fatheroflove-indonesia.com

(Markus 7:17-19) Bukankah Yesus Menyatakan Semua Makanan Halal?

Diposting Jan 24, 2022 oleh Kevin J. Mullins di dalam Clean and Unclean
169 Hits

Translated from this English article: https://lastmessageofmercy.com/article/view/mark-717-19-didnt-jesus-declare-all-foods-clean

“Sesudah Ia masuk ke sebuah rumah untuk menyingkir dari orang banyak, murid-murid-Nya bertanya kepada-Nya tentang arti perumpamaan itu. Maka jawab-Nya: "Apakah kamu juga tidak dapat memahaminya? Tidak tahukah kamu bahwa segala sesuatu dari luar yang masuk ke dalam seseorang tidak dapat menajiskannya,  karena bukan masuk ke dalam hati tetapi ke dalam perutnya, lalu dibuang di jamban?"(Dengan demikian Ia menyatakan semua makanan halal.) (Markus 7:17-19, Kalimat yang dicetak tebal sesuai dengan aslinya pada Versi New International)

Sebelum kita melihat lebih dalam, mari kita bandingkan versi di atas dengan Versi King James dan perhatikan perbedaannya:

“Dan ketika dia masuk ke rumah dari orang banyak, murid-muridnya bertanya kepadanya tentang perumpamaan itu. Dan dia berkata kepada mereka, Apakah kamu juga tidak mengerti? Tidakkah kamu melihat, bahwa apa pun dari luar yang masuk ke dalam manusia, itu tidak dapat menajiskannya; Karena itu tidak masuk ke dalam hatinya, tetapi ke dalam perutnya, dan keluar ke dalam aliran darah, membersihkan semua daging?”

Apakah Yesus benar-benar menyatakan semua makanan halal? Nah, jawabannya adalah ya, dan tidak. Dia memang menyatakan semua makanan halal, tetapi tidak dengan cara yang mungkin Anda pikirkan. Tidak, Dia tidak menyatakan semua makanan halal jika Anda percaya bahwa makhluk najis pernah dirancang sebagai makanan. Yesus tidak pernah mengubah Hukum rancangan Bapa-Nya. Yesus tidak secara tiba-tiba mengubah DNA binatang maupun DNA kita. Makhluk najis adalah pemulung, dan mereka dirancang untuk mengonsumsi dan mencerna racun beracun. Yesus tidak mengubah ini, Dia juga tidak mengubah kemampuan kita untuk mengkonsumsi dan mencerna bisa beracun dari makhluk najis tanpa efek samping.

Tetapi pada saat yang sama Yesus menyatakan semua makanan halal karena semua makanan itu halal. Segala sesuatu yang tidak dirancang untuk makanan tetap najis, sedangkan segala sesuatu yang dirancang untuk makanan tetap bersih.

Seluruh konteks diskusi yang dilakukan Yesus dengan para pemimpin agama ini menyangkut upacara mencuci tangan sebelum makan.

Pada suatu kali serombongan orang Farisi dan beberapa ahli Taurat dari Yerusalem datang menemui Yesus.  Mereka melihat, bahwa beberapa orang murid-Nya makan dengan tangan najis, yaitu dengan tangan yang tidak dibasuh. Sebab orang-orang Farisi seperti orang-orang Yahudi lainnya tidak makan kalau tidak melakukan pembasuhan tangan lebih dulu, karena mereka berpegang pada adat istiadat nenek moyang mereka; dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dahulu membersihkan dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal mencuci cawan, kendi dan perkakas-perkakas tembaga. Karena itu orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat itu bertanya kepada-Nya: "Mengapa murid-murid-Mu tidak hidup menurut adat istiadat nenek moyang kita, tetapi makan dengan tangan najis?" (Mark 7:1-5)

Ingatlah bahwa ini berbicara tentang upacara mencuci dan bukan hanya tentang mencuci tangan sebelum makan untuk tujuan kebersihan. Upacara pembersihan ini merupakan aturan tambahan yang diwajibkan oleh orang-orang Farisi. Konteksnya jelas kita sedang membahas “tradisi tua-tua” dan bukan tentang Hukum Allah. Pencucian ini dilakukan dengan menuangkan air pada kedua tangan, mengangkatnya ke atas sehingga air mengalir ke pergelangan tangan dan lengan bawah, dan kemudian menggosok kedua tangan secara bersamaan.

