fatheroflove-indonesia.com

(Yesaya 45:7) Apakah Tuhan Menciptakan Kejahatan?

Diposting Jul 01, 2021 oleh Kevin J. Mullins di dalam Character of God
Diterjemahkan oleh Advent
378 Hits

From: https://lastmessageofmercy.com/article/view/isaiah-457-did-god-create-evil

“Aku membentuk terang, dan menciptakan kegelapan: Aku membuat damai, dan menciptakan kejahatan: Akulah TUHAN yang membuat semuanya ini.” (Yesaya 45:7, Versi King James)

Kitab suci mengatakan, Allah adalah terang dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan” (1 Yohanes 1:5). Karena tidak ada kegelapan dalam Tuhan, bagaimana kemudian mungkin bagi-Nya menghasilkan kegelapan? Hanya mungkin dengan Dia menghilangkan kehadiran terang-Nya; karena kegelapan adalah ketiadaan terang, oleh karena itu ketiadaan terang menghasilkan kegelapan. Sama halnya dengan panas dan dingin. Dingin tidak lain adalah ketiadaan panas. Kegelapan dan dingin tidak dapat diciptakan, tetapi ketika Anda menghilangkan terang dan panas, kegelapan dan dingin akan terjadi.

Yesus mengajarkan bahwa Allah sendiri adalah baik:

“Pada waktu Yesus berangkat untuk meneruskan perjalanan-Nya, datamglah seorang berlari-lari mendapatkan Dia dan sambil bertelut di hadapan-Nya ia bertanya: “Guru yang baik, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” Jawab Yesus: “Mengapa kaukatakan Aku baik? Tak seorang pun yang baik selain dari pada Allah saja.” (Markus 10:17, 18)

Bagaimana mungkin Allah, satu-satunya yang baik, menciptakan apa yang tidak baik atau jahat? Dengan menarik kebaikan atau kedamaian-Nya. Penarikan kedamaian-Nya menghasilkan kejahatan, atau seperti terjemahan lain mengatakan “malapetaka” atau “bencana.” Kata Ibrani רַע (rah), diterjemahkan sebagai "jahat" dalam kitab versi King James juga membawa arti bencana, malapetaka, kesengsaraan, kehancuran, ketidakbahagiaan, kejahatan, dll. Semua ini tidak pernah secara langsung disebabkan atau diciptakan oleh Allah, tetapi membuahkan hasil ketika Roh (kehadiran)-Nya didukakan dan disingkirkan. Bagaimana seseorang bisa menolak hadirat Allah? Dengan fakta bahwa Allah tidak akan pernah mengintervensi kebebasan memilih seseorang. Dia hanya menginginkan ketaatan dari kasih. Dia tidak menciptakan kita sebagai robot, yang diprogram untuk menaati setiap firman-Nya. Landasan kerajaan-Nya adalah kebebasan dan kasih, bukan paksaan dan paksaan.

“Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas, diturunkan dari Bapa segala terang; pada-Nya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran.” (Yakobus 1:17)

Di sini Yakobus menegaskan bahwa Allah hanya memberikan kebaikan dan Allah tidak pernah berubah. Dia tidak pernah memberikan apa pun yang buruk atau jahat atau yang menghasilkan kegelapan. Tapi bukankah Allah berkata Dia akan bertobat dari melakukan kejahatan dalam Yeremia 18:7-10? Untuk jawabannya, lihat artikel yang berjudul: Mengapa Tuhan Mengatakan Dia Akan Bertobat dari Perbuatan Jahat?

Siapa pencipta kejahatan dan kematian?

