabtu.” (Persia 335-375. 40 tahun penganiayaan di bawah Shapur II, dikutip dari O'Leary, The Syriac Church and Fathers, hal. 83, 84)

Seiring berjalannya waktu, para pemimpin gereja mulai menyelenggarakan perayaan hari Minggu. Meskipun hari Sabat belum sepenuhnya digantikan dengan hari Minggu, banyak dewan diadakan untuk melakukan hal tersebut. Sebuah konsili utama diadakan di Laodikia pada tahun 364 M ketika ketentuan berikut ditulis dalam kitab hukum mereka (Kanon 29):

“Orang-orang Kristen tidak boleh melakukan Yudaisme dan bermalas-malasan pada hari Sabtu tetapi harus bekerja pada hari itu; tetapi hari Tuhan [artinya hari Minggu] harus mereka hormati secara khusus, dan, sebagai orang Kristen, jika mungkin, tidak boleh melakukan pekerjaan pada hari itu. Akan tetapi, jika mereka kedapatan melakukan Yudaisasi [memelihara hari Sabat], mereka akan dikucilkan dari Kristus.” (Charles J. Hefele. A History of the Councils of the Church, terjemahan Henry N. Oxenham, Vol. 2 [Edinburgh, 1896], hal. 316)

Gereja Roma harus menegakkan hukum-hukum ini untuk membatasi pemeliharaan hari Sabat karena, bahkan pada saat itu, pemeliharaan hari Sabat masih populer di kalangan mereka yang setia mengingat Pencipta mereka.

“Sejak masa para rasul sampai konsili Laodikia, yaitu sekitar tahun 364, perayaan suci hari Sabat orang Yahudi [artinya, Sabat hari ketujuh] terus berlanjut, sebagaimana dibuktikan oleh banyak penulis: ya, meskipun ada keputusan dewan menentangnya.” (John Ley, Sunday a Sabbath, hal.163. London: 1640; kata-kata dalam tanda kurung milik saya sendiri)

“Sabat hari ketujuh … dikuduskan [diperhatikan/dirayakan] oleh Kristus, para Rasul, dan orang-orang Kristen primitif, sampai Konsili Laodikia dengan cara menghapuskan pelaksanaannya.” (Disertasi pada Hari Tuhan, hal. 33, 34)

“Ambrose, uskup Milan yang terkenal, mengatakan bahwa ketika dia berada di Milan dia merayakan hari Sabtu, tetapi ketika di Roma dia merayakan hari Minggu. Hal ini memunculkan pepatah, ‘Ketika Anda berada di Roma, lakukan seperti yang dilakukan Roma.’” (Heylyn, The History of the Sabbath, 1612)

Pada tahun 386 M. Theodosius I dan Gratian Valentinianus menambahkan lebih banyak pembatasan pada perayaan hari Minggu sampai pada titik bahwa proses hukum harus dihentikan pada hari itu dan tidak akan ada pembayaran utang baik swasta maupun publik (lihat Theodosian Code, 11.7.13, terjemahan oleh Clyde Pharr [Princeton N.J., 1952], hal. 300).

 

Abad Kelima Sampai Abad Kedelapan M

“Ada beberapa kota dan desa di Mesir di mana, bertentangan dengan kebiasaan yang berlaku di tempat lain, orang-orang berkumpul pada malam Sabat, dan, meskipun mereka sudah makan malam sebelumnya, mengambil bagian dalam misteri.” (Sozomen. Sejarah Gerejawi, Buku 7, bab 119)

“… kita menemukan jejak-jejak dalam gereja monastik mula-mula di Irlandia yang menganggap hari Sabtu sebagai hari Sabat di mana mereka beristirahat dari seluruh pekerjaan mereka.” (WT Skene, Adamnan's Life of St. Columba, hal. 96)

Pada tahun 425 M, Theodosius II kembali memperluas pembatasan tersebut dengan melarang sirkus, teater, dan pacuan kuda pada hari Minggu. Dalam bukunya, Paganism to Christianity, Walter W. Hyde memberi kita ringkasan beberapa abad mengenai perubahan hari Sabat setelah Konstantinus:

“Kaisar-kaisar setelah Konstantinus membuat perayaan hari Minggu menjadi lebih ketat, namun undang-undang mereka sama sekali tidak didasarkan pada Perjanjian Lama... Pada Sinode Ketiga Aureliani (Orleans) pada tahun 538, pekerjaan di pedesaan dilarang tetapi pembatasan terhadap menyiapkan makanan dan pekerjaan serupa pada hari Minggu dilarang. Hari Minggu dianggap sebagai takhayul. Setelah kematian Yustinianus pada tahun 565, berbagai surat dekrit dikeluarkan oleh para Paus pada hari Minggu. Salah satu dari Gregorius I (590-604) melarang manusia 'untuk memasang kuk sapi atau melakukan pekerjaan lain apa pun, kecuali untuk alasan yang disetujui,' sementara yang lain dari Gregorius II (715-731) mengatakan: 'Kami menetapkan bahwa semua hari Minggu dirayakan dari kebaktian malam ke kebaktian malam dan agar semua pekerjaan yang melanggar hukum dilarang.' ... Charlemagne di Aquisgranum (Aachen) pada tahun 788 menetapkan bahwa semua pekerjaan biasa pada Hari Tuhan dilarang, karena hal itu bertentangan dengan Perintah Keempat, terutama pekerjaan di ladang atau kebun anggur yang telah dikecualikan oleh Konstantinus.” (hal. 261)