Yesus dengan penuh kasih menegur orang-orang Farisi dengan mengatakan:

“Jawab-Nya kepada mereka: "Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik! Sebab ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. Perintah Allah kamu abaikan untuk berpegang pada adat istiadat manusia." Yesus berkata pula kepada mereka: "Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat istiadatmu sendiri.“ (Markus 7:6-9)

Daftar makhluk yang halal dan haram yang ditemukan dalam Imamat 11 dan Ulangan 14 BUKAN “ajaran [dan] perintah manusia.” Itu adalah “Perintah Allah.” Jadi, sekali lagi kita TIDAK membahas Hukum Tuhan di sini. Yesus tidak akan pernah mengajar siapa pun untuk melawan Hukum Allah:

“Jangan berpikir bahwa saya datang untuk menghancurkan Hukum, atau para Nabi: Saya tidak datang untuk menghancurkan, tetapi untuk memenuhi. Karena sesungguhnya Aku berkata kepadamu, Sampai langit dan bumi berlalu, satu yota atau satu titik pun tidak akan lolos dari Hukum, sampai semuanya digenapi. Karena itu, siapa pun yang melanggar salah satu dari Perintah-Perintah yang paling kecil ini, dan mengajari manusia demikian, ia akan disebut yang terkecil (paling tidak mungkin untuk tetap tinggal) di kerajaan surga: tetapi siapa pun yang akan melakukan dan mengajarkannya, orang yang sama akan disebut besar di dunia. Kerajaan surga." (Matius 5:17-19)

Ketika Yesus berkata, “Tidakkah kamu lihat bahwa tidak ada sesuatu yang masuk ke dalam seseorang dari luar yang dapat menajiskannya?”, Dia tidak sedang berbicara tentang makhluk yang haram seperti babi dan kerang. Dia berbicara tentang apa yang akan masuk ke dalam tubuh jika seseorang tidak melakukan wudhu terlebih dahulu. Menyentuh sesuatu di pasar, seperti non-Yahudi, atau benda yang digunakan dalam penyembahan berhala tidak akan menajiskan tangan dan tubuh Anda seperti yang mereka yakini. Sedikit kotoran juga tidak akan membunuhmu. Oleh karena itu, upacara pembasuhan adalah praktik yang tidak berguna yang ditolak oleh Yesus. Yesus melanjutkan dan mendefinisikan apa yang menajiskan seseorang:

“Kata-Nya lagi: "Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya, sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan. Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang." (Markus 7:20-23)

Yesus tidak pernah mengatakan bahwa semua makhluk sekarang halal. Apa yang Dia katakan adalah, semua makanan dimurnikan melalui proses pembuangan ke saluran pembuangan – “tidak masuk ke dalam hatinya, tetapi ke dalam perut, dan keluar ke dalam aliran darah, membersihkan semua daging (makanan)?” (Versi King James). Sedikit kotoran tidak sebanding dengan sistem pencernaan kita – lagi pula, kita diciptakan dari debu tanah.

Faktanya, frasa yang ditemukan dalam banyak terjemahan modern (seperti New International Version) yang mengatakan, “Dengan mengatakan ini, Yesus menyatakan semua makanan halal ” hal itu tidak ditemukan dalam bahasa Yunani. Kata-katanya adalah καθαρίζων πάντα τὰ βρώματα yang berarti “membersihkan semua makanan”. Kalimat "Dengan mengatakan ini, Yesus menyatakan ..." tidak ada terdapat di sana. Lihatlah bagaimana Matius mengutip Yesus:

Jawab Yesus: "Kamu pun masih belum dapat memahaminya? Tidak tahukah kamu bahwa segala sesuatu yang masuk ke dalam mulut turun ke dalam perut lalu dibuang di jamban? (Matius 15:16, 17)

Matius tidak menambahkan komentar lagi tentang Yesus yang menyatakan sesuatu yang bersih. Dalam catatan Markus ia menambahkan frasa terakhir itu sebagai pemikiran kurung yang disalahartikan oleh sebagian besar sarjana Alkitab. Semua yang Mark katakan adalah bahwa semua makanan bersih adalah bersih dalam arti bahwa makanan tersebut tidak boleh dianggap najis secara seremonial seperti yang diajarkan oleh tradisi para tetua.

Paulus menangani masalah yang sama dengan orang percaya di Korintus (1 Korintus 8; 10:19-33). Namun, dalam kasus Paulus, dia berurusan dengan hewan yang halal yang telah dipersembahkan kepada berhala oleh orang-orang yang tidak percaya dan sekarang dijual sebagai daging di pasar. Dia menggemakan ajaran Yesus bahwa tidak ada hewan yang bersih dapat menjadi najis secara ritual. (Lihat artikel berjudul: Bukankah “Setiap Makhluk” Baik Dimakan Sekarang? untuk lebih lanjut mengenai topik ini).