fatheroflove-indonesia.com

(Ulangan 5:15; Kisah Para Rasul 15:20) Bukankah Sabat Hanya untuk Orang Israel dan Keturunannya Yang Keluar Dari Mesir?

Diposting Des 24, 2021 oleh Kevin J. Mullins di dalam Character of God
314 Hits

Sebab haruslah kauingat, bahwa engkau pun dahulu budak di tanah Mesir dan engkau dibawa keluar dari sana oleh TUHAN, Allahmu dengan tangan yang kuat dan lengan yang teracung; itulah sebabnya TUHAN, Allahmu, memerintahkan engkau merayakan hari Sabat”.(Ulangan 5:15)

Kitab Suci jelas bahwa semua pengikut Yesus (Yahudi dan bukan Yahudi) terus memelihara Sabat dan Hari Raya tahunan setelah kenaikan-Nya kembali ke surga.

      • Hari Sabat: Kisah Para Rasul 13:14,42,44; 16:13; 17:2; 18:4.

      • Perayaan tahunan: Kisah Para Rasul 2:1; 12:2-3; 18:21; 20:6,16; 1 Kor. 5:6-8; 16:8.

Kepada orang Ibrani yang percaya, Paulus menulis:

Jadi, masih ada perhentian Sabat bagi umat Allah. Karena orang yang telah masuk ke dalam perhentian-Nya, ia juga beristirahat dari pekerjaannya, seperti yang dilakukan Allah dari pekerjaannya sendiri. Oleh karena itu kita harus rajin masuk ke dalam perhentian itu, agar tidak seorang pun jatuh dengan contoh ketidaktaatan yang sama.” (Ibrani 4:9-11, Berean Literal Bible)

Tindakan orang-orang bukan Yahudi yang bertobat mengamati hal-hal ini selalu merupakan rencana Allah:

Dan orang-orang asing yang menggabungkan diri kepada TUHAN untuk melayani Dia, untuk mengasihi nama TUHAN dan untuk menjadi hamba-hamba-Nya, semuanya yang memelihara hari Sabat dan tidak menajiskannya, dan yang berpegang kepada perjanjian-Ku, mereka akan Kubawa ke gunung-Ku yang kudus dan akan Kuberi kesukaan di rumah doa-Ku. Aku akan berkenan kepada korban-korban bakaran dan korban-korban sembelihan mereka yang dipersembahkan di atas mezbah-Ku, sebab rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi segala bangsa. (Yesaya 56:6,7)

Perhatikan baik-baik bahwa, ketika orang-orang bukan Yahudi memelihara hari Sabat, mereka TIDAK menggabungkan diri mereka dengan Yudaisme, tetapi menggabungkan diri mereka “dengan TUHAN.”

Namun, kebanyakan guru akan mengacu pada Ulangan 5:15 mencoba membuktikan bahwa Sabat hanya diberikan kepada orang-orang Yahudi yang dibebaskan dari Mesir. Ini tidak mungkin benar karena fakta ketika Allah mulai berbicara Hukum Sepuluh Perintah-Nya dari atas Gunung Sinai Dia mulai dengan mengatakan:

"Akulah TUHAN, Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan. Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku. (Keluaran 20:2, 3)

Dia kemudian melanjutkan dengan sisa dari Sepuluh. Jadi, menurut klaim palsu mereka, larangan menyembah dewa lain, membunuh, berzina dan mencuri dll. Juga harus hanya untuk orang Yahudi, tetapi tidak seorang guru pun percaya akan hal ini.

Allah sering mengingatkan umat-Nya tentang pembebasan mereka ketika Dia berbicara tentang Perintah-perintah lain juga (lihat, Imamat 22:31-33; Ulangan 24:17-18). Bahkan, jika interpretasi mereka terhadap Ulangan 5:15 benar, kekudusan hanya dapat diperoleh oleh orang Yahudi menurut Imamat 11:45 yang mengatakan, “Sebab Akulah TUHAN yang membawa kamu keluar dari tanah Mesir, untuk menjadi milikmu. Allah: Oleh karena itu kamu harus kudus, karena Aku kudus.”

