fatheroflove-indonesia.com

(Yesaya 51:6, 7) Apa Hubungan antara Kebenaran Tuhan dan Hukum-Nya?

Diposting Jul 13, 2021 oleh Kevin J. Mullins di dalam Character of God
Diterjemahkan oleh Advent
523 Hits

(Yesaya 51:6, 7) Apa Hubungan antara Kebenaran Tuhan dan Hukum-Nya?

“Angkat matamu ke langit, dan lihatlah bumi di bawah: karena langit akan lenyap seperti asap, dan bumi akan menjadi tua seperti pakaian, dan mereka yang diam di dalamnya akan mati dengan cara yang sama: tetapi keselamatan-Ku akan menjadi selama-lamanya, dan kebenaran-Ku tidak akan dihapuskan. Dengarkanlah Aku, kamu yang mengetahui kebenaran, orang-orang yang di dalam hatinya ada Hukum-Ku; janganlah kamu takut akan celaan manusia, dan janganlah kamu takut akan celaan mereka.” (Yesaya 51:6, 7 KJV)

Kita melihat di sini bahwa kebenaran Allah adalah untuk selama-lamanya. Itu tidak akan pernah dihapuskan. Kehidupan kebenaran adalah satu-satunya kehidupan yang kekal. Ketika Yesus menjanjikan Anda “kehidupan abadi” Dia tidak hanya menjanjikan bahwa Anda tidak akan pernah mati. Fokusnya bukanlah untuk membangkitkan ambisi egois untuk hidup selamanya, tetapi berbicara tentang gaya hidup yang mencerminkan kebenaran Bapa. Kebenaran ini ditranskripsikan bagi kita dalam Hukum-Nya — “Dengarkanlah Aku, hai kamu yang mengetahui kebenaran, orang-orang yang di dalam hatinya ada Hukum-Ku.” Di sini "kebenaran" dan "Hukum" mengacu pada hal yang sama. Ketika Hukum benar-benar ada di dalam hati kita, kita akan “mengetahui” (mengalami) kehidupan kebenaran Bapa yang kekal. Hukum Allah tidak dapat dihapuskan tidak lebih dari kebenaran-Nya.

Tetapi tanpa kebenaran Allah, Kitab Suci jelas:

“Seperti ada tertulis, Tidak ada yang benar, tidak seorang pun: Tidak ada yang berakal, tidak ada yang mencari Allah. Mereka semua menyingkir, mereka bersama-sama menjadi tidak menguntungkan; tidak ada yang berbuat baik, tidak seorang pun.” (Roma 3:10-12 KJV)

Perhatikan di sini bahwa "kebenaran" dan "baik" adalah sinonim satu sama lain. Ini adalah gaya penulisan di antara orang Ibrani yang disebut paralelisme Ibrani. Ketika Kitab Suci mengatakan bahwa Bapa surgawi kita adalah "benar" itu mengatakan bahwa Dia adalah "baik." Yesus menggemakan hal ini dengan mengatakan: “Mengapa kamu menyebut Aku baik? Tidak ada yang baik kecuali Allah saja.” (Markus 10:18 KJV), dan Paulus menulis, “Karena itu Taurat itu kudus, dan Perintah itu kudus, dan adil, dan baik.” (Roma 7:12 KJV).

 

Apa artinya “baik”?

Sekarang, akan berbahaya bagi kita untuk sekadar mencoba memberikan definisi “baik” (kebenaran) tanpa menggunakan Kitab Suci. Umat manusia mendefinisikan apa yang baik dan jahat, dalam pikiran kita yang jatuh, adalah hasil dari makan dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat. Kita hanya akan mencampurkan kebaikan dan kejahatan bersama-sama.