Apakah Anda mulai melihat sepenuhnya bagaimana Setan menyembunyikan penipuan ini di bawah pintu gereja? Perhatikan kutipan di atas yang mengatakan Charlemagne “menetapkan bahwa semua pekerjaan biasa pada Hari Tuhan dilarang, karena hal itu bertentangan dengan Perintah Keempat.” Apa yang kita lihat di sini adalah upaya langsung untuk mengubah perintah-perintah Tuhan. Dalam Perintah Keempat Tuhan berbicara tentang “hari ketujuh” sedangkan gereja Roma mengatakan Perintah Keempat mengacu pada “hari pertama”, menyebutnya “Hari Tuhan.” Ini menjawab nubuatan tentang kekuatan “tanduk kecil” yang akan muncul dari Roma:

https://lastmessageofmercy.com/images/books/The%20Lord's%20Day/littlehorn.png

“Thus he said, The fourth beast shall be the fourth kingdom upon earth (Rome), which shall be diverse from all kingdoms, and shall devour the whole earth, and shall tread it down, and break it in pieces. And the ten horns out of this kingdom are ten kings that shall arise: and another shall rise after them; and he shall be diverse from the first, and he shall subdue three kings. And he shall speak great words against the most High, and shall wear out the saints of the most High, and think to change times and laws: and they shall be given into his hand until a time and times and the dividing of time.” (Daniel 7:23-25)

“Demikianlah katanya, Binatang keempat itu adalah kerajaan keempat di bumi (Roma), yang akan berbeda dari segala kerajaan, dan akan melahap seluruh bumi, dan akan menginjak-injaknya, dan menghancurkannya berkeping-keping. Dan sepuluh tanduk dari kerajaan ini adalah sepuluh raja yang akan bangkit: dan seorang lagi akan bangkit setelah mereka; dan dia akan berbeda dari yang pertama, dan dia akan menaklukkan tiga raja. Dan dia akan mengucapkan kata-kata yang keras melawan Yang Maha Tinggi, dan akan melemahkan orang-orang kudus dari Yang Maha Tinggi, dan berpikir untuk mengubah waktu dan hukum: dan mereka akan diserahkan ke dalam tangannya sampai satu masa dan dua masa dan setengah masa.” (Daniel 7:23-25)

Perhatikan lagi ayat 25 sebagaimana terbaca dalam New Living Translation:

"He will defy the Most High and oppress the holy people of the Most High. He will try to change their sacred festivals and laws, and they will be placed under his control for a time, times, and half a time." 1

“Dia akan menentang Yang Maha Tinggi dan menindas orang-orang suci Yang Maha Tinggi. Dia akan mencoba mengubah perayaan dan hukum suci mereka, dan mereka akan ditempatkan di bawah kendalinya selama satu waktu, dua waktu, dan setengah waktu.”1

Perubahan ini tidak terjadi dalam semalam. Setan harus melakukan penipuan ini sedikit demi sedikit agar tidak seorang pun mengetahui apa yang sebenarnya terjadi. Seorang penulis mengatakannya sebagai berikut:

“Ingatlah bahwa pergantian pemain [dari hari pertama ke hari ketujuh] bukanlah suatu hal yang dipaksakan; hal ini tidak mungkin terjadi secara tiba-tiba, namun hanya merupakan suatu perkembangan yang sangat lambat, mungkin tidak pernah diantisipasi, bahkan tidak pernah dirancang atau diwujudkan oleh mereka yang terutama berkepentingan, namun perlahan-lahan muncul secara tidak sadar.” (William B. Dana, Hari Istirahat dan Ibadah, hal. 689)

Dan penulis terkenal lainnya menyatakannya sebagai berikut:

“Anda akan mendengar orang-orang berkata dengan penuh keyakinan bahwa, meskipun hari ketujuh diperingati sebelum penyaliban, praktik gereja sejak saat itu telah sepakat dalam memelihara hari pertama. Saya tidak mengerti bagaimana seseorang bisa jujur ​​dan mengatakan hal ini, kecuali dia sangat bodoh, sebagaimana para sejarawan yang paling dapat dipercaya… bersaksi sebaliknya… Ketika hari [Minggu] diperkenalkan, hari itu tidak masuk sebagai hari Sabat. Lihatlah kata itu sendiri, 'Minggu.' Webster mendefinisikannya sebagai 'disebut demikian, karena hari ini pada zaman dahulu didedikasikan untuk matahari;' dan North British Review menyebutnya sebagai 'hari libur matahari yang paling liar sepanjang masa pagan.' Sekarang, bagaimana hal itu bisa menyusup ke dalam gereja? Saya akan memberitahu Anda caranya. Ketika orang-orang Kristen mula-mula menginjili suku-suku kafir, mereka akan menemui kepala suku, atau kepala suku, dan bekerja bersamanya... untuk dibaptis. Mereka adalah orang-orang kafir, dan menjadikan hari Minggu sebagai hari raya untuk menghormati salah satu dewa mereka, matahari; dan ketika mereka secara lahiriah menerima agama Kristen, mereka terus memelihara hari Minggu, yang lambat laun menggantikan hari Sabat Tuhan… Pemeliharaan hari Minggu, yang diperkenalkan sebagai hari libur, atau festival, lambat laun menjadi semakin penting sebagai saingan hari Sabat Tuhan, hingga, pada saat itu, masuknya orang-orang kafir yang setengah bertobat ke dalam gereja, yang membawa serta hari libur matahari mereka, gereja tersebut mulai menggantikan saingannya yang ditunjuk oleh Tuhan.” (D.M. Canwright, Tabernacle Lectures, hal. 76-83)

 

1 Untuk informasi lebih lanjut mengenai kekuatan "tanduk kecil" ini yang akan "mencoba mengubah perayaan dan hukum suci mereka", lihat bagian Pertanyaan Mengenai Nubuatan Alkitab.
English: Questions Regarding Bible Prophecy