Yang paling disalahpahami adalah Yehuda (yang keturunannya adalah orang Yahudi) hanyalah salah satu suku yang hadir di Gunung Sinai. Orang-orang itu secara keseluruhan adalah orang Israel, termasuk “campuran orang banyak” orang Mesir yang datang bersama mereka dan menerima Allah Israel (Keluaran 12:38; Imamat 19:33-34; Bilangan 15:15). Stefanus menyebut mereka “jemaah di padang gurun” (Kisah Para Rasul 7:38). Israel adalah gereja yang terdiri dari orang-orang percaya yang selalu memelihara “Hukum Allah dan kesaksian Yesus Kristus.” (Mikha 5:2-4, 7-8; Wahyu 12:1-5, 17). Injil yang kekal tidak hanya diberitakan oleh Yesus dan murid-murid-Nya. Paulus menulis, “ Karena kepada kita diberitakan juga kabar kesukaan sama seperti kepada mereka, tetapi firman pemberitaan itu tidak berguna bagi mereka, karena tidak bertumbuh bersama-sama oleh iman dengan mereka yang mendengarnya.” (Ibrani 4:2).

Jadi, hari Sabat tidak bisa hanya untuk orang Yahudi, itu diberikan pada saat Penciptaan untuk seluruh umat manusia (Kejadian 2:1-3) dan diturunkan kepada seluruh Israel (jemaah) di Sinai, termasuk suku Efraim yang akan menjadi “sejumlah besar bangsa-bangsa" secara harfiah berarti "kepenuhan bangsa-bangsa lain" (Kejadian 48:17-19).

Sabat tidak hanya diperuntukkan bagi beberapa orang percaya yang tinggal di Yerusalem:

“Enam hari kamu boleh bekerja, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat istirahat, pertemuan suci. Engkau tidak boleh melakukan pekerjaan apa pun. Ini adalah hari Sabat bagi TUHAN di mana pun kamu tinggal.” (Imamat 23:3, Versi Internasional Standard)

Mengenai Abraham Allah berfirman, “Tentang Abraham Allah berfirman, “Abraham mendengarkan suara-Ku, dan memelihara kewajiban-Ku, Perintah-perintah-Ku, ketetapan-ketetapan-Ku, dan Hukum-hukum-Ku.” (Kejadian 26:5). Abraham melakukan ini bahkan sebelum Perintah dan Ketetapan Allah ditulis, dan dia adalah seorang non-Yahudi dari Babel, yang sekarang adalah Irak (Kejadian 11:31, 12:1-4). Tetapi apakah Abraham memelihara hari Sabat? Ya, karena itulah yang dimaksud dengan "Ketetapan". Peraturan Allah terkait dengan Hari Raya dan Sabat-Nya (lihat, Imamat 23:14, 21, 41).”

Dalam Keluaran pasal 16 kita membaca tentang manna yang jatuh dari surga. Mereka harus mengumpulkan manna ini selama enam hari kerja, tetapi beristirahat pada hari Sabat. Allah berfirman:

 “Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Sesungguhnya Aku akan menurunkan dari langit hujan roti bagimu; maka bangsa itu akan keluar dan memungut tiap-tiap hari sebanyak yang perlu untuk sehari, supaya mereka Kucoba, apakah mereka hidup menurut hukum-Ku atau tidak.” (Keluaran 16:4)

Perlu diingat ini masih SEBELUM Gunung Sinai dan pemberian Hukum dalam bentuk tertulis. Banyak dari orang-orang itu tidak mematuhi instruksi dan pergi pada hari Sabat untuk mengumpulkan manna, tetapi tidak menemukannya. Untuk ini Allah Bersabda:

Sebab itu TUHAN berfirman kepada Musa: "Berapa lama lagi kamu menolak mengikuti segala perintah-Ku dan hukum-Ku? (Keluaran 16:28)

Jadi, sebelumnya kita melihat bahwa Allah berbicara tentang Abraham sebagai memelihara Hukum-Nya, Ketetapan dan Hukum-Nya, tetapi di sini kita melihat orang-orang tidak menaatinya. Mereka melanggar Hukum-Nya dengan melanggar hari Sabat, oleh karena itu Abraham pasti memelihara hari Sabat. Kalau tidak, Allah tidak mungkin mengatakan bahwa Abraham menaati Perintah dan Hukum-Nya.