“Celakalah mereka yang menyebut kejahatan itu baik, dan kebaikan itu jahat; yang menempatkan kegelapan untuk terang, dan terang untuk kegelapan; yang menempatkan pahit untuk manis, dan manis untuk pahit! Celakalah mereka yang arif menurut pandangannya sendiri, dan bijaksana menurut pendapatnya sendiri!” (Yesaya 5:20, 21 KJV)

Tuhan adalah kebalikan dari kejahatan dan kegelapan; karena “Allah adalah terang, dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan.” (1 Yohanes 1:5 KJV). Kehadiran baik dan jahat BUKAN alam semesta yang seimbang. Karena Tuhan adalah kasih yang sempurna, Dia hanya melakukan apa yang benar (kebenaran) dan baik. Dia adalah kebenaran mutlak! Maka berhati-hatilah: “Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut.” (Amsal 14:12 KJV).

Jadi apa itu "baik" dan "benar"? Baiklah, mari kita kembali ke awal di mana Tuhan sendiri pertama kali menggunakan kata “baik”—pada Penciptaan. Anda akan melihat dalam Kejadian pasal satu bahwa, setelah setiap hari minggu Penciptaan, Tuhan menyebut setiap hari "baik" (benar), kemudian pada akhir hari terakhir Penciptaan Dia berkata "sangat baik" (benar) dan kemudian menjadi bisa istirahat. Paulus menulis:

“Karena hal-hal yang tidak terlihat (sifat-sifat kebenaran) dari-Nya dari penciptaan dunia terlihat jelas, dipahami oleh hal-hal yang dibuat, bahkan kuasa dan Ketuhanan-Nya yang kekal; sehingga mereka tanpa alasan.” (Roma 1:20 KJV)

Jadi, sifat-sifat Bapa (ciri-ciri karakter) terlihat jelas dalam Penciptaan, dan kita baru saja belajar bahwa Penciptaan menunjukkan kebaikan (kebenaran). Tapi apa itu tentang setiap hari yang "baik"? Nah, apa yang dilakukan setiap hal yang Dia buat? Apa yang matahari lakukan? Ini MEMBERIKAN cahaya. Ini MEMBERIKAN panas. Ini MEMBERIKAN kehidupan dan vitalitas untuk tanaman, binatang, dan manusia. Bagaimana dengan pohon? Apa yang mereka lakukan? Mereka MEMBERI tempat istirahat dan makanan untuk burung dan makhluk lainnya. Mereka MEMBERI naungan. Mereka MEMBERIKAN oksigen. Mereka MEMBERI warna pada dunia. Bagaimana dengan rumput? Ini MEMBERIKAN makanan bagi makhluk-makhluk itu. Ini MEMBERIKAN oksigen dan mendinginkan udara. Memberi warna pada dunia. Bagaimana dengan air? Air MEMBERI rumah bagi makhluk laut. Ini MEMBERI kita nutrisi yang sehat dan pembersihan. Saya pikir Anda mengerti maksudnya. Karakter abadi Bapa, kebenaran-Nya, adalah kehidupan MEMBERI.

Hukum Tuhan bukanlah daftar aturan sewenang-wenang yang Dia buat untuk membuat kita tetap sejalan. Ini bukan kode legislatif yang dapat dipilih dan diubah. Hukum Tuhan dibangun ke dalam struktur penciptaan.

“Protokol konstruksi di mana Tuhan membangun alam semesta-Nya dikenal sebagai hukum Tuhan. Dan hukum ini adalah hukum kasih, ekspresi dari sifat dan karakter-Nya ... Contoh sederhana dari hukum ini dalam tindakan adalah pernapasan. Dengan setiap napas yang kita hirup, kita memberikan karbon dioksida (CO2) ke tanaman, dan tanaman mengembalikan oksigen kepada kita (hukum respirasi). Ini adalah rancangan Tuhan untuk kehidupan, lingkaran pemberian cuma-cuma yang tak berkesudahan. Itu adalah ekspresi dari karakter kasih Allah, dan kehidupan dibangun untuk beroperasi di atasnya. Jika Anda melanggar hukum ini, lingkaran memberi ini, dengan mengikatkan kantong plastik di atas kepala Anda dan dengan egois menimbun CO2 tubuh Anda, Anda melanggar protokol desain untuk kehidupan, dan hasilnya adalah kematian. 'Upah [akibat] dosa adalah maut' (Roma 6:23). Lingkaran memberi ini adalah hukum yang Tuhan bangun untuk menjalankan kehidupan.” (Dr. Timothy Jennings, The Remedy, Kata Pengantar).