Kitab Suci mengatakan bahwa Allah adalah kehidupan kita:

“Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau hidup, baik engkau maupun keturunanmu, dengan mengasihi TUHAN, Allahmu, mendengarkan suara-Nya dan berpaut pada-Nya, sebab hal itu berarti hidupmu dan lanjut umurmu ...” (Ulangan 30:19, 20)

Semua kehidupan berasal dari Allah. Paulus menulis bahwa tidak seorang pun kecuali Allah yang baik dan benar:

Seperti ada tertulis: ”Tidak ada yang benar, seorang pun tidak. Tidak ada seorang pun yang berakal budi, tidak ada seorang pun yang mencari Allah. Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorang pun tidak.” (Roma 3:10-12)

Dan karena Dia sendiri adalah kebenaran, tidak ada kematian dalam Allah:

“Di jalan menuju kebenaran ada kehidupan, dan dalam gaya hidup itu tidak ada kematian.” (Amsal 12:28, International Standard Version)

Allah tidak menciptakan kematian. Dia bukanlah penulisnya. Ketiadaan kehidupan, yakni Allah, mengakibatkan kematian. Karena tidak ada kematian di dalam Tuhan, maka Dia tidak memiliki kematian. Dan karena Dia tidak memiliki kematian, maka Dia tidak dapat memberikan kematian. Dia tidak dapat memberikan apa yang tidak Dia miliki, sama seperti majikan Anda tidak dapat membayar uang kepada Anda jika mereka tidak memiliki uang.

Alkitab sangat jelas bahwa setan adalah pribadi yang memiliki kuasa maut:

“Maka dari itu, karena anak-anak berbagi dalam daging dan darah, Dia (Yesus) sendiri juga mengambil bagian yang sama, sehingga melalui kematian Dia dapat menghancurkan pribadi yang memiliki kuasa maut, yaitu iblis.” (Ibrani 2:14, New American standard Bible)

Setan adalah perusak, sedangkan Allah adalah Pemulih. Allah itu baik, iblis itu jahat. Apakah Allah menciptakan makhluk jahat? Tidak. Setan pernah menjadi kerub penutup yang dikenal sebagai serafim dengan enam sayap. Dalam Yehezkiel pasal 28 Allah meratap atas raja Tirus. Namun, kata-katanya menunjukkan bahwa Dia secara kenabian memberi kita wawasan tentang kejatuhan Setan:

“ ... Beginilah firman Tuhan Allah: Gambar dari kesempurnaan engkau, penuh hikmat dan maha indah. Engkau di taman Eden, yaitu taman Allah penuh segala batu permata yang berharga: yaspis merah, krisolit dan yaspis hijau, permata pirus, krisopras dan nefrit, lazurit, batu darah dan malakit. Tempat tatahannya diperbuat dari emas dan disediakan pada hari penciptaanmu. Kuberikan tempatmu dekat kerub yang berjaga, di gunung kudus Allah engkau berada dan berjalan-jalan di tengah batu-batu yang bercahaya-cahaya. Engkau tak bercela di dalam tingkah lakumu sejak hari penciptaanmu sampai terdapat kecurangan padamu.” (Yehezkiel 28:12-15)

Dalam penglihatan, Yesaya melihat ke dalam Ruang Mahakudus surgawi di mana serafim (menutupi kerubim) berada:

“Dalam tahun matinya raja Uzia aku melihat Tuhan duduk di atas takhta yang tinggi dan menjulang, dan ujung jubah-Nya memenuhi Bait Suci. Para Serafim berdiri di sebelah atas-Nya, masing-masing mempunyai enam sayap; dua sayap dipakai untuk menutupi muka mereka, dua sayap dipakai untuk menutupi kaki mereka dan dua sayap dipakai untuk melayang-layang. Dan mereka berseru seorang kepada seorang, katanya: ”Kudus, kudus, kuduslah Tuhan semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!” (Yesaya 6:1-3)