 

Bagaimana dengan Dewan Yerusalem?

“Tetapi kita harus menulis surat kepada mereka [Yakobus], supaya mereka menjauhkan diri dari makanan yang telah dicemarkan berhala-berhala, dari percabulan, dari daging binatang yang mati dicekik dan dari darah.” (Kisah Para Rasul 15:20)

Banyak pendeta dan guru menunjuk pada Kisah Para Rasul 15:20 di mana dewan Yerusalem memutuskan untuk membantu orang-orang percaya non-Yahudi yang baru bertobat dengan memberi mereka empat hal yang harus mereka sisihkan dari kebiasaan kekafiran mereka. Apa yang dilewatkan oleh guru-guru ini yaitu keempat instruksi ini hanyalah pendahuluan dan bukan satu-satunya instruksi bagi orang percaya non-Yahudi. Juga, keempat petunjuk ini datang langsung dari Hukum (Taurat) seperti:

  1. Berpantang "dari pencemaran berhala" (Keluaran 22:20).
  2. Berpantang “percabulan” atau “percabulan” (Imamat 18; Bilangan 25:1-3).
  3. Berpantang “hal-hal yang dicekik” (yang merupakan petunjuk tentang cara yang benar untuk menyembelih makhluk; Kejadian 9:4).
  4. Berpantang konsumsi “darah” (Imamat 17:10-15; yang mengacu kembali pada instruksi diet Hukum; Imamat 11; Ulangan 14).

Tentunya, semua ini bukan hal yang harus ditinggalkan oleh orang percaya, tetapi instruksi ini memenuhi kebutuhan orang-orang non-Yahudi awal yang tenggelam dalam kebiasaan penyembahan berhala. Tentu saja membunuh, mencuri, berzina, dan mengingini dll juga dilarang. Faktanya, ayat 21 dari Kisah Para Rasul 15 selanjutnya mengatakan bahwa orang-orang percaya non-Yahudi ini akan mempelajari jalan kerajaan Allah dan mengalami pengalaman yang lebih mendalam tentang karakter Allah yang sebenarnya ketika mereka berkumpul bersama, membaca dan memahami kitab-kitab Musa (Kejadian - Ulangan ) “setiap hari Sabat”:

“Sebab sejak zaman dahulu hukum Musa diberitakan di tiap-tiap kota, dan sampai sekarang hukum itu dibacakan tiap-tiap hari Sabat di rumah-rumah ibadat." (Kisah Para Rasul 15:21)

Jadi di sini kita memiliki konfirmasi yang pasti bahwa orang-orang bukan Yahudi masih mengamati dan belajar pada hari Sabat.

“Orang-orang Kristen primitif memang memelihara hari Sabat orang Yahudi; … oleh karena itu orang-orang Kristen, untuk waktu yang lama bersama-sama, memelihara persetujuan mereka pada hari Sabat, di mana beberapa bagian dari hukum dibacakan …” (The Whole Works of Jeremy Taylor, Vol. IX, p. 416 (R. Edisi Heber, Jilid XII, hlm. 416)

“Orang-orang Kristen non-Yahudi juga memelihara hari Sabat.” (Sejarah Gereja Gieseler, Vol. 1)

“Orang-orang Kristen pertama yang sebagian besar adalah orang Yahudi, terus merayakan Paskah untuk memperingati kematian Kristus, Paskah yang sejati; dan ini berlanjut di antara mereka yang dari antara bangsa-bangsa lain telah berpaling kepada Kristus.” (A.T. Jones, Great Empires of Prophecy, hlm. 213)

“The seventh-day Sabbath was … solemnized [sacredly observed] by Christ, the Apostles, and primitive Christians, till the Laodicean Council did in manner quite abolish the observations of it.” (Dissertation on the Lord's Day, pp. 33-34). 

“Sabat hari ketujuh … dikuduskan [kekudusannya dipelihara] oleh Kristus, para Rasul, dan orang-orang Kristen primitif, hingga Kons Laodikia dengan cara yang cukup menghapuskan pengamatan terhadapnya.” (Disertasi tentang Hari Tuhan, hlm. 33-34).


English Article: https://lastmessageofmercy.com/article/view/a-deuteronomy-155-acts-1520-wasnt-the-sabbath-only-for-the-israelites