Arti konseptual dari "Bapa kami" adalah bahwa Dia adalah PENYEDIA yang kekal. Dialah satu-satunya SUMBER KEHIDUPAN yang MEMBERIKAN kepada semua makhluk-Nya apa yang BAIK dan dibutuhkan untuk kesehatan jasmani dan rohani. Yesus mengajarkan:

“Karena itu Aku berkata kepadamu, Janganlah memikirkan hidupmu, apa yang akan kamu makan, atau apa yang akan kamu minum; belum juga untuk tubuhmu, apa yang harus kamu pakai. Bukankah nyawa lebih dari daging, dan tubuh lebih dari pakaian? Lihatlah unggas di udara: karena mereka tidak menabur, tidak menuai, dan tidak mengumpulkan ke dalam lumbung; namun Bapa surgawimu memberi mereka makan. Apakah Kamu tidak lebih baik dari Mereka? Siapakah di antara kamu yang dengan berpikir dapat menambahkan satu hasta pada perawakannya? Dan mengapa kamu berpikir untuk pakaian? Pertimbangkan bunga lili di ladang, bagaimana mereka tumbuh; mereka tidak bekerja keras, mereka juga tidak berputar: Namun Aku berkata kepadamu, Bahwa bahkan Salomo dalam segala kemuliaannya tidak tersusun seperti salah satu dari ini. Karenanya, jika Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada, dan besok dilemparkan ke dalam tungku, tidakkah Dia akan lebih banyak mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya? Karena itu jangan berpikir, berkata, Apa yang akan kita makan? atau, Apa yang akan kita minum? atau, Dengan apa kita akan berpakaian? (Karena setelah semua hal ini yang orang-orang bukan Yahudi cari:) karena Bapa surgawimu tahu bahwa kamu membutuhkan semua hal ini. Tetapi carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya; dan semuanya itu akan ditambahkan (disediakan) kepadamu. Karena itu, jangan pikirkan hari esok: karena hari esok akan memikirkan hal-hal itu sendiri. Cukup sampai hari adalah jahat daripadanya." (Matius 6:25-34 KJV)

 

Apa itu kemuliaan Tuhan?

Ya, Bapa kita adalah PELAYAN—PENYEDIA kita. Daud menulis: “Langit menyatakan kemuliaan Allah, dan cakrawala menyatakan (menampilkan) pekerjaan tangan-Nya.” (Mazmur 19:1 KJV). Kemudian, Daud menjelaskan hal ini dan mulai mendefinisikan apa “kemuliaan” ini: “Langit memberitakan kebenaran-Nya, dan setiap orang melihat kemuliaan-Nya.” (Mazmur 97:6 KJV). Tahukah Anda bahwa kemuliaan Tuhan adalah karakter kebenaran-Nya? Musa memohon kepada Bapa dengan berkata, “Tolong tunjukkan kepadaku kemuliaan-Mu” (Keluaran 33:18 KJV). Dalam ayat 19 Tuhan menjawab:

“Dan Dia berkata, Aku akan membuat segala kebaikan-Ku lewat di depanmu, dan Aku akan memberitakan nama TUHAN di depanmu; dan akan mengasihani siapa yang akan Kukasihi, dan akan mengampuni siapa yang akan Kuampuni.”

 

Apa nama Tuhan itu?