Kata Ibrani untuk "seraphim" adalah שָׂרָף (saraph) yang berarti "ular yang berapi-api." Inilah sebabnya mengapa Allah berkata, “Engkau telah berada di Eden taman Allah.” Dia adalah “ular tua itu, yang disebut Iblis dan Setan, yang menyesatkan seluruh dunia” (Wahyu 12:9). Serafim ini “sempurna dalam cara [nya] sejak hari [dia] diciptakan, sampai kejahatan ditemukan dalam [dia].” Perhatikan bahwa Allah tidak menciptakan kejahatan ini dalam diri Setan. Allah tidak menciptakan malaikat jahat. Kejahatan (atau pelanggaran hukum) ditemukan dalam dirinya. Bagaimana itu ditemukan dalam dirinya? Dia memilih untuk menolak Allah dan memuliakan dirinya sebagai yang setara dengan Allah, ingin mengambil tempat Putra tunggal Allah – Yesus. Dia adalah sumber utama dari semua antikristus; karena ia menyangkal bahwa Yesus adalah Anak Allah (1 Yohanes 2:22). Dia menyangkal bahwa Yesus adalah satu-satunya jalan menuju Bapa dan bahwa Yesus adalah sumber keindahan dan kebenarannya. "Akulah Jalan dan Kebenaran dan Hidup" kata Yesus, "Tidak ada seorang pun (tidak ada makhluk yang diciptakan) yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku." (Yohanes 14:6). Perhatikan apa yang Yesaya tulis dalam pasal 14 tentang raja Babel, tetapi secara nubuat berbicara tentang kejatuhan Setan:

“Wah, engkau sudah jatuh dari langit, hai Bintang Timur, putera Fajar, engkau sudah dipecahkan dan jatuh ke bumi, hai yang mengalahkan bangsa-bangsa! Engkau yang tadinya berkata dalam hatimu: Aku hendak naik ke langit, aku hendak mendirikan takhtaku mengatasi bintang-bintang Allah, dan aku hendak duduk di atas bukit pertemuan, jauh di sebelah utara. Aku hendak naik mengatasi ketinggian awan-awan, hendak menyamai Yang Mahatinggi!” (Yesaya 14:12-14)

Hanya Yesus yang seperti Bapa (Ibrani 1:1-5). Sama seperti raja Babel dan raja Tirus secara nubuatan mewakili Setan, kitab Amsal berbicara tentang "hikmat" yang secara nubuatan berbicara tentang Kristus (1 Korintus 1:24) yang sendirian keluar dari Bapa (Amsal 8:23-30; Yohanes 8:42). Dengan memilih untuk menolak Allah, Lucifer (ular api yang sekarang dikenal sebagai Iblis dan Setan) menjadi pencipta dosa dan kematian. “Dia adalah seorang pembunuh sejak awal” dan dia penuh dengan kegelapan dan kekerasan (Yehezkiel 28:16) karena “tidak ada kebenaran (terang) di dalam dia” (Yohanes 8:44). Inilah sebabnya mengapa Paulus menyatakan:

“Karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara”. (Efesus 6:12)

Saat Yesus mendekati Paulus, setelah pembicaraannya, Ia mengatakan:

“... Akulah Yesus, yang kauaniaya itu. Tetapi sekarang, bangunlah dan berdirilah. Aku menampakkan diri kepadamu untuk menetapkan engkau menjadi pelayan dan saksi tentang segala sesuatu yang telah kaulihat dari pada-Ku dan tentang apa yang akan Kuperlihatkan kepadamu nanti. Aku akan mengasingkan engkau dari bangsa ini dan dari bangsa-bangsa lain. Dan Aku akan mengutus engkau kepada mereka, untuk membuka mata mereka, supaya mereka berbalik dari kegelapan kepada terang dan dari kuasa Iblis kepada Allah, supaya mereka oleh iman mereka kepada-Ku memperoleh pengampunan dosa dan mendapat bagian dalam apa yang ditentukan untuk orang-orang yang dikuduskan.” (Kisah Para Rasul 26:15-18)

Perhatikan kesamaannya:

  • “kegelapan” = “kuasa Setan.”
  •  “Terang” = “Allah”