Itulah artinya “menyatakan NAMA TUHAN.” Banyak orang saat ini terjebak dalam argumen yang mencoba mencari cara untuk mengucapkan nama Tuhan (Jehovah, Yahweh, Yahuah dll.) tetapi kata "nama" dalam Alkitab secara konseptual berarti "karakter." Menyebutkan nama TUHAN (Yehuwa, Yahweh, Yahuah, dll.) berarti menyatakan sifat kebaikan, kasih karunia, dan belas kasihan-Nya dalam setiap perkataan dan tindakan. Memang benar bahwa kata “TUHAN” hanyalah sebuah gelar yang disematkan manusia untuk menggantikan nama Tuhan yang sebenarnya, tetapi yang lebih menarik perhatian Tuhan adalah kebenaran tentang karakter-Nya. Bukankah lebih baik seseorang salah menyebut nama Anda, tetapi menyatakan karakter Anda yang sebenarnya kepada orang lain daripada menyebut nama Anda dengan benar, tetapi menyebarkan tuduhan palsu tentang Anda? Dalam Keluaran 34 kita membaca:

“Dan TUHAN turun dalam awan, dan berdiri bersamanya (Musa) di sana, dan menyerukan nama TUHAN. Dan TUHAN lewat di depannya dan berseru, TUHAN, TUHAN Allah, penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kebaikan dan kebenarannya.” (Keluaran 34:5, 6 KJV)

Tuhan berbicara melalui nabi Yehezkiel dengan mengatakan, “Aku kasihan kepada nama (karakter)-Ku yang kudus, yang telah dicemarkan oleh kaum Israel di antara orang-orang kafir ke mana pun mereka pergi.” (Yehezkiel 36:21 KJV). Di sini kita telah mengaku pengikut Tuhan (Israel) mencemarkan karakter Tuhan di antara orang-orang kafir. Ini tidak dilakukan hanya dengan apa yang mereka lakukan, tetapi juga dengan apa yang mereka katakan. Itu bukan tentang tidak mengucapkan nama-Nya dengan benar, tetapi tentang hal-hal yang mereka katakan tentang karakter Bapa kita. Mereka mengatakan hal-hal yang tidak benar yang mengakibatkan tindakan mereka sendiri bertentangan dengan jalan-Nya. Mereka berbicara dan bertindak dengan cara yang salah mereka anggap Tuhan berbicara dan bertindak. Perbuatan mereka sendiri, yang tidak berbelas kasih, murah hati, panjang sabar, dan penuh kebaikan dan kebenaran, memberikan refleksi yang salah tentang siapa yang mereka klaim sebagai Tuhan mereka. Akibatnya, persepsi yang salah tentang satu-satunya Tuhan yang benar dipegang dan diajarkan di antara bangsa-bangsa. Bahkan sejak zaman Adam, nama Tuhan telah dicemarkan oleh tipu daya setan, dan karena itu, kita semua telah kehilangan kemuliaan (karakter) Tuhan. Ini adalah dosa; “Karena semua orang telah berbuat dosa, dan telah kehilangan KEMULIAAN (karakter) Allah.” (Roma 3:23 KJV).

Karena Kitab Suci mengatakan kepada kita, “Segala kejahatan adalah dosa” (1 Yohanes 5:17 KJV), maka kebenaran adalah hidup tanpa dosa. Dalam 1 Yohanes 3:4 Yohanes memberi tahu kita, “Barangsiapa berbuat dosa, ia melanggar hukum Taurat, karena dosa adalah pelanggaran hukum Taurat.” Ketidakbenaran adalah dosa, dan dosa adalah pelanggaran terhadap Hukum Allah. Kebenaran adalah hidup dalam rancangan perlindungan Hukum Tuhan, yang menghasilkan kehidupan; sementara dosa memilih untuk mengembara di luar perlindungan dan penyembuhannya, yang mengakibatkan kematian.

 

Yesus memuliakan nama Bapa

“Jangan berpikir bahwa Aku (Yesus) datang untuk menghancurkan Hukum Taurat, atau para Nabi: Aku datang bukan untuk menghancurkan, tetapi untuk menggenapinya.” (Matius 5:17 KJV)

Banyak guru palsu saat ini mengklaim bahwa Hukum Allah telah dihapuskan karena Yesus menggenapi Hukum, dan karena Yesus menggenapinya, kita tidak perlu melakukannya. Namun, kata Yunani untuk "menggenapi" dalam Matius 5:17 adalah πληρόω (pleroo). Paulus menggunakan kata yang sama ini dalam Roma 15:19 yang diterjemahkan “Aku telah sepenuhnya memberitakan (pleroo) Injil Mesias.” Yesus datang untuk menggenapi (mengajar sepenuhnya dan membenarkan), melalui perkataan dan tindakan, “Hukum dan Kitab Para Nabi” atau, dengan kata lain, Yesus datang untuk sepenuhnya mengajar kita tentang karakter sejati Tuhan seperti yang digambarkan oleh para nabi Tuhan yang sejati.

“Kemudian salah satu dari mereka, yang adalah seorang ahli Taurat, mengajukan pertanyaan kepada-Nya, menggoda-Nya, dan berkata, Guru, yang mana merupakan Perintah agung dalam Hukum? Yesus berkata kepadanya, Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dan dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap akal budimu. Ini adalah Perintah pertama dan agung. Dan yang kedua seperti itu, Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Pada dua Perintah ini tergantung semua Hukum dan Para Nabi.” (Matius 22:35-40 KJV)

Yesus tidak berbicara sesuatu yang baru di sini. Ahli Taurat bertanya kepada-Nya apa Perintah terbesar "dalam Hukum" sehingga Yesus mengutip dari Hukum:

“Dan kasihilah TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu, dan dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap kekuatanmu.” (Ulangan 6:5 KJV)

“Janganlah kamu membalas dendam, dan janganlah kamu menyimpan dendam terhadap anak-anak sebangsamu, tetapi kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri: Akulah TUHAN.” (Imamat 19:18 KJV)

Yesus berkata, "Pada dua Perintah ini tergantung semua Hukum dan Kitab Para Nabi." Cara lain untuk mengatakannya adalah, “Semua Hukum dan Para Nabi bergantung pada dua Perintah ini.” Sepuluh Perintah adalah garis besar tentang bagaimana mengasihi Tuhan dan sesama kita. Semua detail kecil tentang bagaimana melakukan ini (disebut iota dan titik) dinyatakan lebih lanjut di seluruh Kitab Suci dan dijelaskan dengan benar oleh para nabi Allah.

Sebagai contoh: Sepuluh Perintah memerintahkan kita tentang bagaimana mengasihi Tuhan dengan tidak memiliki allah lain di hadapan-Nya; tidak membuat dan membungkuk kepada penyihir; tidak menyebut nama-Nya dengan sembarangan; dan untuk menguduskan hari Sabat. Kita telah melihat salah satu cara untuk mencemarkan nama Tuhan adalah dengan menyebarkan kebohongan tentang karakter-Nya. Ini bukan hanya tentang mengucapkan kata-kata kutukan. Sabat mingguan dirancang bagi kita untuk beristirahat dalam kasih-Nya dan menerima berkat dua kali lipat dari Roh-Nya (kehadiran, sikap, dan kehidupan-Nya). Namun, di seluruh Kitab Suci kita membaca bahwa semua Sabat dan Perayaan tahunan lainnya menjadi saluran ke sumber Sabat mingguan di mana kita menerima berkat dua kali lipat sepanjang tahun dari Roh Allah saat kita berkumpul bersama pada waktu yang ditentukan ini. Masing-masing prinsip Sepuluh Perintah menjadi sumber bagi semua detail lain yang memperbesar sumbernya.