Ketiadaan terang menghasilkan kegelapan, sehingga ketidakhadiran Allah menghasilkan kuasa Setan, dan kuasa Setan adalah “kekuatan maut”. Setan tidak memiliki kehidupan di dalam dan dari dirinya sendiri. Allah menopangnya bahkan ketika dia, atau siapa pun, menghasilkan kejahatan; “Sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak dan kita ada” (Kisah Para Rasul 17:28). Jadi Setan memutarbalikkan kuasa Allah yang menopang untuk melakukan kejahatan.1 Karena kasih-Nya kepada kita, Allah mengizinkan hal ini untuk membuat dosa berlimpah sehingga kita akan melihat akibat-akibatnya yang merusak dan mencari kasih karunia-Nya.

“Tetapi hukum Taurat ditambahkan (secara pribadi ke dalam hati), supaya pelanggaran menjadi semakin banyak; dan di mana dosa bertambah banyak, di sana kasih karunia menjadi berlimpah-limpah, supaya, sama seperti dosa berkuasa dalam alam maut, demikian kasih karunia akan berkuasa oleh kebenaran untuk hidup yang kekal, oleh Yesus Kristus, Tuhan kita." (Roma 5:20, 21)

Pikiran alami manusia tidak menyadari bahwa ia berada dalam kegelapan. Manusia harus diajari tentang kebaikan Allah agar dia bisa bertobat dan didamaikan jika dia mau. Untuk melakukan ini, Allah menggunakan Hukum-Nya untuk menunjukkan kepada kita dosa dan konsekuensinya, sambil menawarkan kehidupan Anak-Nya untuk menulis Hukum itu di dalam hati kita agar kita dapat masuk ke dalam kehidupan kekal. Sekali lagi, Paulus menulis:

“Lalu apa yang akan kita katakan? Apakah Hukum itu dosa? Tentu tidak! Sebaliknya, aku tidak akan mengenal dosa kecuali melalui Hukum. Karena aku tidak akan mengenal ketamakan kecuali jika Hukum mengatakan, 'Jangan mengingini.' Tetapi dosa, mengambil kesempatan dengan Perintah, menghasilkan dalam diriku segala macam keinginan jahat. Karena selain dari Hukum dosa telah mati ... Karena itu Hukum itu kudus, dan Perintah itu kudus dan adil dan baik.” (Roma 7:7, 8, 12, New King James Version)2

Setan telah menolak Allah dalam terang penuh kebaikan Allah, dengan demikian Iblis tidak akan pernah mencari kasih karunia Allah. Dia telah memilih kejahatan, oleh karena itu kejahatan yang ditemukan di tengah-tengah ular yang berapi-api ini akan mengakibatkan kematiannya yang berapi-api:

“Dengan banyaknya kesalahanmu dan kecurangan dalam dagangmu engkau melanggar kekudusan tempat kudusmu. Maka Aku menyalakan api dari tengahmu yang akan memakan habis engkau. Dan Kubiarkan engkau menjadi abu di atas bumi di hadapan semua yang melihatmu.” (Yehezkiel 28:18)

Bagaimana mungkin Allah akan “menyebabkan” semua ini terjadi pada Setan? Cukup dengan mengizinkannya. Karena penolakan terus-menerus Setan terhadap kasih dan belas kasihan Allah, Allah dengan air mata akan mengizinkan kejahatan, yang diinginkan Setan, untuk menelannya.

Daud berkata "Kejahatan (bukan Allah)  yang akan membunuh orang fasik" (Mazmur 34:21). Paulus mengatakan “upah dosa adalah maut” (Roma 6:23). Yakobus mengatakan dosa (bukan Allah) membawa kematian (Yakobus 1:14, 15). Mengapa? Karena kegelapan, kejahatan, dan kematian adalah ketiadaan terang, kedamaian, dan kehidupan Allah.

Apa yang akan Anda pilih?