Misalnya: Sepuluh Perintah mengajarkan kita bagaimana mengasihi sesama kita dengan menghormati orang tua kita; tidak membunuh; tidak melakukan perzinahan; tidak mencuri; tidak berbohong tentang orang lain; dan tidak mengingini barang orang lain. Namun, di seluruh Kitab Suci kita membaca lebih detail lagi. Dalam Amos 8:4-7 Allah menegur mereka yang menipu orang miskin dengan “mengecilkan efa dan memperbesar syikal, memalsukan timbangan dengan tipu daya.” Jadi, segala jenis penipuan terhadap sesama kita bertentangan dengan prinsip mengasihi sesama kita. Jadi, menjual mobil yang Anda tahu adalah lemon tidak mencintai orang lain. Yakobus menginstruksikan cara lain untuk mengasihi orang lain:

“Agama yang murni dan tidak ternoda di hadapan Allah dan Bapa adalah ini, mengunjungi anak yatim dan janda dalam penderitaan mereka, dan untuk menjaga dirinya tidak ternoda dari dunia.” (Yakobus 1:27 KJV)

Anda dapat menemukan catatan dan judul ini di seluruh Kitab Suci.

Paulus menulis, “Tidak berutang apa pun kepada siapa pun kecuali untuk saling mengasihi; karena dia yang mengasihi orang lain telah menggenapi Hukum.” (Roma 13:8). Sekali lagi kita melihat di sini bahwa cara untuk menggenapi Hukum Taurat adalah dengan saling mengasihi. Jadi, ketika Yesus menggenapi Hukum, Dia saling mengasihi, dan Paulus memberi tahu kita bahwa kita juga harus menggenapi Hukum dengan mengasihi satu sama lain. Kemudian, setelah mengutip beberapa dari Sepuluh Perintah, untuk menunjukkan kepada kita apa Hukum yang dia maksudkan, dia menyimpulkan: “Kasih TIDAK PERNAH melakukan sesuatu yang merugikan sesamanya. Karena itu, kasih adalah penggenapan Hukum.” (Ayat 10). Dalam Roma pasal 8 Paulus memberitahu kita bahwa menggenapi kebenaran Hukum Taurat menjadi wajar ketika kita dipenuhi dengan Roh Kristus:

“Karena apa yang tidak dapat dilakukan oleh Hukum Taurat, karena ia lemah oleh daging (itu tidak dapat mengubah kita), Allah mengutus Anak-Nya sendiri dalam rupa daging yang berdosa, dan karena dosa, mengutuk dosa dalam daging: Bahwa kebenaran hukum Taurat dapat digenapi di dalam kita, yang tidak hidup menurut daging, tetapi menurut Roh. Karena mereka yang mengejar daging memikirkan hal-hal yang dari daging; tetapi mereka yang mengejar Roh adalah hal-hal yang dari Roh. Karena keinginan daging adalah kematian; tetapi berpikiran rohani adalah hidup dan kedamaian. Karena pikiran duniawi adalah permusuhan terhadap Tuhan: karena tidak tunduk pada Hukum Tuhan, tidak juga bisa (ia tidak dapat tunduk pada Hukum Tuhan). Jadi mereka yang ada di dalam daging tidak dapat menyenangkan Tuhan. Tetapi kamu tidak hidup dalam daging, tetapi di dalam Roh, jika demikian Roh Allah diam di dalam kamu (karena itu kita dapat tunduk kepada Allah).” (Roma 8:3-9 KJV)

Apakah Anda benar-benar percaya Yesus menghapus kasih di kayu salib? Apakah Yesus menghapus kebenaran Allah? Tidak, “TUHAN berkenan karena kebenaran-Nya; Dia akan mengagungkan Hukum, dan membuatnya terhormat.” (Yesaya 42:21). Inilah tepatnya yang Yesus lakukan dengan menggenapi Hukum – Dia memuliakan nama Bapa-Nya:

“Aku (Yesus) telah memuliakan Engkau (Bapa-Nya) di bumi: Aku telah menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepada-Ku untuk dilakukan … Aku telah menyatakan nama (karakter)-Mu kepada orang-orang yang Engkau berikan kepada-Ku dari dunia … (Yohanes 17:4, 6 KJV)

Seperti yang Anda lihat, kebenaran adalah kehidupan yang “mengutamakan orang lain” dan kehidupan yang tidak mementingkan diri ini hanya berasal dari Tuhan; karena Dia adalah sumber dari semua yang baik dan benar di dunia:

“Setiap pemberian yang baik dan setiap pemberian yang sempurna, datangnya dari atas, dan turun dari Bapa segala terang, yang pada-Nya tidak ada perubahan, dan tidak ada bayangan pertukaran.” (Yakobus 1:17 KJV)

Allah telah menyatakan: “Sebab Akulah TUHAN, Aku tidak berubah…” (Maleakhi 3:6 KJV). Karena “Tuhan adalah kasih”, dan Dia “tidak berubah”, karena di dalam Dia “tidak ada perubahan, tidak juga bayangan pertukaran”, maka Anda selalu dapat percaya bahwa Dia TIDAK PERNAH akan melakukan sesuatu yang berbahaya bagi Anda karena “kasih tidak pernah melakukan apa pun yang berbahaya bagi sesamanya” - bahkan jika Anda adalah musuh-Nya! Ketika Yesus berada di bumi Dia menyatakan kasih Bapa surgawi kita dengan mengatakan:

“Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu. Tetapi Aku berkata kepadamu, Kasihilah musuhmu, berkatilah mereka yang mengutukmu, berbuat baiklah kepada mereka yang membencimu, dan berdoalah bagi mereka yang menghinamu, dan menganiayamu; Agar kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di surga: karena Dia membuat matahari-Nya terbit untuk orang yang jahat dan orang yang baik, dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar. Karena jika kamu mencintai mereka yang mencintaimu, apakah upahmu? bahkan pemungut cukai tidak sama? Dan jika kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu, apakah yang kamu lebih dari yang lain? bahkan pemungut cukai tidak begitu? Karena itu jadilah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di surga adalah sempurna.” (Matius 5:43-48 KJV)

Perhatikan bahwa mengasihi musuh Anda dan berbuat baik kepada mereka yang membenci Anda disamakan dengan kasih “Bapamu yang di surga.” Alasan Anda melakukan hal-hal baik ini adalah karena Anda telah menjadi “anak-anak Bapamu” dan begitulah cara Bapa surgawi Anda bertindak. Bapa kita mengasihi musuh-musuh-Nya dan berbuat baik kepada semua orang yang membenci Dia; “karena Dia menjadikan matahari-Nya terbit bagi orang yang jahat dan orang yang baik, dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang zalim.” Dalam catatan Lukas tentang hal ini, Dia mengutip perkataan Yesus, “Karena Dia BAIK kepada orang yang tidak berterima kasih dan kepada orang jahat.” (Lukas 6:35 KJV). “Dalam catatan Matius, Yesus menyimpulkan dengan mengatakan, “Karena itu jadilah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di surga adalah sempurna.” Dalam catatan Lukas kita membaca, “Karena itu berbelas kasihlah, sama seperti Bapamu juga berbelas kasih.” Menjadi sempurna seperti Bapa kita adalah menunjukkan kasih dan belas kasihan (kebaikan) kepada mereka yang mengutuk kita, membenci kita, memanfaatkan kita, dan menganiaya kita.

Kita tidak dapat melakukan ini tanpa Roh Yesus yang hidup di dalam dan melalui kita. Kristus mati untuk memperbaiki kondisi rusak manusia yang jatuh dan untuk membawa kita kembali ke dalam keselarasan dengan Allah dan Hukum kasih dan kebenaran-Nya.

Untuk pemahaman yang lebih dalam tentang Hukum dan kasih Tuhan, lihat buku, Bapa yang Penuh Kasih